Sinopsis Silsila Episode 53 Hari Ini 4 Oktober Di ANTV

Sinopsis Silsila Episode 53 Hari IniBangkit.co.id– Laman baru berisi Sinopsis Film India Silsila 4 Oktober tayang Di ANTV, Kisah menarik serial drama ini begitu dinantikan oleh jutaan penggemar, bahkan banyak yang berkomentar miring jika film ini tak tayang sehari saja. Mengikuti antusias penonton kita tambahkan halaman yang isinya adalah recap cerita dari Silsila.

Lanjutan Sinopsis Silsila 4 Oktober 2019, perjalanan kisahnya diawali dengan Sandhya mengatakan Mishti belum makan apa pun sejak semalam. Mauli datang ke kamar Mishti. Mishti senang, dia memeluk Mauli dan bertanya apakah semuanya baik-baik saja. Mauli mengatakan kepada Mishti bahwa mereka harus pergi ke rumah Pari karena ayahnya mengalami kecelakaan. Mishti bertanya apakah Kunal baik-baik saja, ia harus pergi ke Pari. Mauli mengatakan mereka datang untuk membawanya.

Mishti pergi mengambil kartu namanya untuk Kunal. Ishaan meyakinkan Mauli untuk memberi tahu Mishti. Mauli bertanya-tanya apa yang harus di katakan pada Mishti, bahwa dia … Ishaan meminta Mauli untuk menyegarkan diri sebelum mereka pergi.

Pari duduk di depan foto gantung bunga Kunal selama Havan. Semua orang kehilangan Kunal dan sedih. Mishti tiba dengan Mauli dan Ishaan. Mishti mempertanyakan apa ini semua dan mendengar seorang wanita mendiskusikan bahwa Kunal telah pergi untuk menyelamatkan Pari, dia ditembak peluru ke arahnya dan jatuh ke tebing. Mishti menjatuhkan kartu yang telah dibuatnya untuk Kunal dan bergerak maju ke foto Kunal.

Sinopsis Silsila Episode 53 Hari Ini

Mishti menoleh ke semua orang dan menuntut menanyakan apa yang sedang terjadi, di mana Dr. Kunal berada apakah dia ditembak dengan peluru. Dia bertanya kepada Mauli apakah Kunal ditembak dengan peluru. Radhika berdiri dan memberi tahu Mishti bahwa Kunal sudah berjalan jauh dan tidak akan pernah kembali lagi. Mishti menganggap dirinya bertanggung jawab atas semua ini karena telah mengatakan kepada Pari bahwa mereka memiliki ayah yang sama dan Pari meninggalkan rumah lalu Kunal mengejar Pari.

Mishti meminta maaf kepada Kunal karena bertanggung jawab atas hal ini. Mauli berjalan ke Mishti dan memeluknya. Mishti datang untuk memeluk Pari dan meminta maaf padanya atas apa yang terjadi. Pari menangis diam-diam.

Staf paramedis dari sebuah rumah sakit membawa kasus kecelakaan darurat dan berlari menuju ruang operasi.

Sweety membicarakan Kunal. Yammini meminta Sweety untuk tetap diam selama beberapa waktu, mereka berkumpul di sini untuk ketenangan pikiran Kunal. Mauli tenggelam dalam pikiran yang dalam, Sandhya mengambil perhatiannya dan memintanya untuk menerima panggilan telpon. Itu adalah panggilan dari rumah sakit, Mauli meminta maaf karena tidak bisa bertugas. Staf rumah sakit mengatakan pasiennya Nikita Desai serius dan ini kasusnya. Mauli meminta maaf. Ada panggilan telpon lain, Mauli menegaskan ada tragedi di rumahnya dan tidak bisa datang.

Sandhya mengatakan mengerti Mauli sedang terganggu sekarang, tetapi pekerjaan dokter berbeda, pasiennya juga membutuhkannya, Kunal telah pergi dan dia harus menyelamatkan yang masih ada di sana. Mauli mengatakan rumah sakit jauh, akan membutuhkan waktu lama untuk pergi. Sandhya memaksa dia tidak bisa menyelamatkan Kunal, tetapi bisa menyelamatkan nyawa yang lain. Ishaan bertanya apakah pasien serius. Mauli mengangguk. Ishaan berkata kalau begitu dia harus pergi. Mauli melihat ke arah Radhika yang mengangguk setuju. Mauli berjalan keluar.

Di rumah sakit, Mauli bertanya ke resepsionis dan diarahkan ke kamar. Selendang -nya terbang ke atas brankar tempat Kunal yang diperban sedang dibawa. Mauli berbalik dan menyeret selendang-nya, tanpa menyadari itu adalah Kunal. Brankar di bawa ke arah yang berlawanan.

Pooja untuk Kunal berakhir. Sandhya menerima panggilan dan mengatakan pada panggilan telepon bahwa hanya delapan hari lagi, ia harus bersiap untuk pernikahan. Dia meminta Radhika untuk bersabar, semuanya akan segera baik-baik saja. Ishaan meminta Yammini untuk merawat dirinya sendiri dan makan sesuatu. Pari meminta Mishti untuk tidak meninggalkannya sendirian, ibunya dan sekarang ayah juga telah pergi. Mishti meminta Ishaan untuk tinggal di sini. Ishaan memungkinkan Mishti untuk tinggal di sini di siang hari dan akan menjemput di malam hari. Sweety mengatakan tidak ada yang bisa menilai mereka adalah saudara tiri karena mereka milik ayah tunggal. Mereka pergi.

Di rumah sakit, Mauli memberi tahu Pak Agarwal bahwa istrinya Nikita keluar dari bahaya. Mauli mengetahui di ruang operasi ada pasien kritis. Staf medis panik karena Kunal tidak menanggapi perawatan apa pun. Seorang perawat berlari keluar dan memberi tahu Mauli bahwa pasien mengalami kecelakaan kritis dan sangat tidak sehat. Mauli berpikir keluarganya juga harus melalui rasa sakit yang telah dilalui Radhika, Yammini dan Pari. Dia berdoa untuk hidupnya, karena siapa pun yang ada di dalam pasti seorang putra, seorang suami dan seorang ayah, ia harus diberi kekuatan untuk kembali hidup.

Mauli berdoa untuk kehidupan Kunal di depan sudut kuil di rumah sakit. Di sana, staf medis mencoba untuk mendapatkan kembali detak jantung Kunal yang hilang dengan memompa terus menerus. Nafasnya kembali, perawat itu senang bahwa dia hidup kembali. Mauli memalingkan wajahnya untuk melihat pasien melalui jendela kamar, dan senang karena doanya dijawab. Para dokter telah pergi.

Seorang pasien datang untuk bertanya kepada Mauli apakah obatnya harus dilanjutkan atau tidak, Mauli menjawab kepada pasien. Dia memalingkan wajahnya lagi ke jendela ruang operasi dan menemukan pasien yang dia doakan adalah Kunal. Dia bergegas ke kamar, dan emosional karena dia masih hidup. Dokter memberi tahu Mauli bahwa dia masih serius dan trauma, dia jatuh dari ketinggian dan tertembak peluru. Mauli meminta dokter untuk menyelamatkannya.

Dokter bertanya bagaimana dia mengenalnya. Mauli menjawab bahwa dia adalah keluarga, dan Mauli kemudian pergi untuk memberi tahu keluarga. Sweety meminta Sandhya untuk mengirim Ishaan membawa Mishti kembali ke rumah. Dia meyakinkan Sandhya bahwa jika Pari memberitahu Mishti dia datang ke sini, itu akan menyebabkan masalah bagi mereka. Sandhya mengatakan dia sendiri ingin memberi tahu mereka, tetapi Sweety mengatakan bagaimana jika Ishaan menganggapnya bertanggung jawab atas kematian Kunal. Dia mengatakan pada Sandhya untuk membiarkannya tetap rahasia, dan meminta Ishaan untuk membawa Mishti kembali.

Ishaan mendapat telepon dari klien dan meminta maaf atas keterlambatannya. Sandhya meminta Ishaan pulang karena sudah mulai merindukan Mishti, dia harus membawanya sekarang. Ishaan mengatakan Mishti bersama Pari, dan Pari membutuhkan Mishti, mereka harus membiarkannya tinggal di sana, bagaimanapun, keduanya adalah anak perempuan Kunal.

Ishaan mendapat telepon dari Mauli. Mauli tidak dapat berbicara dengan baik. Dia memintanya untuk santai. Mauli memberi tahu Ishaan bahwa Kunal masih hidup, dan di rumah sakit dia datang untuk keadaan darurat. Ishaan sangat bersemangat. Mauli meminta Ishaan untuk membawa semua orang ke sini. Ishaan siap untuk membawa Radhika, Yammini, dan anak-anak ke rumah sakit. Sandhya juga merasa senang dengan berita itu. Ishaan pergi.

Di sana di rumah, Pari menangis dan tidak makan apa pun. Dia terus menerus meminta mereka untuk membawa Ayahnya kembali. Radhika meyakinkan Pari. Pari bertanya-tanya bagaimana ayah-nya bisa meninggalkannya dan pergi ke ibunya. Radhika juga menangis. Mishti datang ke Pari dan mengambil sepiring makanan. Radhika pergi tanpa daya. Mishti menyuapi Pari dan dia makan tanpa perlawanan.

Mauli duduk dengan Kunal dan berbicara kepadanya bahwa Pari dalam trauma, Pari melihat dia jatuh dari tebing, Radhika dan Yammini akan mati tanpanya. Mauli mencoba untuk pergi tetapi Kunal memegang gaunnya dengan erat. Mauli bertanya apakah dia bisa mendengarnya. Jari-jari Kunal bergerak. Mauli memanggil dokter bahwa dia merespons, dia mencengkeram gaunnya. Dokter merasa lega.

Daftar Nama Pemain Silsila, Sinopsis Dan Jadwal Tayang Di ANTV
Baca Juga: Sinopsis Silsilia Hari Ini

Sweety memberi tahu Sandhya bahwa Kunal masih hidup, kalau tidak bakal ada masalah dalam masalah Mauli dan Ishaan. Sandhya setuju. Sweety memberi tahu Sandhya bagaimana jika Pari memberi tahu Kunal bahwa Pari datang kepada mereka, Sandhya terganggu bahwa bahkan Ishaan akan membencinya. Dia memutuskan untuk pergi ke rumah sakit dengan mereka, mereka harus ada di sana untuk menangani masalah ini.

Pari dan Mishti lari ke rumah sakit. Ishaan mengikuti Radhika. Pari datang ke Mauli. Mauli meyakinkan Pari bahwa Ayah-nya akan baik-baik saja, dia ada di sini. Mauli memeluk Pari sambil menangis. Pari mengatakan ayah berjanji untuk tidak pernah meninggalkannya, ia selalu memenuhi janji. Yammini juga berterima kasih kepada Tuhan bahwa Kunal masih hidup.

Dokter mengamati Kunal. Dia pergi ke luar tempat keluarga menanyakan tentang Kunal. Dokter mengatakan Kunal stabil, mereka mengawasinya dengan cermat dan dia mungkin segera baik-baik saja. Pari meminta untuk bertemu Kunal. Dokter mengizinkan mereka masuk.

Di kamar rumah sakit, gadis-gadis itu sedih melihat Kunal berbaring di sana tanpa sadar. Pari mengatakan Kunal selalu berharap mereka menjadi sahabat; begitu juga mereka. Mishti berjanji untuk tidak pernah melawan Pari atau menyakitinya. Keduanya berharap dia segera pulih. Sandhya dan Sweety juga tiba di RS.

Sandhya mengucapkan selamat kepada Radhika karena Kunal masih hidup. Radhika menangis dan berbagi bahwa rasa sakit kehilangan anak laki-laki, dia berharap tidak ada ibu yang merasakan sakit seperti itu. Dia gembira bahwa putranya dikembalikan. Pari dan Mishti lari keluar. Pari memeluk Mauli dan mengatakan ayah-nya akan segera baik-baik saja.

Sandhya tinggal bersama gadis-gadis itu sementara dia mengirim orang lain ke kamar Kunal. Sweety membawa Mishti untuk es krim. Pari sedih dengan kata-kata Sandhya. Sandhya bertanya pada Pari apakah dia memberi tahu seseorang bahwa dia datang pada hari Lori. Pari berkata tidak.

Sandhya memperingatkan Pari jika dia memberi tahu ayahnya, dia mungkin menjadi tidak sehat lagi karena stres. Sandhya mengatakan Kunal mendapat kondisi seperti itu karena Pari, dan dia tidak akan pernah berbicara dengan Pari jika dia mengetahuinya. Sandhya mengatakan pada Pari untuk tidak memberi tahu siapa pun tentang hal itu. Pari bingung karena tidak pernah menyembunyikan apa pun dari ayahnya.

Di luar di koridor, Sweety menghargai Sandhya karena memperingatkan Pari dengan baik, dia tidak akan membicarakan masalah ini kepada siapa pun. Sandhya kesal mengapa semua ini terjadi. Sweety memberitahu Sandhya untuk senang bahwa Kunal masih hidup, jika dia telah mati Ishaan dan Mauli tidak bisa menikah.

Di dalam kamar, Pari dan Mishti membangunkan Kunal. Mauli meyakinkan Pari bahwa Ayahnya akan segera baik-baik saja dan bermain untuk mereka. Sandhya dan Sweety akhirnya datang. Sandhya mengatakan benar-benar bahagia dan bersyukur bahwa Kunal masih hidup, dokter mencoba yang terbaik untuk menyelamatkannya. Dia memberitahu Radhika untuk bersiap membawa Kunal pulang dan menikahkan Mauli dan Ishaan.

Yammini mengatakan itu cukup bagi mereka bahwa Kunal masih hidup, anak perempuan harus menikah suatu hari nanti. Dia berkata dia akan berterima kasih kepada Tuhan jika mereka menikah pada tanggal yang ditetapkan pendeta dalam enam hari ke depan, Kunal akan pulang dan Mauli dan Ishaan akan menikah. Ishaan memperingatkan bahwa ini bukan waktu yang tepat untuk keputusan seperti itu. Sandhya mengatakan mereka adalah keluarga sekarang. Dia mengatakan Radhika juga harus menikahkan Kunal dengan sangat baik.

Sandhya memberi tahu Mauli bahwa mereka harus melakukan banyak hal, ritual akan dimulai besok. Mauli berjalan di depan bersama Sandhya dan Ishaan. Seseorang memanggilnya dari belakang. Kunal melangkah keluar dari kamar rumah sakit. Semua orang kaget melihatnya di sana, namun Mauli tersenyum lebar. Kunal berjalan ke arah Mauli, dia tampak bingung dan memeluk Mauli. Semua orang terlihat bingung.

Kunal bertanya kepada Mauli kemana dia pergi, dia tidak akan pergi ke mana pun hari ini dan harus tinggal bersamanya. Mauli bertanya kepada Kunal mengapa dia datang ke sini, dia perlu istirahat dan harus berada di kamar. Pari senang bahwa ayahnya baik-baik saja. Kunal memandang ke arah Pari dengan kosong.

Mishti bertanya bagaimana perasaannya sekarang. Kunal mengatakan gadis-gadis ini sangat imut, dan bertanya kepada Mauli siapa gadis-gadis ini. Kunal berkata tidak dapat mengingat jika mereka telah melihatnya sebelumnya, apakah mereka pasien. Kunal sakit kepala parah dan kehilangan keseimbangan. Mauli dan Ishaan memegang Kunal yang tidak sadar.

Sandhya berbicara di telepon. Radhika mengkhawatirkan Kunal. Mauli bertanya kepada dokter mengapa Kunal tidak sadarkan diri. Dokter mengatakan dia sedang stres karena cedera internal. Sandhya bersikeras Ishaan dan Mauli untuk pulang, desainer datang. Ishaan mengatakan mereka akan datang sedikit terlambat, setelah Kunal bangun. Sandhya mengatakan dia pernah terjaga, dia akan baik-baik saja sekarang seperti dokter, keluarganya sudah ada di sini. Radhika mendukung Sandhya. Mauli memeluknya, Radhika berdoa untuk kehidupan yang indah untuk Mauli di depan.

Radhika mendatangi Pari. Pari kesal dan bertanya pada Radhika mengapa ayah-nya tidak memberikan ciuman dan pelukan ketika dia bangun. Radhika mengatakan ayah-nya sedang dalam pengobatan parah. Pari mengatakan Kunal bahkan tidak mengenalinya. Radhika berjanji bahwa begitu ayahnya bangun, dia pasti akan memberikan ciuman dan pelukan. Dia bersikeras Pari untuk pulang dan besok pagi ayah-nya akan baik-baik saja. Yammini mengatakan Pari akan tidur dengannya hari ini. Pari akhirnya bersorak senang.

