Eps 47 Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Hari Ini 11 Nov 2022

Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Hari Ini, lanjutan kisah menarik dari serial India, Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Episode 47 jadwal tayang Jumat 11 November 2022.

Hari ini serial drama favorit ibu-ibu telah sampai pada eps ke 47 seperti biasa dapat anda tonton di layar ANTVSinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Hari ini mengisahkan tentang:

Aryan menyukai gagasan itu dan mengatakan bahwa itu akan menarik. Ishani mengatakan bahwa itu akan menyenangkan. Ridhima menentang kompetisi. Ishani bertanya padanya apakah dia tidak mempercayai Dewi-nya lagi. Ridhima menjawab bahwa dia mempercayai Dewi lebih dari dirinya sendiri dan dia tidak membiarkan kepercayaannya hancur juga. Aryan bertanya padanya lalu mengapa dia harus takut. Vansh memperhatikan dan Ridhima menerima tantangan itu.

Ridhima menulis nama “Vansh” di layang-layangnya dan kemudian meminta Angre untuk memegang benang untuknya. Angre menatap Ishani yang menggelengkan kepalanya tapi Angre pergi memegang benang untuk membantu Ridhima. Ishani memutar matanya pertanda kesal. Ridhima berterima kasih kepada Angre.

Kompetisi dimulai, Ahana dan Ridhima mulai menerbangkan layang-layang mereka. Ishani mendorong benang layang-layang ke kaki Ridhima dan menyeringai. Kaki Ridhima pun terjerat benang dan Vansh memperhatikan itu. Karena Ridhima terganggu, Ahana mampu memotong layang-layang Ridhima. Ahana dan Ishani pun bersorak.

Ahana mengingatkan Ridhima bahwa dia harus meninggalkan rumah sekarang. Kabir berpikir terkadang panah itu mengenai sasaran yang tepat. Ridhima berjalan ke Vansh dan mengatakan bahwa jika tidak ada kepercayaan dalam suatu hubungan, maka utasnya akan mudah dipotong. Dia menyalahkan egonya karena membiarkan kompetisi kekanak-kanakan memutuskan masa depan cinta dan hubungan mereka. Ridhima berkata tahu dia tidak ingin dirinya pergi tetapi dia tidak akan menghentikannya sebab jika tidak balas dendamnya tidak akan selesai.

Ridhima memutuskan untuk meninggalkan rumah bukan karena Vansh atau karena tantangannya tetapi karena dia dan keluarganya tidak pantas untuknya. Ridhima berharap Vansh memiliki hati dan pikiran yang lebih besar, seperti dia membuat rumah besar seperti itu.

Ridhima menyatakan bahwa dia pergi dari hidupnya selamanya. Vansh akan pergi ketika Ridhima menambahkan bahwa dia seharusnya tidak pernah memberi tahu siapa pun bahwa dia mencintainya jika tidak, orang akan berhenti mempercayai cinta.

Chanchal membawa kopernya. Ridhima berdoa kepada Dewi dan kemudian berjalan pergi dengan kopernya setelah menyeka air matanya. Ishani dan Ahana menyeringai. Ridhima melangkah keluar dari mansion.

Saat itu, Siya keluar dan memanggil Vansh. Semua orang bergegas ke Siya. Vansh memegangnya saat dia jatuh. Siya mengatakan bahwa dia perlu berbicara dengan Ridhima. Vansh mengatakan bahwa ini adalah momen terindah baginya sejak dia baik-baik saja. Siya bersikeras ingin berbicara dengan Ridhima.

Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Episode 47

Ishani mengatakan kepadanya bahwa dia telah pergi selamanya dan mengatakan bahwa Ridhima mengkhianati Vansh. Siya mengungkapkan bahwa Ridhima berubah setelah mengetahui kebenaran tentang Vansh dan dia sangat mencintai Vansh. Dia juga mengungkapkan bahwa Anupriya adalah penyebab kondisinya dan Ridhima menculik Ragini untuk menyelamatkannya. Dia meminta Vansh untuk tidak membiarkan Ridhima pergi dan menghentikannya karena tidak ada yang bisa mencintainya seperti Ridhima mencintainya.

Vansh lari untuk menghentikan Ridhima pergi. Ridhima sedang berjalan di jalanan ketika layang-layangnya jatuh di depannya. Vansh mulai mencari Ridhima. Ridhima berpikir bahwa layang-layang cinta akan kuat hanya dengan kepercayaan tetapi ketika kepercayaan itu sendiri lemah maka layang-layang harus dipotong. Dia lalu naik taksi.

Vansh tiba di tempat yang sama di mana Ridhima berada dan mencarinya. Dia memperhatikan layang-layang dengan namanya di atasnya. Dia memegangnya dan mengingat kata-kata dan momen Ridhima yang dihabiskan bersamanya. Ridhima meminta sopir untuk membawanya ke bandara. Vansh melihat sudut selendang Ridhima tersangkut di pintu taksi. Dia mengejarnya sambil meneriakkan nama Ridhima.

Saat Vansh sudah putus asa menyerah, Ridhima datang ke sana. Dia mengungkapkan padanya bahwa Siya sadar dan mengatakan kepadanya seluruh kebenarannya. Vansh berkata menyesal telah salah memahaminya dan mempercayai Kabir ketika dia mengatakan bahwa ada campur tangannya di balik penangkapannya. Dia berlutut di depannya dan memintanya untuk tidak pergi darinya kalau tidak dia akan mati karena dia tidak sekuat dia (Ridhima). Ridhima menerima bahwa keduanya salah dan memintanya untuk berjanji bahwa tidak akan ada kesalahpahaman di antara mereka. Vansh berjanji. Keduanya menangis dan kemudian saling berpelukan

Ridhima kembali. Nenek memeluk dan mencium keningnya. Ahana jelas frustrasi. Siya memegang tangan Vansh dan Ridhima lalu meminta mereka untuk berjanji bahwa mereka tidak akan pernah meninggalkan satu sama lain lagi sekarang. Keduanya mengangguk. Vansh memeluknya.

Ahana akan mengatakan sesuatu tetapi Ridhima menghentikannya mengatakan sudah cukup dan sekarang saatnya telah tiba baginya untuk meninggalkan VR Mansion. Ahana memperingatkan bahwa dia tidak akan pernah memaafkan Vansh dan Ridhima atas apa yang telah mereka lakukan padanya dan mengancam Vansh bahwa ceritanya akan ditulis ulang ketika kesempatannya datang. Dia lalu pergi.

Nenek meminta Ridhima dan Vansh untuk pergi berdoa kepada Dewi. Keduanya pergi dan melakukan aarti bersama. Setelah itu, Vansh memberi tahu Ridhima bahwa itu adalah rencananya untuk membawa Ahana sebagai istrinya dan dia juga memasukkan seluruh keluarga dalam rencananya tetapi hanya satu gadis yang berhak menjadi nyonya Vansh Raisinghania dan dia adalah Ridhima Vansh Raisinghania, yang memiliki hak untuk sindoor. Vansh mengisi maangnya dan berjanji bahwa, tidak peduli berapa banyak badai datang, hubungan mereka tidak akan pernah putus.

Saat itu, seorang pengantar barang datang. Nenek mengatakan bahwa dia akan mengadakan pooja Ramayana di rumah. Seorang pelayan datang dan memberi tahu Ridhima bahwa ada bingkisan untuknya dan pengantar barang ada di pintu.

Ridhima hendak pergi tetapi Vansh memegang tangannya dan menggelengkan kepalanya. Semua orang menggodanya dengan mengatakan bahwa Ridhima hanya akan mengambil parsel. Vansh mengatakan bahwa dia mendapatkannya kembali setelah berjuang keras. Ridhima tersenyum dan pergi untuk mengambil bungkusan itu.

Ridhima menandatangani dan mengambil bungkusan itu. Kurir pergi dan kemudian melepas topengnya, terlihat bahwa kurir itu adalah Kabir. Dia mengatakan bahwa Ridhima dan Vansh akan menjadi musuh terbesar satu sama lain setelah melihat apa yang ada di dalam bungkusan itu.

Kemudian, Ridhima akan membuka bungkusan itu ketika Vansh datang. Ridhima tiba-tiba berbalik dan akan tergelincir tetapi berlari ke Vansh yang menahannya tepat waktu. Keduanya berbagi momen romantis. Vansh memberi tahu Ridhima bahwa Ahana telah berada di kamar tetapi tidak mendekatinya, karena dia tqidak memberinya hak yang hanya miliknya. Ridhima memeluknya dan mengatakan bahwa rasa takut kehilangan dia masih ada karena cintanya begitu besar.

Ridhima ingat tentang bungkusan itu dan membukanya sementara Vansh bersikap romantis dengannya. Dia senang melihat bungkusan itu berisi semua barangnya dari masa kecilnya dan menebak seseorang yang mengirim dari panti asuhan. Dia menunjukkan semua barang itu ke Vansh. Ada juga liontin dengan setengah hati. Vansh bertanya tentang itu dan Ridhima mengatakan kepadanya bahwa itu selalu ada di lehernya meskipun dia tidak pernah tahu siapa yang memiliki bagian lain dari liontin itu.

Vansh tampak terkejut. Ridhima memberi tahu Vansh bahwa dia ingin bertemu orang tuanya setidaknya sekali dalam hidupnya dan ingin bertanya mengapa mereka meninggalkannya sendirian di panti asuhan. Dia berlinang air mata.

Vansh menyeka air matanya dan mengatakan bahwa seseorang menyarankan untuk membuang semua pertanyaan yang belum terjawab ke tempat sampah. Dia memintanya tersenyum untuk awal yang baru. Ridhima tersenyum dan memeluknya. Vansh memelototi liontin di dalam kotak. Setelah melepaskan pelukan, Ridhima memakai liontin itu. Vansh tersenyum padanya tetapi terus memelototi liontin itu.

Keesokan paginya, pooja Ramayan sedang berlangsung. Vansh terus melihat liontin di leher Ridhima dan bertanya-tanya siapa yang mengirimnya. Pendeta mulai membaca buku Ramayana yang dibawa Uma ke rumah. Kabir melihat semuanya dari sudut dan berpikir bahwa Rama dan Shinta dari rumah itu akan hancur.

Pendeta sedang membaca tentang Shinta tapi semua orang menjadi bingung saat pendeta membaca tentang seorang bayi perempuan yang ditinggalkan dan setengah liontin di lehernya. Dia mengatakan bahwa nama gadis itu adalah Ridhima. Semua orang terlihat terkejut.

Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Hari ini 11 Nov 2022

Vansh bertanya apa yang dia baca. Pendeta menjawab bahwa dia hanya membaca apa yang tertulis di buku karena dia fokus padanya. Vansh meraih buku itu dan Ridhima menemukan bahwa ada halaman yang terpisah dari buku. Vansh mengatakan bahwa seseorang pasti mencoba mengganggunya. Aryan bertanya-tanya siapa yang menyimpan halaman itu di sana karena dia membawanya sendiri dari kamar Nenek.

Kabir ingat meletakkan halaman itu di sana sebelum Aryan datang untuk mengambil buku itu. Ridhima yakin ada beberapa kebenaran dalam apa yang tertulis di halaman tersebut. Vansh memintanya untuk tenang meyakinkannya bahwa mereka akan mengungkapkan kebenaran.

Ishani mengatakan bahwa itu bisa menjadi lelucon juga dan meminta pendeta untuk membaca Ramayana. Pendeta terus membaca Ramayana. Vansh terus melihat liontin itu. Ridhima bertanya-tanya apakah orang tuanya tidak meninggalkannya dengan sengaja dan apakah rahasia mereka ada di dekatnya. Pendeta menyelesaikan pooja. Vansh berbisik kepada Angre untuk mengetahui siapa yang meletakkan halaman tambahan di buku Ramayana dan kemudian pergi.

Ridhima memberikan prasad kepada semua orang dan ketika dia mencari Vansh, Kabir meletakkan kertas di atas nampan. Ridhima memperhatikannya dan pergi untuk membaca catatan yang tertulis bahwa setiap kata di halaman itu adalah tentang kebenaran yang tidak dia sadari, kebenaran yang akan menghapus tanah di bawah kakinya dan suaminya Vansh tahu tentang itu. Ridhima memutuskan untuk berbicara dengan Vansh tentang ini bertanya-tanya mengapa dia tidak memberitahunya jika dia tahu.

Vansh ada di ruang bawah tanah. Dia melihat bagian lain dari liontin yang dia simpan di sana. Dia mengatakan bahwa jika Ridhima mengetahui tentang liontin ini maka semuanya akan hancur. Dia tidak mau membiarkan siapa pun atau apa pun datang di antara dia dan Ridhima sekarang karena mereka bersama setelah begitu banyak masalah. Dia meletakkan liontin di sakunya mengatakan bahwa beberapa rahasia lebih baik dikubur.

Ridhima bertanya-tanya apa rahasia orang tuanya dan apakah Vansh benar-benar tahu. Saat itu, dia memperhatikan bahwa lampu ruang bawah tanah menyala dan pergi untuk memeriksa berpikir Vansh mungkin ada di sana. Dia mencapai ruang bawah tanah tetapi tidak ada jadi dia bertanya-tanya bayangan siapa yang dia lihat. Dia menemukan sebuah catatan di mana dia ditanya apakah dia mengenal suaminya dengan baik. Dia menjawab tentu saja dan bingung tentang arti surat itu. Dia tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi tetapi dia memutuskan untuk tidak mencurigai Vansh dan mengatakan bahwa tidak ada yang bisa ikut campur di antara mereka sekarang. Dia pergi.

Kabir mengatakan bahwa dia telah menyalakan api terhadap Vansh untuk Ridhima dan sekarang dia sedang menunggu api.

Angre memikirkan apa yang terjadi. Ishani yakin bahwa Ridhima sudah berusaha untuk mencapai rahasia orang tuanya tetapi memperingatkan bahwa dirinya tidak akan mengampuni dia jika dia bermain-main lagi dengan emosi Vansh. Chanchal setuju bahwa Ridhima tidak bisa menjauh dari apapun yang berhubungan dengan mata-mata dan kali ini tentang orang tuanya.

Baca Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Lengkap

Di sisi lain, Ridhima berpikir bahwa seseorang sedang mencoba membuat perpecahan antara dirinya dan Vansh dengan surat-surat ini. Dia melihat mantel Vansh di tempat tidur dan mengambilnya untuk menyimpannya. Vansh datang ke sana dan ingat meletakkan setengah liontin di sakunya. Dia bergegas ke arahnya dan menariknya lebih dekat. Ridhima bertanya kepadanya apa yang dia lakukan. Vansh menjawab bahwa dia belum bisa menghabiskan waktu bersamanya akhir-akhir ini jadi dia melakukan itu. Ridhima sedikit mendorongnya dan mengatakan bahwa dia sangat mengganggunya. Vansh meraihnya lagi dan bertindak romantis. Ridhima menutupi kepala mereka dengan mantelnya.

Saat mendekatinya, Vansh mengambil liontin itu dari saku tetapi dia terpeleset dan jatuh di tempat tidur. Liontin jatuh dari tangannya di pakaian Ridhima. Dia bingung melihatnya dan bertanya pada Vansh bagaimana dia mendapatkan setengah dari liontinnya. Vansh berbohong bahwa dia membuatnya dari toko perhiasan dan ingin memberi kejutan padanya. Ridhima memeluknya berterima kasih padanya. Vansh berpikir bahwa dia tidak mampu kehilangan dia sekarang. Ridhima menyarankan pergi makan malam dan perjalanan panjang. Vansh menerima tetapi pertama-tama ingin pergi menemui Angre.

Keesokan paginya, Ridhima keluar dari kamar kecil dengan rambut basah dan memercikkan air darinya pada Vansh yang sedang tidur. Vansh bangun dan menariknya lebih dekat. Dia menuntut ciuman selamat pagi tapi Ridhima hanya menggodanya dan berdiri di depan cermin. Vansh datang untuk berdiri di belakangnya membuatnya memakai anting-anting. Lalu dia mendapat telepon dan pergi untuk menjawab.

Episode sebelumnya: Eps 46 Sinopsis Ishq Mein Marjawan 2 Hari Ini 10 Nov 2022