Eps 52 Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 16 Nov 2022

Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Hari Ini, lanjutan kisah menarik dari serial India, Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Episode 52 jadwal tayang Rabu 16 November 2022.

Hari ini serial drama favorit ibu-ibu telah sampai pada eps ke 52 seperti biasa dapat anda tonton di layar ANTVSinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Hari ini mengisahkan tentang:

Vansh berkata tidak ada yang tahu bahwa bukan Vansh yang melakukan kecelakaan hari itu tetapi orang yang dia ajak bicara. Ishani ditampilkan. Ishani adalah pembunuh sebenarnya orang tua Ridhima. Ishani mengatakan jika dia bahagia hari ini hanya karena Vansh, tidak ada yang tahu bahwa Ishani yang membunuh orang tua Ridhima. Dia berkata kau melindungiku dan berjanji tidak akan ada yang tahu ini, dan kau masih memenuhi janji ini. Mereka berdua berpelukan. Ishani bertanya pada Vansh mengapa dia mengambil nama ayah Kabir.

Sebuah kilas balik ditampilkan di mana Vansh mendengarkan Kabir dan rencananya. Vansh mengatakan dia tahu Kabir yang memicu cerita kecelakaan itu, jadi dia memutuskan untuk melakukan ini. Vansh mengatakan dia menyelamatkan keluarganya, cinta, pernikahan semuanya.

Kabir ditampilkan sangat marah dan mengatakan Vansh akhirmu sudah dekat, karena kau aku kehilangan segalanya, orang tuaku, ibuku, masa kecilku. Kabir mengatakan sekarang gilirannya untuk mengambil semuanya dari Vansh. Kabir membakar foto Vansh di tumpukan kayu dan mengatakan segera dia akan mewujudkannya.

Vansh terlihat dalam dilema dan berkata kepada Angre bahwa dia tahu dia tidak melakukan hal yang benar dengan Ridhima tetapi dia mencintai Ridhima dan Ishani secara adil, jadi dia harus menyimpan rahasia ini di dalam dirinya selamanya.

Vansh mengatakan dia telah membawa persaingannya ke tingkat berikutnya dengan Kabir setelah menyebutkan nama ayahnya dan sekarang Kabir akan melakukan apa saja untuk menyakiti keluarganya. Vansh berkata kita harus sangat berhati-hati sekarang. Angre mengatakan tidak perlu khawatir dan akan mengawasi Kabir.

Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2

Saat mereka hendak pergi, foto Ridhima jatuh dan pecah. Vansh khawatir dan bertanya kepada Angre tentang keberadaan Ridhima. Angre juga mengatakan dia tidak melihatnya. Vansh pergi untuk mencarinya karena dia mendapatkan perasaan yang tidak baik.

Ridhima sendiri tengah memecahkan botol di depan patung Dewa dan mengatakan ini adalah hukuman yang pantas dia terima karena meragukan cintanya. Dia memikirkan semua waktu Vansh bersamanya dan mendukungnya apa pun yang terjadi. Ridhima menangis dan berjalan di atas botol kaca dan mengatakan bahwa dia pantas menerima hukuman ini. Dia berjalan di atas botol kaca dengan darah di sekujur kakinya. Dia berpikir tentang betapa dia telah menyakiti Vansh dengan menyalahkannya.

Siya dan Nenek datang bertanya apa ini. Ridhima mengatakan anggap ini sebagai mannat-ku dan biarkan aku menyelesaikan ini. Vansh datang dan bertanya padanya apa ini. Ridhima mengatakan ini adalah hukumanku karena meragukanmu dan ini adalah hukuman yang pantas ku dapatkan, jika kau mencintaiku maka kau tidak akan menghentikanku.

Vansh berkata kau memberiku sumpahmu, aku tidak bisa menghentikanmu tetapi aku bisa bergabung dengannya. Dia mengatakan kau adalah istriku dan semuanya berjalan sama dalam sebuah pernikahan. Dia juga berjalan di atas kaca. Ridhima mencoba menghentikannya dan jatuh, Vansh menyelamatkannya. Ridhima jatuh pingsan. Vansh membawanya ke kamar.

Saat berbicara dengannya, Kabir datang dan mengatakan ada saatnya dia juga membawa Ridhimaa seperti ini ke dalam pelukannya, kami juga memiliki masa lalu yang tidak kau ketahui. Vansh mengatakan harus merawat istrinya sekarang dan tidak punya waktu untuk menjawab pertanyaan omong kosongnya.

Vansh melepaskan pecahan kaca dari kaki Ridhima. Ridhima sadar dan mencoba untuk bangun. Vansh bertanya apakah itu terlalu menyakitkan. Ridhima berkata kenapa kau melakukan ini. Vansh berkata aku suamimu siapa lagi yang akan melakukan ini.

Vansh bertanya mengapa kau melakukan semua ini. Ridhima mengatakan ini adalah hukuman untuk meragukan suaminya, dia menangis dan meminta maaf. Ridhima berkata kau selalu mengabaikan semua kesalahanku, aku bukan istri yang baik untukmu, aku sangat menyakitimu. Vansh menjadi emosional dan mencium pipinya. Mereka berdua berpelukan.

Sementara itu Kabir terlihat mendekat dengan palu dan tepat ketika dia akan memukul piano Vansh menghentikannya. Vansh membuatnya mengerti bahwa apapun yang terjadi adalah kesalahan dan dia siap untuk meminta maaf 1000 kali untuk itu, tapi Kabir harus mengerti bahwa dia baru berusia 15 tahun, tidak ada yang disengaja. Vansh mengatakan dia mengerti apa yang harus dialami Kabir dan memintanya untuk mengerti juga.

Kabir berpikir kesalahan yang Vansh lakukan telah mengambil segalanya darinya dan sekarang giliran Vansh untuk kehilangan segalanya. Vansh mencoba membuat Kabir mengerti. Vansh memberi Kabir segelas alkohol.

Kabir meminumnya dan bertanya kepadanya bahwa kesalahan Vansh ini telah merenggut masa kecilnya dan segalanya darinya. Vansh bertanya jadi itu sebabnya kau selalu ingin menghancurkanku. Kabir mengatakan persaingan ini bukan satu sisi, dia juga membencinya secara setara.

Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Episode 52

Kabir bertanya pada Vansh kapan dia akan berterima kasih atas bantuan yang dirinya lakukan. Vansh bertanya bantuan apa. Kabir mengambil foto Ridhima dan menunjukkannya pada Vansh. Dia mengatakan ini adalah bantuan yang ku lakukan untukmu. Vansh marah dan mengatakan dia tahu rahasia Ridhima dan juga tahu bagaimana dia memperalatnya tapi apapun itu di masa lalu dan hari ini Ridhima adalah Nyonya Vansh Raisinghania.

Kabir menyerang tetapi mengatakan bahwa dialah yang membuat Ridhima pergi ke Vansh, karena dialah Ridhima menikahi Vansh. Kabir memberi tahu Vansh bahwa hubunganmu sangat kuat tetapi hanya satu kata dari Kabir dan itu membuat Ridhima meragukan Vansh dan hubungan mereka lagi.

Kabir mengatakan apakah kau tahu mengapa, karena Ridhima masih milikku. Vansh berteriak itu semua di masa lalu. Vansh berkata kau terdengar cemburu sekarang dan sepertinya kau menyesal melepaskannya. Vansh berterima kasih kepada Kabir karena mengirim Ridhima kepadanya. Vansh mengatakan dia tidak peduli dengan masa lalunya sekarang dan dia adalah orang yang paling beruntung memilikinya. Vansh lalu pergi.

Keesokan paginya Vansh terlihat berbicara dengan Chang dan mengatakan tentang memiliki berlian senilai crores dengannya. Vansh mengatakan namanya cukup untuk mengetahui kualitas berlian. Vansh mengatakan jika dia siap mengambil risiko maka mereka mungkin harus melanjutkan kesepakatan.

Ridhima bangun tidur dan bertanya pada Vansh. Vansh memutus panggilan dengan tergesa-gesa. Vansh bertanya kepada Ridhima tentang kesehatannya. Ridhima berkata dia lebih baik. Ridhima bertanya ke mana dia berencana pergi, Vansh mengatakan itu masalah bisnis yang tidak perlu dia khawatirkan. Ridhima mengerti.

Saat Ridhima akan pergi, Vansh menahan tangannya di bawah kaki Ridhima dan mengatakan kau tidak akan menapakkan kakimu di lantai. Ridhima tersenyum dan mengatakan bagaimana dia akan pergi untuk sarapan. Vansh menggendongnya dan mengatakan akan membawanya ke mana pun dia ingin pergi. Vansh membawanya ke meja sarapan. Kabir melihat mereka dan cemburu, dia bangkit dan pergi.

Vansh terlihat berbicara di telepon dan Kabir mencoba menjatuhkan lampu gantung padanya. Tepat ketika dia akan melakukan itu, Ishani datang. Kabir membatalkan rencananya. Ishani meminta tangan Vansh dan mengikat rakhi padanya. Vansh mengatakan hari ini bukan rakshabandhan. Ishani mengatakan rakhi ini karena Vansh telah membuatnya mengerti arti sebenarnya dari rakhi yaitu melindungi saudara perempuan yang Vansh lakukan sampai sekarang.

Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 16 Nov 2022

Ishani mengatakan tentang bagaimana dirinya yang secara tidak sengaja membunuh orang tua Ridhima dan bagaimana Vansh dengan menyebutkan nama ayah Kabir dia mengenai banyak target dengan satu panah. Kabir mendengar semua ini.

Ishani terus mengatakan semua ini dan Vansh menghentikannya memperingatkannya untuk tidak menggali halaman masa lalu seperti ini. Vansh mengatakan apa pun yang dia lakukan adalah untuk menyelamatkan hubungannya. Vansh mengambil janji dari Ishani bahwa dia tidak akan pernah mengulangi ini lagi. Kabir mendengar semua ini dan lebih marah karena Vansh membodohinya. Kabir mengatakan betapa beraninya Vansh bermain dengan perasaannya dan sekarang permainan ini akan berakhir dengan mengambil nyawa Vansh saja. Dia menjatuhkan lampu gantung dan pergi.

Vansh dan Ishani berpelukan lalu Vansh melihat bayangan lampu gantung jatuh dan menyelamatkan Ishani, tepat ketika lampu akan jatuh pada Vansh, Ridhima datang dan menyelamatkannya, lampu gantung akan jatuh pada Ridhima tetapi Ishani menahannya. Ridhima pun diselamatkan.

Semua orang datang. Nenek mengatakan bagaimana ini bisa terjadi. Ridhima mengatakan dia merasa tidak nyaman di kamar dan ketika dia keluar dia melihat lampu gantung ini akan jatuh. Ridhima bertanya pada Vansh apakah dia baik-baik saja, Vansh emosional dan memeluknya.

Vansh berteriak siapa yang melakukan ini. Angre mengatakan rantai lampu gantung ini longgar dan dia menyuruh pelayan untuk menggantinya. Vansh mengatakan jika kau tahu itu longgar mengapa kau tidak memberitahunya. Angre mengatakan maaf. Semua orang pergi.

Vansh terlihat masuk ke mobilnya dan mengambil kotak gitar dari mobilnya lalu masuk ke dalam rumah. Kabir datang dan menghentikannya. Kabir bertanya tentang gitar dan mengatakan bagaimana dia membawa ini alih-alih pistol.Vansh mengatakan ini adalah rumahnya dan dia dapat melakukan apa pun yang dia inginkan, dia tidak memiliki surat perintah untuk menggeledah rumahnya dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini.

Kabir mengatakan itu hanya tentang jawaban sederhana, jika tidak ada apa pun di dalam kotak gitar ini, mengapa dia tampak khawatir. Kabir mengatakan kepadanya untuk menunjukkannya. Vansh membukanya dan mengatakan itu hanya sebuah gitar, apakah kau puas sekarang. Vansh pergi. Kabir mengatakan dia akan puas begitu dia tahu apa yang disembunyikan Vansh.

Angre melihat gitar dan bertanya Vansh menunjukkan kepadanya berlian di dalam kasing. Vansh mengatakan berlian ini sangat berharga baginya karena dia telah menggunakan tabungan dan uang hidupnya untuk mendapatkan ini. Vansh mengatakan besok dia akan melakukan kesepakatan yang sangat berisiko dan karena itu sangat penting baginya, dia akan melakukan kesepakatan itu sendiri. Vansh mengatakan dia hanya takut jika ED atau polisi sampai di sana, maka tembak pada pandangan akan menjadi satu-satunya perintah yang akan mereka berikan. Angre khawatir dan mengatakan untuk membawanya juga bersamanya. Vansh menolak dan mengatakan kau akan berada di sini dan melindungi keluarga. Angre mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir. Dia berharap yang terbaik untuknya.

Kabir melihat foto Vansh dan Ridhima dan kilas balik ditampilkan di mana dia berpikir tentang bagaimana Ridhima pernah mencintainya dan melamarnya. Kabir minum alkohol dan sedih. Kabir mengatakan dia telah kehilangan Ridhima sekali dan tidak akan membiarkan itu terjadi lagi. Kabir mengatakan Ridhima hanya miliknya dan dia tidak bisa hidup tanpanya. Dia berjanji pada dirinya sendiri bahwa dia akan menjadikan Ridhima miliknya lagi dengan cara apa pun.

Vansh meletakkan kotak gitar dengan berlian ke tempat yang aman dan Ridhima datang bertanya tentang hal itu. Vansh mengatakan itu bukan apa-apa, hanya bisnis. Vansh bertanya kepada Ridhima mengapa dia tidak mandi. Ridhima mengatakan lukanya sakit jadi dia akan melakukannya sesudahnya. Vansh membawanya ke kamar mandi, menyalakan pancuran dan mereka berdua menghabiskan waktu.

Kabir mengatakan dalam perencanaan untuk menghancurkan Vansh perhatiannya dari Ridhima dialihkan, tetapi sekarang dia akan mendapatkan Ridhima kembali dengan cara apa pun. Kabir berbicara dengan gambar potongan Ridhima dan mengatakan dia bahkan tidak tahu apa yang dirinya rencanakan untuk mereka.

Baca Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Lengkap

Pagi berikutnya Vansh berbicara di telepon tentang kesepakatan berlian. Dia lalu meminta berkah nenek untuk hari ini. Nenek menolak dan Vansh bertanya mengapa. Nenek berkata kau sekarang sudah menikah jadi tanggung jawab ini dialihkan ke Ridhima sekarang, Ridhima akan melakukan tilak. Vansh berkata baiklah. Siya mengatakan akan mengirim Ridhima kepadanya. Nenek khawatir tentang pertemuan itu dan berdoa kepada Dewa untuk kesejahteraan dan keselamatan Vansh dalam pekerjaannya ini.

Ridhima melakukan puja dan diya aarti berbunyi, dia berkata ini pertanda buruk. Siya juga setuju dan mengatakan dia datang ke sini untuk memberitahu Ridhima untuk melakukan tilak pada Vansh karena hari ini dia memiliki pertemuan penting, tetapi melihat pertanda buruk ini sekarang apakah ini terkait dengan Vansh. Ridhima mengatakan itu hanya angin. Ridhima mengatakan tidak ada hal buruk yang akan terjadi. Siya setuju. Siya memberinya bunga dan memberitahu Ridhima untuk mengikat ini di mantel Vansh ketika dia menyetujui kesepakatan itu.

Vansh sedang sarapan dan Ridhima melihatnya dari jauh dan enggan masuk ke dalam. Vansh memintanya untuk masuk, Ridhima mengatakan bagaimana kau bisa tahu aku berdiri di sana. Vansh mengatakan bau dan parfummu adalah hal yang memberitahunya bahwa dia ada di sekitarnya. Vansh memeluknya, Ridhima mendengar seseorang datang dan berkata untuk pergi, Vansh membawanya ke sudut. Aryan datang dan mencari Vansh lalu pergi.

Vansh mengatakan Dewa telah mengikat mereka dalam simpul yang tidak akan pernah memisahkan mereka. Ridhima memikirkan pertanda buruk dan bertanya pada Vansh, bisakah dia melakukan sesuatu untuknya. Vansh mengatakan ya. Dia mengatakan kepadanya untuk membatalkan pertemuan hari ini. Ridhima mengatakan bahwa dia tidak merasa benar tentang hari ini, dia mengatakan kepadanya tentang pertanda buruk dan sekarang mengkhawatirkannya. Ridhima mengatakan untuk menunda pertemuan hanya untuk satu hari.

Vansh menyuruh Ridhima untuk tenang dan mengatakan tidak akan terjadi apa-apa saat Ridhima akan melakukan tilak. Vansh mengatakan pertemuan hari ini sangat penting dan dia tidak bisa menghindarinya. Ridhima menyuruhnya untuk berpikir lagi, Vansh menolak. Ridhima melakukan tilak dan aarti. Tangan Vansh menyentuh piring aarti dan piring itu jatuh. Ridhima khawatir lagi. Vansh mengatakan padanya untuk tenang dan itu hanya kebetulan. Vansh pergi untuk mempersiapkan pertemuan.

Leave a Comment