Sandhya memilih perhiasan dan gaun untuk Mauli. Sandhya mendesaknya untuk mengenakan perhiasan yang berat dan mahal karena pelaku bisnis perhotelan yang sukses dan besar akan ada di sana untuk pernikahan. Sandhya menelpon Mauli untuk datang lebih cepat untuk bantuannya. Mauli mengangkat telepon selulernya. Sandhya memberi tahu Mauli bahwa dia akan menikahi Ishaan, sekarang rumah ini dan keluarga ini adalah tanggung jawabnya.

Ishaan campur tangan bahwa mereka harus menunda pernikahan ini. Sandhya belum siap. Ishaan mengatakan mereka telah lama menunggu, tidak ada yang akan berubah hanya dalam beberapa hari. Mauli memberitahu Ishaan untuk tidak berdebat. Sandhya memberitahu Mauli untuk pergi ke hotel sekarang, sopir akan menjemputnya. Ishaan siap untuk mengantar Mauli tetapi Sandhya mengatakan mereka tidak harus bertemu sampai menikah nanti.

Lanjutan Sinopsis Silsila 4 Oktober 2019

Di kamar hotel, Mauli bertanya kepada Mishti mengapa dia tidak tidur. Mishti berbagi dengan Mauli bahwa Kunal yang aneh tidak mengenalinya atau Pari. Mauli mengatakan otak Mishti bekerja sangat cepat di malam hari, dan mengatakan mereka pasti akan membicarakannya besok. Mauli sekarang memikirkan reaksi Kunal juga.

Ishaan datang ke kamar Sandhya dan meminta maaf karena bersikap kasar. Dia mengatakan keputusan untuk menunda pernikahan ini adalah miliknya. Sandhya bertanya pada Ishaan apakah dia tidak bisa melihat Kunal memeluk Mauli di depan semua orang dan dia masih ingin menunda pernikahan. Sandhya mengatakan besok akan membawa awal baru dalam hidupnya. Ishaan meninggalkan ruangan.

Hari berikutnya, Mauli dan Ishaan bahagia untuk Haldi mereka. Sweety menggoda Mauli bahwa Ishaan akan menjadi gila untuknya.

Pari datang ke rumah sakit dengan kartu untuk Kunal. Radhika senang melihat kartu itu. Yammini meminta Radhika pulang. Radhika mengatakan hanya akan pergi dengan Kunal sekarang. Dokter datang ke kamar rumah sakit dan bertanya kepada Pari tentang kartu itu. Pari mengatakan ini untuk Papa-nya, sekaligus sahabatnya.

Sandhya melakukan ritual haldi Mauli. Dia menyarankan Mauli untuk merawat Ishaan, rumah dan keluarga mereka. Dokter meyakinkan Pari bahwa Ayah-nya akan segera baik-baik saja. Setelah memeriksa Kunal, dokter mengatakan dia sudah pulih. Dokter kemudian bertanya tentang ibu Pari. Radhika mengatakan kepadanya bahwa ibunya meninggal ketika dia masih sangat kecil, dia tidak mengerti mengapa Pari harus melalui semua ini.

Sandhya memberikan utas kepada Mauli. Dia sekarang memberi tahu Ishaan bahwa Mauli tidak bisa keluar rumah lagi setelah Haldi-nya. Sweety menggoda Ishaan bahwa Mauli sekarang menjadi tahanan rumah.

Di rumah sakit, Kunal memimpikan Mauli dan dirinya sendiri. Di sana, Mauli berdoa untuk Kunal, jika tidak Radhika, Yammini, dan Pari pasti sangat tegang. Kunal menggumamkan nama Mauli. Radhika, Yammini dan Pari bersinar dengan gembira, Pramilla berlari untuk membawa dokter. Kunal membuka matanya dan bertanya tentang Mauli.

Terakhir kita menyampaikan banyak terima kasih sobat telah berkenan mampir ke Bangkit.co.id sekedar untuk membaca Sinopsis Silsila Episode 53 Hari Ini 4 Oktober Di ANTV. Halaman ini bakal terus diperbaruhi jika minat pembaca dirasa cukup besar. Langkah antisipas jika ada perubahan jam tayang ada baiknya sobat melihat kembali laman Jadwal ANTV yang telah lama kita publikasikan.

Selanjutnya : Sinopsis Silsila Episode 54

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *