Sinopsis Bepannah Episode 58 Hari Ini 1 Oktober Di ANTV

Sinopsis Bepannah Episode 58 Hari IniBangkit.co.id– Halaman baru tentang Sinopsis Film India Bepannah tanggal 1 Oktober 2019 yang kebetulan sudah masuk pada eps ke 58. Laman ini merupakan lanjutan cerita dalam serial drama terbaik yang begitu banyak ditunggu-tunggu oleh penggemar film India. Berusaha menyajikan yang diminat berikut ini telah kita siapkan lanjutan kisah pada episode ke-58.

Kelanjutan kisah dalam Sinopsis Bepannah 1 Oktober 2019, alur dimulai dengan Rajvir memberi tahu Zoya saatnya untuk pergi. Dia mengulurkan tangannya ke arahnya ketika seorang pria tua memegangnya. Beraninya kamu menyentuh seseorang yang menawarkan doanya? Rajvir membagikan pengantarnya.

Saya menghargai emosi Anda tetapi saya datang untuk menangkap beberapa penjahat. Pria itu memperkenalkan dirinya sebagai pemimpin desa Wasim. Saya hanya melihat seorang wanita melakukan doanya sekarang. Saya meminta Anda untuk datang setelah Iftari. Pesan apa yang akan Anda berikan kepada orang-orang dengan cara ini? Rajvir mengatakan kepadanya bahwa ia datang di antara hukum sementara Wasim ji mengatakan kepadanya bahwa ia datang di antara agama.

Sinopsis Bepannah Episode 58 Hari Ini

Arjun bilang kau tidak bisa menangkapku dengan alasan apa pun. Saya tidak melakukan apa pun. Inspektur menangkapnya atas perintah Rajvir. Anjana datang ke sana. Polisi juga akan menangkapnya ketika Harsh memegang tangannya. Anjana memintanya untuk melakukan sesuatu. Simpan Aditya. Dia meyakinkannya bahwa dia disini sekarang. Dia menatap para polisi dengan tajam dan mereka semua melihat ke bawah dengan cemas.

Rajvir bertanya pada Wasim ji apakah menurutnya dia akan bisa menyelamatkan keduanya. Jika mereka tidak menyerah setelah Roza-Iftari maka saya telah menembak pesanan untuk mereka. Anda kemudian dapat berpikir bagaimana perasaan orang-orang ketika akan ada tembakan di sini. Saya ingin penjahat ini hidup atau mati setelah Iftari! Dia pergi dengan timnya.

Zoya dan Aditya menghela napas lega begitu Rajvir pergi. Wasim dan istrinya datang menemui Noor. Dia menangis memeluk ibunya. Tolong simpan Appi. Dia meyakinkan Noor bahwa semuanya akan baik-baik saja seperti di sini. Kami akan membawa Zoya kembali. Berhenti menangis.

Sinopsis Bepannah Hari Ini
Sinopsis Bepannah Hari Ini Lengkap

Wasim menepuk kepalanya. Dia memeluknya. Madhu ji mengatakan kalian akhirnya datang ketika putri Anda menghancurkan segalanya. Semoga Anda melihat semuanya di TV. Putri Anda melarikan diri dengan Aditya Hooda! Apakah dia seperti ini sejak kecil atau apakah Anda membesarkannya seperti itu saja? Wasim menurun. Kami tidak membesarkannya seperti itu. Dia berubah setelah menikahi putramu. Itu pasti efeknya.

Madhu ji mengatakan kami berdua saling mencela anak-anak. Kita gagal mempercayainya ketika anak-anak kita sendiri melakukan kesalahan. Saya tahu bagaimana rasanya ketika anak-anak kita sendiri menipu kita. Bukan anak-anak yang bersalah tetapi ibu yang terus-menerus mempercayai anaknya bahkan setelah mereka melakukan kesalahan. Ibu Noor mencoba menghiburnya tetapi Madhu ji menolak untuk menerima simpati darinya.

Wasim mengatakan itu tidak seharusnya diberikan. Jika putra Anda memenuhi kata-katanya dan setia kepada Zoya maka ini tidak akan terjadi! Jangan buang waktu dalam semua ini. Saya datang untuk mencari Zoya. Saya akan pergi ke kantor polisi untuk mencari info tentang Zoya. Noor dan ibunya juga menawarkan diri untuk ikut.

Anjana mempertanyakan Sakshi mengapa dia ada di sini. Sakshi bilang aku datang ke sini untuk Aditya. Dia adalah putraku bahkan jika tidak ada yang mau menerima itu. Saya akan selalu menjadi bagian dari keluarga ini. Anjana mengingatkannya bahwa dia sama sekali bukan bagian dari keluarga ini. Bahkan Aditya mengusir Anda sendiri dari rumah! Jauhi anakku, keluargaku, dan rumah ini! Ingat dengan baik.

Rajvir dan timnya menunggu di luar. Zoya dan Aditya telah memberi tahu Wasim ji segalanya. Zoya mengatakan kami tidak tahu mengapa game ini dimainkan tetapi kami tidak punya pilihan lain. Aditya mengatakan ayah saya akan segera pulang. Dia adalah pengacara yang sangat besar dan dia akan mengurus semuanya. Kita tidak bisa ditangkap sampai dia kembali.

Wasim ji mengatakan pikiran mengatakan saya melakukan hal yang salah dengan melawan polisi tetapi hati saya mengatakan sebaliknya. Aku pasti akan membantu Anda. Akan ada alasan mengapa mereka ada di sini. Tuhan telah mengutus kamu dan aku bukan orang yang ikut campur dalam masalah-Nya. Jangan khawatir. Saya pasti akan membantu kalian. Saya juga punya anak perempuan seperti Zoya tetapi dia jauh dari saya. Saya khawatir memikirkan bagaimana jika dia jatuh dalam kesulitan suatu hari dan saya akan menjadi tidak berdaya. Saya merasa tenang karena doa saya akan membantunya dan seseorang akan membantunya.

Sinopsis Bepannah 1 Oktober 2019

Zoya berterima kasih padanya. Nama Abbu saya juga Wasim. Dia memberkati dia. Aditya meyakinkan Wasim ji bahwa mereka tidak akan berada dalam masalah karena mereka. Kami akan pergi sebelum Iftari. Wasim ji menasihatinya untuk tidak melakukannya. Aku akan mengeluarkanmu dari sini saat gelap.

Polisi telah menembak perintah penglihatan. Dikatakan bahwa Anda diberkati ketika Anda membantu seseorang di bulan Ramadhan. Saya akan membantu Anda. Singkirkan kekhawatiran Anda. Saya akan mengatur beberapa pakaian baru untuk Anda. Semuanya akan baik-baik saja. Aditya memintanya untuk menelepon agar ia bisa menelepon ke rumah.

Wasim ji memberinya telepon dan pergi. Seorang pria mengintip mereka. Dikatakan bahwa Anda diberkati ketika Anda membantu seseorang di bulan Ramadhan. Saya akan membantu Anda. Singkirkan kekhawatiran Anda. Saya akan mengatur beberapa pakaian baru untuk Anda. Semuanya akan baik-baik saja. Aditya memintanya untuk menelepon agar ia bisa menelepon ke rumah.

Wasim ji memberinya telepon dan pergi. Seorang pria mengintip mereka. Dikatakan bahwa Anda diberkati ketika Anda membantu seseorang di bulan Ramadhan. Saya akan membantu Anda. Singkirkan kekhawatiran Anda. Saya akan mengatur beberapa pakaian baru untuk Anda. Semuanya akan baik-baik saja. Aditya memintanya untuk menelepon agar ia bisa menelepon ke rumah. Wasim ji memberinya telepon dan pergi. Seorang pria mengintip mereka.

Wasim ji menutup pintu saat dia melangkah keluar dari rumah. Pria itu menanyainya. Anda mempertaruhkan hidup semua orang untuk para penjahat itu! Mereka adalah pembunuh! Wasim ji menjawab bahwa mereka adalah tamu yang dikirim oleh Tuhan. Diamlah jika Anda sedikit menghormati saya. Pria itu sedang dalam perbaikan.

Harsh bersama Anjana. Dia bersikeras pergi bersamanya. Saya ingin Aditya saya kembali. Dia berjanji padanya bahwa dia akan membawa putranya kembali dengan aman dengan cara apa pun. Dia mengangguk. Saya tahu itu. Anak saya memanggil saya ibu setelah bertahun-tahun. Dia tertidur di pangkuanku. Saya akhirnya mendapatkannya kembali. Saya tidak bisa kehilangan dia lagi! Dia berjanji padanya bahwa dia tidak akan kehilangan apapun. Anda akan mendapatkan kembali Aditya Anda. Teleponnya berdering. Dia terputus satu kali tetapi kemudian memilih klan berpikir itu mungkin Aditya. Itu memang Aditya.

Wasim bertanya kepada Inspektur apa yang dilakukan putrinya. Bukti apa yang Anda temukan bahwa Anda mengeluarkan jaminan yang tidak tersedia? Bukankah sudah cukup bahwa dia sudah melalui begitu banyak sehingga kamu melakukan ini terhadapnya sekarang? Ingatlah bahwa dia tidak bersalah! Jangan mengejarnya demi Tuhan atau aku tidak akan membiarkan siapa pun! Anda tidak tahu apa yang bisa saya lakukan! Inspektur menunjukkan pintu. Wasim semakin marah. Istrinya memberitahunya untuk berpikir dengan pikiran dingin. Kami membutuhkan bantuan polisi sekarang. Kami akan berada dalam masalah jika mengacaukan mereka.

Aditya dan Zoya berganti pakaian. Dia masih pincang karena lukanya. Dia membantunya duduk. Aku minta maaf. Ini sepenuhnya salahku. Jika saya tidak memaksa Anda untuk lari maka ini tidak akan terjadi. Saya gagal memahami mengapa Rajvir mengejar kita! Dia mengatakan kepadanya untuk tenang. Tidak benar untuk marah di bulan ini. Tidak cukup untuk menjaga Roza dan berdoa. Ini juga mengajarkan kita untuk bersabar dan memiliki iman bahwa kebaikan akan menang melawan kejahatan. Ada beberapa pesan tersembunyi di baliknya.

Kami diselamatkan pada menit terakhir setiap kali ada kesalahan. Allah Miyan yang menyelamatkan kita dengan cara apa pun. Hari ini adalah Wasim Chacha dan beberapa hari yang lain adalah Anda ketika saya memotong pergelangan tangan saya. Mereka berdua memikirkan kejadian itu. Dia mengatakan bukan hanya kamu yang menyelamatkan aku. Anda tidak tahu berapa kali Anda menyelamatkan saya dari melakukan kesalahan; dari menjadi seseorang yang bukan aku! Dia bilang aku hanya mengatakan bahwa kita berdua harus keluar dari itu bersama. Saya tahu bahwa kami berdua tidak bersalah. Kami pasti akan membuktikannya di depan semua orang! Sebelum datang ke sini, saya takut memikirkan apa yang akan terjadi jika kita berada di balik jeruji tanpa alasan, tetapi setelah bertemu Wasim Chacha, saya merasa tidak ada yang dapat menyakiti mereka yang diberkati oleh Tuhan. Dia mengangguk.

Sebagai penutup dalam penerbitan Sinopsis Bepannah Episode 58 yang tayang di antv tanggal 1 Oktober besok, tak lupa kita sampaikan banyak terima kasih kepada sobat semua yang sudah mau berkunjung dan membaca apa yang kita terbitkan. Lanjutan cerita Selanjutnya Sinopsis Bepannah Episode 59

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *