Episode 33: Sinopsis Yeh Hai Mohabbatein 5 Maret 2021

Sinopsis Yeh Hai Mohabbatein 5 Maret 2021 masuk episode 33 serial drama India tayang di ANTV pukul:09.45wib menjadi salah satu tontonan yang dinantikan khususnya kaum hawa. Lanjutan kisah menarik hari ini diawali dengan: Raman dan Mihir berada di kantor dan membicarakan tentang bola. Romi masuk dan ikut bergabung berbicara.

Raman lalu berkata bagaimana mungkin Romi akan menonton pertandingan hari ini dan Romi menjawab bahwa dia akan bekerja sepanjang waktu, lalu Romi keluar dari ruangan Raman. Lalu Raman dan Mihir melanjutkan obrolan. Romi menerima telepon dari temannya (Sharad) yang menceritakan tentang pernikahannya yang diadakan hari ini di kantor KUA. Sharad mengatakan agar Raman membawa calon istrinya ke KUA, Sharad berkata bahwa dia mengenakan baju kuning.

Raman keluar dari ruangannya dan Mihir berkata bahwa dia akan pergi menemui Mihika. Raman pun menyuruhnya pergi menemui Mihika. Romi mendengar pembicaraan mereka dan setelah Raman serta Mihir pergi, Romi pun menggerutu dan berkata ‘dia tidak memperbolehkan aku melihat pertandingan tapi mengijinkan Mihir keluar menemui Mihika’. Setelah merasa Raman dan Mihir pergi, Romi pun beranjak pergi.

Pammi dan Doly mendatangi Toshi dan mengajaknya belanja. Kemudiann Vandu dan Mihika datang untuk ikut bergabung. Tak lama kemudian Mihir datang dan Mihika mengatakan bahwa Mihir yang akan menjaga anak-anak mereka. Mihir menyetujui ucapan Mihika. Mihika lalu mengajak semuanya segera berangkat dan mereka semua keluar rumah bersama-sama meninggalkan Mihir yang kebingungan sendiri dan memegang kepalanya.

Sinopsis Yeh Hai Mohabbatein
Sinopsis Yeh Hai Mohabbatein

Sarika mendapat telepon dari Ishita. Ishita meminta Sarika pergi ke suatu tempat dan akan ada seseorang yang menjemputnya nanti. Sementara Mihir harus menjaga anak-anak kecil yang benar-benar membuatnya sakit kepala saat mereka bertengkar. Mihir pun mengeluh dan memikirkan bagaimana keluar dari situasi ini.

Sarika menunggu jemputan dan dia memakai baju kuning, seorang lelaki turun dari motor dan mendekatinya, lelaki itu ternyata Romi. Mereka sama-sama terkejut. Sarika lalu mengajaknya segera berangkat karena sudah sangat terlambat, Sarika bertanya apakah Romi mengetahui tempatnya. Romi menjawab bahwa dia tau tempatnya dan setelah itu dia mengajak Sarika pergi bersamanya, saat mengambil arah putar balik, ternyata dibelakang motor Romi melaju sebuah mobil dengan plat nomor belakang 3322.

Mihir masih kebingungan, tiba-tiba datang Raman dan Mihir merasa terselamatkan. Mihir lalu diam-diam menutup pintu dan kabur. Setelah itu Ramanlah yang kebingungan mengatasi anak-anak kecil yang mengacau dirumahnya. Raman lalu memarahi mereka dan mereka langsung terdiam. Raman kemudian mendapat SMS dari Mihir yang mengatakan bahwa dia tidak bisa mengurus anak-anak dan setelah itu telepon rumah berbunyi, Ishita menelponnya dan menanyakan Mihir.

Raman menjawab jika Mihir telah pergi. Ishita pun berkata bahwa dia akan pulang karena Raman juga pasti tidak bisa menjaga anak-anak. Raman menantang bahwa dia bisa menjaga mereka. Ishita pun mengingatkannya untuk memberikan susu pada Ananya dan pangilan berakhir. Setelah menutup telepon, Raman mencari Ananya, Raman melihat Ananya di kamar dan langsung menggendongnya lalu membawanya pergi ke dapur. Raman hendak membuatkannya susu. Ruhi datang mengacau, begitu juga yang lain. Raman lalu sibuk memberikan susu pada Ananya sambil mengatasi Ruhi, Shravan dan teman-temannya.

Sarika dan Romi mendatangi KUA dan menemui Sharad. Sharad mencari-cari calon istrinya dan ternyata Romi salah membawa orang, Dia mengira Sarika ternyata bukan. Romi meminta maaf pada Sarika, Sarika menjelaskan jika di suruh Ishita menunggu jemputan tadi. Tak beberapa lama calon istri Sharad datang. Romi meminta maaf pada Sarika dan memintanya untuk tidak memberitahu Ishita. Sarika tertawa dan memaafkannya lalu dia berkata agar Romi menikmati pesta pernikahan temannya dan dia kemudian beranjak pergi.

Sinopsis Yeh Hai Mohabbatein 5 Maret 2021

Raman sedang duduk bersama anak-anak, Raman berbicara dengan mereka. Tiba-tiba mereka membuat keributan lagi. Ishita dan Simmi serta yang lain datang. Mereka melihat wajah kusut Ruhi dan Shravan. Raman berusaha menjelaskannya. Tapi mereka marah pada Raman karena dianggap tidak becus mengurus anak-anak. Ishita pun tertawa melihat semua itu. Raman pun terlihat lelah dengan tugas berat hari ini.

Vandu sedang mempersiapkan peralatan sekolah Shravan, Ishita menghampirinya dan mengajaknya berbicara. Ishita bertanya mengapa Vandu membohonginya. Vandu pun menjelaskan jika dia ke RS hanya untuk emeriksaan ringan. Toshi lalu memanggil Ishita dan diapun pergi. Setelah ishita pergi, Vandita pun merasa tidak enak sudah membohongi Ishita lagi.

Raman dikantornya dan berkata baha tidak akan ada yang menganggunya hari ini, dia lalu mencoba untuk tidur. Mihir datang dan Raman langsung memarahinya karena membuatnya harus menjaga anak-anak, lalu Mihir memberinya informasi tentang pembeli mobil Ashok.

Mihika sedang mencoba-coba bajunya, Ishita juga mencoba sandalnya. Ishita mengajak Vandu berbicara. Lalu Ishita mendapat telepon dari Raman, Raman menginfokan tentang pelaku penabrak ibunya. Ishita segera menutup telepon dan bergegas pergi.

Dengan menaik bajaj, Ishita menemui Mihir dan Raman yang berada di tempat orang yang membeli mobil Ashok. Mereka bertiga lalu pergi ke sebuah rumah, mereka melihat lelaki tua disana. Lelaki itu duduk di kursi roda. Raman bertanya apakah dia telah membeli mobil. Mihir memperlihatkan detail mobil dan lelaki tua itu mengatakan jika dia memang membeli mobil tersebut dari tangan Ashok.

Raman juga bertanya jika mobil itu mengalami kecelakaan dan bertanya apakah dia yang menyetirnya. Lelaki itu mengakui jika dia yang menyetir dan dia menyuruh Raman menangkapnya jika ingin. Raman terkejut. Mihir marah pada lelaki tua itu. Raman menenangkannya, lalu Raman mengatakan pada lelaki tua tersebut bahwa Ashok pasti sudah menyuapnya untuk mengatakan kebohongan. Usai berbicara, Raman mengajak mereka pergi.

Sinopsis Yeh Hai Mohabbatein Episode 33

Ashok sedang bersama Shagun, dia mendapat telpon dari lelaki tua tadi, lelaki itu mengatakan tentang Raman yang tadi mencarinya. Lelaki itu mengatakan bahwa dia telah mengatakan semua yang disuruh oleh Ashok dan sepertinya Raman tetap tidak percaya. Usai menutup telepon, Shagun merasa khawatir dan mengatakannya pada Ashok. Ashok lalu menghubungi Parmeet dan bertanya apakah dia sudah memarkir mobilnya sesuai perintahnya.

Raman, Mihir dan Ishita berjalan sambil membahas masalah tadi. Mihir lalu pergi. Raman dan Ishita berjalan sambil mengobrol. Ishita lalu berjalan perlahan-lahan karena sandalnya kekecilan. Raman menyuruhnya membuka sandal dan berjalan tanpa alas. Ishita membuka sandal dan berjalan tapi kakinya terkena kerikil. Raman pun menggendongnya menuju mobilnya. Semua orang memandang mereka, Ishita minta diturunkan tapi Raman tidak memperdulikannya. Kemudian ada bajaj dan Ishita pergi menaiki bajaj tersebut.

Dirumah Madhavi sedang ramai tetangga mengunjunginya. Mereka ramai membicarakan tentang pembunuhan berantai, lalu Toshi mengajak mereka semua pulang. Raman melihat mereka dari rumahnya. Lalu Raman masuk ke dalam rumah dan bertanya apa yang terjadi, Ishita lalu tertawa menceritakan pada Raman sambil memasak. Mereka memperdebatkan tentang pembunuh berantai tersebut, tak lama kemudian Raman pun pergi.

Bala menaiki bajaj pergi ke rumah mertuanya, dia bertemu Raman di halaman apartemen. Mereka berbicara sejenak. Raman menanyakan Aditya. Bala menceritakan bahwa Aditya anak yang cerdas. Bala juga menceritakan jika Aditya memiliki seragam dengan ukuran kecil dan sepertinya baik Ashok maupun Shagun tidak ada yang memiliki waktu untuk mengurus Aditya. Raman terlihat sedih mendengar cerita Bala. Bala kemudian berkata bahwa Sharavan sudah memanggilnya. Lalu Bala bergegas pergi.

Malam harinya, Raman baru saja pulang larut malam. Tn. Bhalla mengambil air dan berbicara dengan Raman. Raman menanyakan Ishita dan ayahnya berkata jika Ishita pergi menemui Bala dan Vandu. Raman lalu keluar ke halaman apartemen sambil mencoba menelpon Ishita. Raman lalu melihat Pammi dan Dolly duduk-duduk diluar, Raman menemui mereka dan menanyakan Ishita. Pammi berkata bahwa Ishita menerima telpon dari klinik dan bergegas pergi. Raman lalu melihat mobil Ishita dan menanyakannya pada penjaga. Penjaga menjelaskan bahwa Ishita pergi dengan beberapa lelaki yang mengenakan jaket, lelaki itu menutupi mukanya dengan jaket. Raman mengingat ucapan ayah ibunya juga percakapannya dengan Ishita. Raman pun tegang memikirkan Ishita dibawa oleh pembunuh berantai.

Raman pergi ke klinik Ishita dan mencari-cari Ishita, dia melihat bercak darah di ruangan Ishita. Raman juga melihat sebuah topeng gambar wajah tersenyum di meja Ishita. Raman kembali teringat ucapan ayahnya. Raman lalu melihat bayangan seseorang dan Raman mengejarnya, dia menghentikan lelaki tersebut dan menanyakan Ishita. Raman melihat jaket lelaki tersebut tertulis “Villain/Penjahat” Setelah tertangkap ternyata dia adalah Siddharth Malhotra, Raman bertanya mengapa dia lari. Siddharth menjawab jika dia berpikir Raman adalah penggemar beratnya. Raman pun berkata bahwa dia menyukai lagu dari filmnya “Ek Villain” yang berjudul Galliyan. Siddharth akhirnya mengetahui jika dia adalah Raman Kumar. Siddharth berkata bahwa istri Raman memberitahunya tadi. Siddharth berkata bahwa dia ada janji dengan Ishita. Ishita kemudian muncul dan mengatakan jika ini adalah pekerjaannya. Raman bertanya apa yang terjadi disini. Tak lama Shraddha Kapoor juga muncul dan bergabung dengan mereka, Shraddha menanyakan pada Siddharth tentang kondisi giginya. Ishita bercerita bahwa dia dipanggil untuk pengobatan Siddharth. Siddharth berkata bahwa semua ini untuk mempromosikan film terbarunya, Siddharth bertanya apakah Raman menduga bahwa istrinya sedang diculik. Raman hanya tersenyum. Shraddha memuji Raman yang telah mengkhawatirkan Ishita. Shraddha lalu mengajak mereka berfoto bersama. Setelah itu Shraddha meminta maaf pada Raman karena telah membuatnya bingung. Siddharth berkata agar mereka melihat filmnya yang dirilis pada hari Jum’at. Ishita lalu mengatakan agar Siddarth merawat giginya dan meminum obatnya. Ishita lalu melihat foto Siddharth di ponsel di depan sebuah mobil dengan plat nomor 3322. Ishita meminta pada Siddharth untuk mengirim foto tersebut ke ponselnya dan mengatakan dimana Siddharth mengambil foto tersebut. Shraddha mengatakan akan memberitahunya setelah mengetahui tempatnya. Lalu Siddharth dan Shraddha beranjak pergi.

Raman dan Ishita kembali ke ruangan Ishita dan mengobrol. Raman bertanya mengapa Ishita tidak memberitahunya saat seorang bintang besar datang ke klinik. Mereka terus saja mengobrol dan takm lama kemudian Ishita mendapat SMS dari Siddharth yang mengirim foto. Raman melihat foto tersebut dan terkejut.

Vandu memarahi Shravan yang bermain-main saja. Bala datang dan menyuruh Shravan keluar kamar. Bala lalu mendekati Vandu dan bertanya. Vandu mengatakan bahwa dirinya baik-baik saja. Lalu Vandu menemui Shravan dan meminta maaf kemudian memakaikan baju sekolah Shravan. Bala melihat istri dan anaknya, dia pun tersenyum.

Shagun sedang menikmati sarapan pagi bersama Aditya. Aditya menceritakan tentang seragamnya yang kekecilan. Shagun lalu memberikan uang pada Aditya dan memintanya untuk pergi membeli seragam sendiri dengan diantar sopir. Ashok lalu datang dan mengajak Shagun pergi. Aditya senyum melihat uang-uangnya.

Toshi sedang sarapan bersama Ruhi dan mengajaknya mengobrol. Raman muncul dan tengah berpikir bagaimana dirinya mendapatkan sopir karena sopirnya sedang tidak sehat lalu Raman melihat Romi dan memanggilnya, dia memberikan kunci mobil pada Romi dan menyuruhnya untuk membawanya pergi karena kakinya sedang sakit jadi dia tidak bisa menyetir. Ishita lalu mengatakan bahwa dirinyalah yang akan mengantarnya karena Romi juga harus pergi ke kantor. Raman pun setuju pergi dengan Ishita

Ishita bersama Raman berada di dalam mobil. Mereka membicarakan sesuatu mengenai Aditya. Raman lalu membayangkan Aditya. Ishita menghentikan mobilnya dan menyadarkan Raman dari lamunannya. Ishita menyuruhnya masuk ke rumah Shagun dan dirinya akan menunggu di dalam mobil. Kemudian Raman turun.

Raman masuk ke rumah Shagun dan mendatangi Aditya sambil membawakan hadiah seragam untuknya, Aditya lalu mengatakan jika dia tidak ingin hadiah dari Raman dan melempar hadiah tersebut. Ishita melihatnya dan memungut seragam tersebut. Ishita lalu menghampiri Raman dan memberikan ponselnya dan berkata bahwa ponselnya terus saja berbunyi. Aditya hendak pergi tapi Ishita mengatakan agar Aditya tidak mengembalikan hadiah yang diberikan oleh ayahnya, Ishita meminta Aditya mengucapkan terima kasih pada Raman. Aditya membalas ucapan Ishita dengan kata-kata kasar.

Episode Selanjutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *