Sinopsis Silsila Episode 52 Hari Ini 3 Oktober Di ANTV

Sinopsis Silsila Episode 52 Hari IniBangkit.co.id– Laman baru berisi Sinopsis Film India Silsila 3 Oktober tayang Di ANTV, Kisah menarik serial drama ini begitu dinantikan oleh jutaan penggemar, bahkan banyak yang berkomentar miring jika film ini tak tayang sehari saja. Mengikuti antusias penonton kita tambahkan halaman yang isinya adalah recap cerita dari Silsila.

Lanjutan Sinopsis Silsila 3 Oktober 2019, perjalanan kisahnya diawali dengan Sweety memberi tahu Sandhya bahwa Mauli dan Kunal sangat bahagia bersama, Nandini mengarahkan pandangan jahat ke mereka. Sandhya menyaksikan Mauli, Mishti dan Ishaan menikmati festival. Sweety memberi tahu Sandhya bahwa Mauli sangat dekat dengan Radhika dan Yammini.

Sandhya memberi tahu Sweety bahwa dirinya membuat Mauli meninggalkan semua hubungan dari Kunal dan keluarganya dan Mauli menerima kondisinya demi Ishaan. Sweety dalam ketidakpercayaan karena telah menyaksikan cinta mereka. Sandhya mengatakan Mauli tidak bisa membuat siapa pun lebih baik daripada Ishaan. Sweety juga berharap bayangan Nandini tidak menimbulkan efek apa pun atas kehidupan Mauli dan Ishaan. Sandhya memutuskan untuk memastikan tidak membiarkan masa lalu Mauli menaungi kehidupan Ishaan, dia akan melindungi mereka dari mata jahat.

Pari telah tiba di tempat Lori sendirian. Sandhya dan Sweety mengawasinya saat dia memanggil Mauli. Sandhya datang ke Pari dan bertanya mengapa dia datang, dan apakah dia datang sendiri. Pari mengatakan datang ke sini sendirian, Pari memberi tahu Sandhya bahwa dirinya dan Mishti memiliki ayah yang sama dan Mauli dan ayah-nya sudah menikah. Pari ingin bertanya kepada Mauli mengapa mereka tidak bisa bersama lagi.

Sinopsis Silsila Episode 52 Hari Ini

Sandhya mengatakan pada Pari bahwa itu karena Nandini yang membuat Mauli dan Kunal terpisah satu sama lain. Pari meminta mereka untuk tidak memanggil nama buruk kepada ibunya. Sweety datang ke sana dan memberi tahu Pari bahwa Mauli membantu ibunya , tetapi ibunya merebut suami Bibi Mauli. Pari menangis bersikeras bahwa ibunya tidak jahat. Sandhya menyuruh Pari pergi dari sini, dia harus mengerti bahwa Mauli sangat menderita karena ibunya, dia harus meninggalkan Mauli dan Mishti.

Di rumah, Kunal memanggil Pramilla untuk minum teh. Radhika mengatakan Pramilla pergi dengan Pari ke bawah. Yammini memberitahu Kunal bahwa Mishti datang untuk mengambil barang bawaannya dengan Ishaan. Pramilla berlari ke atas dalam keadaan panik karena Pari tidak ada lagi di bawah. Mereka semua melihat ke dalam rumah. Kunal bertanya kepada Radhika apakah Mishti dan Pari bertengkar. Radhika mengatakan mereka pergi dengan sangat bahagia.

Mauli ada di dapur. Sweety datang kepadanya dan senang bahwa mereka sekarang adalah saudara. Mauli mengatakan kepada Sweety bahwa tidak pernah berpikir hidupnya akan terbalik. Sandhya dan Sweety melihat Kunal menelpon Mauli, tetapi Mauli memutus panggilan itu dua kali.

Mishti memperhatikan panggilan telpon Kunal dan menerimanya. Kunal meminta Mauli untuk tidak memutuskan panggilan, Kunal bertanya apakah dia tahu sesuatu tentang Pari. Mishti mengatakan ini bukan Mauli, tapi Mishti. Kunal bertanya kepada Mishti apa yang dia bicarakan dengan Pari ketika dia datang. Mishti mengatakan bahwa dirinya memberi tahu Pari bahwa dirinya dan Pari memiliki ayah yang sama. Kunal bertanya pada Mishti mengapa dia memberitahunya.

Daftar Nama Pemain Silsila, Sinopsis Dan Jadwal Tayang Di ANTV
Baca Juga: Sinopsis Silsilia Hari Ini

Setelah panggilan itu, Kunal berlari keluar untuk mencari Pari. Radika berteriak pada Pramilla karena tidak bertanggung jawab. Yammini mengatakan bahwa selalu berharap mereka memberi tahu Pari tentang kebenaran.

Pari berjalan sendirian di sisi jalan, merasa tertekan tentang tuduhan pada ibunya.

Pari berjalan di jalan sepi sendirian, menangis karena pembicaraannya dengan Sandhya. Seekor anjing muncul dari depan, Pari takut ketika anjing menggonggong padanya dan mendekat.

Di sana, Kunal bertanya kepada semua orang di jalan tentang putrinya yang hilang.

Pari berlari dari anjing dan bersembunyi di sebuah van terdekat. Dua pria muda mendiskusikan tentang masalah kehilangan uang di dekat situ. Mobil Kunal berhenti di depan van tetapi Pari bersembunyi di dalamnya. Van itu bergerak menjauh.

Sandhya mendapat telepon dari pendeta. Ishaan baru saja datang ke Mauli. Sandhya mengatakan pendeta tidak akan berada di sini hari ini, dia akan datang besok pagi. Para tamu berpamitan . Ishaan senang bahwa besok tanggal pernikahan mereka akan ditetapkan. Mauli meletakkan tangannya di atas tangan Ishaan dan mereka saling berbagi senyum.

Para pemuda masuk ke dalam van untuk memutuskan suatu masalah. Mereka masuk ke dalam van tetapi menemukan Pari di dalam van mereka. Mereka turun. Pari mengatakan takut pada seekor anjing dan naik ke mobil mereka. Para pria muda datang ke samping dan membahas bahwa uang telah berjalan ke pintu mereka. Mereka membawa Pari bersama mereka dengan janji untuk mengantarnya pulang.

Pagi harinya Radhika menelpon Kunal bertanya tentang Pari. Kunal menjawab bahwa dirinya tidak dapat menemukan Pari. Para lelaki muda menghentikan van mereka di dekat sebuah toko kelontong dan menunjukkannya kepada orang jahat. Orang jahat itu bersemangat karena gadis itu tampak kaya dengan penampilan. Mereka membawa Pari ke dalam. Pendeta mengumumkan tanggal pernikahan seminggu lagi. Semua orang senang, Ishaan memberi selamat kepada Mauli. Segera, bel telepon Mauli berdering. Itu adalah Radhika.

Pari telah merasakan bahaya dari preman. Mereka meyakinkannya untuk naik van. Pari berpikir tentang berbicara dengan Kunal dan bersikeras untuk pergi ke kamar kecil. Preman membiarkan dia pergi ke samping. Pari datang ke toko kue terdekat. Dia mengambil telepon dari penjaga toko dan menelpon Kunal. Kunal mengendarai mobil dan tidak menerima panggilan dari nomor yang tidak dikenal.

Ishaan memaksa Mauli untuk menerima panggilan itu. Radika bertanya kepada Mauli apakah Pari datang kepadanya. Mauli tidak mengerti menjawab mengapa dia datang ke sini. Radhika memberi tahu Mauli bahwa Pari hilang sejak kemarin malam. Mauli juga tegang. Sandhya dan Sweety saling memandang, Sandhya bertanya-tanya bagaimana Pari bisa pergi sendiri ketika dia mengirim Shaam bersamanya, bagaimanapun juga, Sweety menarik perhatian mereka pada perayaan di depan.

Mishti tegang dan berlari ke kuil tempat dia berdoa untuk keselamatan Pari. Mishti berdoa meminta bantuan untuk Kunal dalam menemukan Pari. Kunal melihat-lihat pasar, menanyakan berbagai orang tentang Pari sedangkan Pari dibawa dengan van.

Lanjutan Sinopsis Silsila 3 Oktober 2019

Mishti menempatkan gelang favoritnya ke ruang kuil dan berdoa untuk keselamatan Pari, dia juga bersumpah untuk tidak makan cokelat juga. Mauli dan Ishaan masuk ke kamar. Mauli tersenyum menyaksikan putrinya berdoa dengan begitu matang dan tulus.

Kunal memperhatikan semua panggilan tak terjawab di mobilnya dan memanggil kembali nomor yang tidak dikenal. Itu adalah pemilik toko dan mengatakan ada seorang gadis kecil yang lucu yang ingin berbicara dengan ayahnya. Dia mengatakan dia pergi dengan beberapa pria, tetapi pria-pria itu tidak begitu menyukainya. Kunal menegur pria itu karena tidak memanggil polisi. Kunal bertanya tentang alamat toko dan mengikuti rute.

Di dalam van, Pari yakin Kunal pasti menelepon kembali di toko. Dia memutuskan untuk meninggalkan beberapa sinyal di jalur van-nya agar ayahnya bisa menjemputnya. Dia menggantung salah satu sepatunya di van. Van melewati mobil Kunal, ia melihat sepatu Pari tergantung dengan van itu. Dia berteriak pada pemilik van untuk menghentikan van, dan memanggil Pari.

Preman melihat sepatu digantung di belakang van, dan memacu van. Sopir van dengan cepat memutar van itu, tetapi Kunal menghentikan mobilnya tepat di depan van. Preman datang untuk melawan Kunal tetapi dia dengan agresif memukul mereka bertiga dengan keras. Pari memanggil namanya dari belakang dan menangis di dalam van. Kunal mendekat ke Pari dan secara emosional memeluknya, memeluk dan mencium wajahnya. Preman memegang Kunal dari belakang. Dia berteriak pada Pari untuk lari dari sini.

Pari berlari ke arah yang berlawanan, lalu berhenti dan memanggil ayahnya. Kunal sekarang berkelahi membela diri. Dia melihat ke arah Pari tersenyum pada dirinya sendiri. Pari berteriak ketika orang jahat menunjuk pistol ke arah Kunal. Kunal memperhatikan Pari mundur dan menangis dari kejauhan.

Di rumah, nyala api di kuil padam. Radhika berlari untuk menyelamatkannya tetapi tidak dapat melakukannya. Peluru itu ditembakkan langsung ke dada Kunal. Dia berguling menuruni tebing. Massa datang berlari dari sisi lain, preman melarikan diri. Pari dan yang lainnya tiba di tepi tebing, Pari berteriak memanggil ayahnya dan air mata jatuh di wajahnya. Yammini dan Radhika tegang dan berdoa untuk keselamatan anak-anaknya.

Sandhya senang untuk Mauli dan Ishaan. Sweety mengatakan Sandhya sekarang telah dipromosikan, akan segera ada seorang menantu baru. Sandhya memungkinkan Mauli dan Ishaan untuk merayakan satu sama lain dan menempuh perjalanan panjang untuk menghabiskan waktu bersama. Sweety mengatakan mereka sekarang telah mendapatkan lisensi resmi. Bel telepon Mauli berdering lagi. Ishaan mengatakan itu dari nomor yang tidak diketahui, mungkin itu darurat. Mauli menerima telepon tetapi terkejut mendengar berita itu, ponsel jatuh dari tangannya. Dia menggumamkan nama Kunal dan meninggalkan rumah. Ishaan mengambil telepon dan berlari keluar rumah mengejar Mauli.

Radhika berada di lokasi kecelakaan dan tak percaya. Inspektur mengatakan mereka menemukan Kunal sesuai informasi lokal. Dia ditembak dengan peluru dan terjatuh. Itu adalah area yang luas. Radhika berteriak untuk nama Kunal. Mauli dan Ishaan juga tiba di tempat tersebut.

Radhika memberi tahu Mauli bahwa Kunal jatuh di tebing. Ishaan datang untuk berbicara dengan inspektur polisi. Inspektur mengatakan saksi mata dan Pari mengatakan kepada mereka bahwa Kunal bertengkar dengan preman, dia ditembak dengan peluru dan jatuh. Mereka menanyakan tentang Pari. Seorang inspektur wanita membawa Pari. Inspektur mengatakan Pari trauma karena semuanya terjadi di depannya, ia membutuhkan dokter anak. Mauli membawa Pari ke dalam pelukannya dan bergegas menuju rumah.

Di rumah, Mauli menghibur Radhika yang sedang menangis. Yammini menangis dan meminta Mauli untuk membiarkannya menangis, itu mungkin meringankan hatinya. Yammini merasa sedih untuk Pari, dia harus menanggung banyak kesedihan di usia yang begitu kecil.

Ishaan mendapat panggilan Sandhya dan mengatakan seseorang menembak Kunal, polisi sedang mencarinya. Sandhya bertanya di mana itu terjadi. Ishaan mengatakan itu di dekat jalan raya. Ishaan meminta Sandhya untuk merawat Mishti.

Sandhya memberi kabar buruk kepada Sweety tentang Kunal. Sandhya merasa sedih untuk Pari dan bertanya-tanya mengapa dia mengatakan begitu banyak kepada Pari. Sweety mengatakan jika Pari bisa berjalan ke sini, dia bisa kembali juga dan Kunal telah menghasilkan buah dari perbuatannya.

Pari bangun ketika dia bermimpi tentang Kunal yang ditembak dan jatuh dari sisi jalan. Pari menangis bahwa sesuatu terjadi pada ayah-nya, dia meminta Mauli untuk memanggil ayahnya kembali. Mauli meyakinkan Pari bahwa ayahnya akan baik-baik saja. Pari mengatakan kepada mereka bahwa orang jahat itu menembak ayah-nya, dia pasti terluka parah, dan bagaimana jika ayahnya ikut pergi ke ibunya. Mauli memeluk Pari dan meyakinkan bahwa ayahnya ada di sini. Radhika melarang Pari berkata begitu, ayah-nya pasti harus kembali. Ishaan mencoba menghibur Yammini. Dia berbalik untuk melihat Mauli juga menangis dengan Radhika dan Pari.

Terakhir kita menyampaikan banyak terima kasih sobat telah berkenan mampir ke Bangkit.co.id sekedar untuk membaca Sinopsis Silsila Episode 52 Hari Ini 3 Oktober Di ANTV. Halaman ini bakal terus diperbaruhi jika minat pembaca dirasa cukup besar. Langkah antisipas jika ada perubahan jam tayang ada baiknya sobat melihat kembali laman Jadwal ANTV yang telah lama kita publikasikan.

Selanjutnya : Sinopsis Silsila Episode 53

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *