Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 73 Hari Ini 25 September 2019

Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 73 Hari IniBangkit.co.id– Laman ketiga berisi Sinopsis film India Ishq Subhan Allah 25 September 2019Seperti Biasa tayang di ANTV. Kisah seru yang terus mengundang rasa penasaran membuat penggemar film ini tak sabar untuk mengetahui kelanjutan ceritanya, bahkan tak jarang yang siap untuk membaca sinopsis mulai dari episode 1 sampai dengan terakhir.

Lanjutan Sinopsis Subhan Allah 25 September 2019 ceritanya dimulai dengan Kabir pulang dengan Nilofar, ia mencari-cari keluarga tetapi mendapat pesan Ayesha bahwa mereka telah pergi ke rumah Zara untuk berbuka puasa. Nilofar mengatakan mari kita pergi ke sana, kita akan menikmati di sana.

Kabir ingat bagaimana Zara mengatakan bahwa mereka akan menjauh satu sama lain, dia mengatakan tidak ada media yang mengawasi kita sehingga tidak baik untuk pergi ke sana. Nilofar mengatakan kamu sangat peduli pada Zara, kalian semua saling mencintai. Kabir terlihat. Nilofar pergi untuk mempersiapkan buka puasa.

Di rumah Zara, Ayesha mengatakan aku tidak meninggalkan apa pun untuk Kabir untuk berbuka puasa, aku harus pulang. Zara mengatakan Kabir bukan anak-anak, dia bisa menyiapkan makanannya. Kabir dan Nilofar duduk untuk berbuka puasa, tetapi Shubratan datang ke sana dengan makanan dan mengatakan Zara mengirimkannya untuk Anda. Kabir bilang dia mengirim semua ini? Maksud saya itu tidak diperlukan, Nilofar membuat banyak makanan.

Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 73 Hari Ini

Nilofar mengatakan makan makanan itu, memiliki aroma Zara. Kabir bilang aku suka samosa, dia makan buka puasa yang disiapkan oleh Zara. Semua mulai berbuka puasa di rumah Zara tetapi dia khawatir. Ayesha memintanya untuk berbuka puasa. Zara tegang tetapi menerima pesan Kabir tentang terima kasih, dia tersenyum dan berbuka puasa.

Zara berkata pada dirinya sendiri bahwa orang-orang mencapai bulan dan mengatakan kami berjuang untuk mendapatkan hak untuk berdoa, berharap Kabir akan bersama saya untuk hak-hak wanita, suatu hari ia akan setuju dengan saya. Zara mulai membaca catatannya tetapi mendapat ide dan pergi.

Zara datang ke Irfan dan bertanya apakah dia bisa berbicara dengannya? dia mengangguk. Zara bertanya apakah aku melakukan sesuatu yang salah? Irfan mengatakan tidak, kamu benar di tempatmu kalau tidak aku akan menghentikanmu. Zara mengatakan Anda adalah pendeta yang paling baik di kota ini, apa jawaban dari pertanyaan Kabir? Anda selalu bersama saya, maukah Anda membantu saya dalam tes ini juga? Irfan bilang tidak, aku penguji kasus ini jadi aku tidak bisa membantumu kalau tidak aku dan kamu akan disebut penipu, kamu harus berjuang perang ini sendirian. Zara memeluknya dan mengatakan kamu telah memberi saya kekuatan, saya akan melakukan segalanya untuk memenangkan pertarungan ini.

Zara sedang belajar untuk kasus. Reema datang ke sana dan membuatnya takut. Dia bilang aku merindukanmu jadi aku datang ke sini. Salma membawa kopi panas. Zara mengatakan Reema kamu suka kopi dingin. Reema bilang aku suka keduanya, itu pasti pilihanku untuk minum kopi panas atau dingin. Zara memikirkannya dan mengatakan ini pilihanmu untuk minum apa yang kau inginkan? Reema mengangguk. Zara memeluknya dan mengatakan Anda telah memberi saya gagasan bahwa orang yang berdoa harus memiliki hak untuk memilih tempat berdoa.

Anggota dewan Syariah datang untuk berbicara dengan Kabir. Salah satu anggota mengatakan Anda dapat menyelamatkan bangsa ini, Anda tidak tunduk pada istri Anda tetapi sepertinya Irfan bersikap lunak pada putrinya, Anda adalah satu-satunya harapan kami, Anda dapat memenangkan kasus ini untuk kami. Kabir terlihat.

Sinopsis Subhan Allah 25 September 2019

Kabir datang ke dewan syariah dan mengatakan dia kembali terlambat. Zara datang ke sana dan mengatakan kamu terlambat. Kabir mengatakan saya selalu tepat waktu, apakah Anda mendapatkan jawaban Anda? Zara bilang aku akan menjawab ketika semua datang ke sini. Kabir melihat sebuah buku di tangannya dan mengatakan apa yang kamu baca? yang membaca sampai akhir tidak memiliki persiapan yang baik.

Rapat dewan dimulai, Kabir mengatakan kepada Zara bahwa saya mengajukan pertanyaan kemarin, apakah Anda punya jawaban. Zara menunjukkan kepadanya sebuah hadits dan memintanya untuk membacanya, ia membaca bahwa Nabi mengatakan bahwa shalat yang dilakukan di dalam ruangan lebih baik daripada di luar ruangan dan lebih baik sholat di luar ruangan daripada di masjid. Irfan membaca sebuah hadits bahwa wanita diperbolehkan shalat di masjid.

Zara mengatakan saya ingin meminta kepada Tuhan melarang jika hadis-hadis ini saling bertentangan? Imam mengatakan hentikan, jangan katakan seperti itu tentang hal itu, satu hadits mengatakan bahwa wanita dapat shalat di masjid dan hadis lainnya mengatakan bahwa wanita memiliki pilihan untuk berdoa di dalam ruangan juga. Zara mengatakan itu yang saya katakan, Tuhan memberi kami pilihan untuk berdoa di rumah atau di masjid tetapi kalian telah membuatnya menjadi batasan, kami memiliki hak untuk memilih di mana kami ingin berdoa tetapi kalian membuat hal untuk tidak membiarkan masuk masjid, siapa yang memberimu hak itu? semua lihat.

Zara berkata kepada komite bahwa kami adalah putri Anda, ibu, saudara perempuan, istri, Anda semua membuat tempat bagi kami di masjid dan jangan menghentikan kami pergi ke Tuhan. Seorang pendeta mengatakan bahwa Zara benar, masjid harus memiliki tempat bagi wanita di sana dan haknya sesuai syariah. Anggota Syariah mengatakan saya tidak akan membiarkan itu terjadi.

Irfan mengatakan hentikan, setelah mendengarkan argumen, saya merasa argumen Zara kuat dan keputusan kasus ini menguntungkannya, wanita dapat berdoa di masjid, mulai hari ini mereka akan salat di sana dan kami meminta komite untuk menyediakan tempat bagi mereka. Kabir melotot. Imam mengatakan dewan syariah juga ada bersama wanita. Manusia berkata ke neraka dengan papan syariah.

Zara melihat Kabir memalingkan muka dan pergi. kalian membuat tempat bagi kami di masjid dan jangan menghentikan kami pergi ke Tuhan. Seorang pendeta mengatakan bahwa Zara benar, masjid harus memiliki tempat bagi wanita di sana dan haknya sesuai syariah.

Sinopsis Ishq Subhan Allah
Sinopsis Ishq Subhan Allah Hari Ini

Anggota Syariah mengatakan saya tidak akan membiarkan itu terjadi. Irfan mengatakan hentikan, setelah mendengarkan argumen, saya merasa argumen Zara kuat dan keputusan kasus ini menguntungkannya, wanita dapat berdoa di masjid, mulai hari ini mereka akan salat di sana dan kami meminta komite untuk menyediakan tempat bagi mereka. Kabir melotot. Imam mengatakan dewan syariah juga ada bersama wanita. Manusia berkata ke neraka dengan papan syariah.

Zara melihat Kabir memalingkan muka dan pergi. kalian membuat tempat bagi kami di masjid dan jangan menghentikan kami pergi ke Tuhan. Seorang pendeta mengatakan bahwa Zara benar, masjid harus memiliki tempat bagi wanita di sana dan haknya sesuai syariah. Anggota Syariah mengatakan saya tidak akan membiarkan itu terjadi. Irfan mengatakan hentikan, setelah mendengarkan argumen, saya merasa argumen Zara kuat dan keputusan kasus ini menguntungkannya, wanita dapat berdoa di masjid, mulai hari ini mereka akan salat di sana dan kami meminta komite untuk menyediakan tempat bagi mereka. Kabir melotot. Imam mengatakan dewan syariah juga ada bersama wanita. Manusia berkata ke neraka dengan papan syariah.

Zara melihat Kabir memalingkan muka dan pergi. Saya merasa argumen Zara kuat dan keputusan kasus ini menguntungkannya, wanita dapat berdoa di masjid, mulai hari ini mereka akan melakukan sholat di sana dan kami meminta komite untuk menyediakan tempat bagi mereka. Kabir melotot. Imam mengatakan dewan syariah juga ada bersama wanita. Manusia berkata ke neraka dengan papan syariah.

Zara melihat Kabir memalingkan muka dan pergi. Saya merasa argumen Zara kuat dan keputusan kasus ini menguntungkannya, wanita dapat berdoa di masjid, mulai hari ini mereka akan melakukan sholat di sana dan kami meminta komite untuk menyediakan tempat bagi mereka. Kabir melotot. Imam mengatakan dewan syariah juga ada bersama wanita. Manusia berkata ke neraka dengan papan syariah. Zara melihat Kabir memalingkan muka dan pergi. semua orang melihat berita tentang keputusan kasus. Ayesha mendengarnya dan berkata aku mengharapkan ini dari Zara, bagus.

Ayesha berkata kepada Zeenat bahwa saya sangat senang dengan keputusan ini dan saya akan pergi ke masjid bersama Zara. Dia meminta Zeenat bersiap-siap. Zeenat mengatakan saya tidak berpikir ini benar, Ayesha mengatakan seperti yang Anda katakan, Alina dan Nilofar akan ikut dengan saya. Zeenat mengatakan banyak orang yang menentang aturan ini dan jika Anda mengambil Alina di sana maka Alina mungkin tidak mendapatkan proposal pernikahan yang baik. Ayesha mengatakan Zeenat benar, dia meminta Alina untuk tinggal di rumah. Dia menatap Nilofar tetapi Nilofar mengatakan jangan khawatir tentang aku, aku akan menemukan anak laki-laki untukku. Dia pergi dengan Aisyah. Zeenat menyeringai.

Zara datang ke Irfan, Irfan mengatakan aku merasa tidak enak jadi aku tidak pergi ke masjid, aku akan berdoa di rumah. Kabir akan memimpin shalat. Zara bilang aku akan membawa dokter. Dia meminta Salma untuk ikut dengannya. Salma mengatakan saya tidak akan pergi, dewan syariah dapat mengambil keputusan apa pun tetapi saya tidak setuju dengan itu.

Sebagai penutup Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 73 Hari Ini 25 September 2019 yang kita terbitkan di atas, tak lupa kami menyampaikan banyak terima kasih karena anda telah berkenan untuk membaca, sehingga apa yang kita bagikan tidak terkesan sia-sia. Terkadang penayangan film ini mengalami perubahan jam tayang, sehingga tak jarang banyak yang terlewat episode yang ditunggu, lebih aman jika sobat rajin melihat Jadwal ANTV yang tersedia di bangkit.co.id

Selanjutnya :Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 74

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *