Sinopsis Silsila Episode 57 Hari Ini 8 Oktober Di ANTV

Sinopsis Silsila Episode 57 Hari IniBangkit.co.id– Laman baru berisi Sinopsis Film India Silsila 8 Oktober tayang Di ANTV, Kisah menarik serial drama ini begitu dinantikan oleh jutaan penggemar, bahkan banyak yang berkomentar miring jika film ini tak tayang sehari saja. Mengikuti antusias penonton kita tambahkan halaman yang isinya adalah recap cerita dari Silsila.

Lanjutan Sinopsis Silsila 8 Oktober 2019, perjalanan kisahnya diawali Di klinik, Mauli bebas dari pekerjaan. Dia memutuskan untuk berbicara dengan Pari. Pari menerima telepon dan bertanya apakah harus memanggil Mishti. Mauli mengatakan ingin berbicara dengannya. Dia berdiskusi dengan Pari meminta Pari untuk mengingatkan Kunal tentang sesuatu yang mereka lakukan di masa lalu mereka. Mauli berkata dirinya dan Kunal akan datang untuk makan malam di tempat Ishaan, di sana Pari harus melakukan sesuatu untuk Kunal yang mungkin mengingatkannya pada masa lalunya.

Kunal ada di dapur dan mengirim Radhika pergi. Radhika menyarankannya untuk mempertimbangkan ketika bekerja dengan api. Mauli kembali ke rumah. Kunal heran melihatnya dan mengeluh bahwa dia merusak kejutannya karena akan memasak untuknya. Mauli menyarankan untuk pergi makan malam. Kunal terasa romantis.

Mauli mengatakan itu tidak romantis, ini undangan dari gadis favoritnya Pari dan Mishti. Dia menunjukkan kegembiraan. Kunal tidak siap untuk pergi ke sana dan dengan tegas mengatakan dirinya maupun Mauli tidak harus pergi. Mauli meyakinkan Kunal bahwa gadis-gadis itu pasti kesal. Kunal kesal karena Mauli tidak menanyakannya sebelum mengambil tindakan seperti itu.

Sinopsis Silsila Episode 57 Hari Ini

Mauli meyakinkan Kunal bahwa dia sangat membutuhkan makanan lezat dan Ishaan adalah koki yang sangat baik. Kunal marah dan memberi tahu Mauli bahwa Ishaan menatap Mauli seperti yang dilakukan sepasang kekasih. Kunal merasa tidak aman dan mengatakan mereka tidak akan bertemu Ishaan lagi di masa depan. Mauli tidak berdaya dan bertanya-tanya apa yang harus di lakukan sekarang.

Ishaan menyetir gadis-gadis itu untuk makan malam. Pari senang bahwa Kunal akan baik-baik saja setelah kembali. Mishti meminta Pari untuk tidak menangis dalam emosi. Ishaan mendapat telepon dari Mauli, dia meminta maaf Ishaan karena menolak makan malam. Dia melihat Kunal datang ke ruang tamu, dan menyatakan bahwa Ishaan benar-benar lelah dan ingin beristirahat. Setelah panggilan itu, dia tegang apa yang akan dipikirkan Ishaan.

Di dalam mobil, Ishaan memberi tahu para gadis bahwa Kunal dan Mauli tidak akan bisa bergabung dengan mereka untuk makan malam. Pari memintanya untuk membawanya ke rumah Kunal. Mishti menyebut Mauli dan Dr. Kunal sebagai orang jahat. Pari menangis karena ayahnya tidak mau makan malam dengannya. Ishaan membuatnya bersemangat. Ishaan berkata mungkin Kunal terjebak dalam pekerjaan penting. Mishti mengatakan mereka sedang tidak enak badan dan harus pulang sekarang. Ishaan menawarkan untuk pergi makan malam karena dia sangat membutuhkan gadis-gadis dengan pizza, kue cokelat lumpur dan kue cokelat panas.

Ishaan meyakinkan para gadis bahwa Kunal akan mengundang mereka untuk makan malam ketika dia sehat kembali. Mishti menyemangati Pari bahwa mereka harus menunjukkan mereka dapat menikmati bahkan tanpa Kunal dan Mauli. Ishaan menghibur para gadis untuk Pesta.

Mauli datang ke kamar. Kunal sudah siap dan meminta Mauli untuk pergi makan malam. Mauli berkata biarlah, dia tidak dalam mood yang baik. Kunal menjadi serius dan bertanya apakah dia memiliki masalah denga dirinya. Mauli setuju untuk bersiap-siap.

Di restoran, Ishaan meminta para gadis untuk memesan. Pari merindukan Kunal dan memberitahu mereka untuk memesan apa pun yang mereka inginkan.

Kunal dan Mauli tiba untuk makan malam. Pari melihat ke arah meja terdekat tempat Kunal dan Mauli duduk. Pari bersorak dan gadis-gadis berlari ke Kunal dan Mauli.

Pari dan Mishti mengatakan mereka tidak sendirian, Popsy juga ada di sana. Mereka melambai ke arah Ishaan. Kunal meminta gadis-gadis untuk pergi, mereka akan bergabung sebentar. Pari menerima janji Kunal. Pari dan Mishti pergi ke kamar mandi dan latihan.

Kunal meminta Mauli untuk meninggalkan restoran. Mauli mengatakan dia sudah berjanji pada gadis-gadis itu. Kunal tidak siap dan mengatakan mereka bisa berdebat di dalam mobil, dirinya tidak ingin tinggal. Kunal memegang tangannya dan menyeretnya keluar. Ishaan bergegas ke mereka dan bertanya apakah semuanya baik-baik saja. Ishaan mengundang mereka untuk bergabung dengannya. Kunal menyeret Mauli dan hampir jatuh. Ishaan bertanya dengan khawatir apakah dia baik-baik saja. Kunal masuk di antara mereka dan mendorong Ishaan memperingatkannya untuk menjauh dari istri orang lain. Dia mengarahkan jari ke Ishaan untuk menjauh dan menyeret Mauli keluar dari restoran.

Kunal terluka dan duduk. Pari dan Mishti datang ke meja mereka dan menanyakan tentang Kunal dan Mauli. Ishaan mengatakan mereka memiliki pekerjaan penting dan harus pergi. Pari kesal karena Kunal tidak pernah mengingkari janjinya. Ishaan meyakinkan anak-anak bahwa mereka adalah dokter dan harus pergi untuk beberapa tugas penting. Ishaan berkata sangat lapar dan bersemangat melihat pizza-nya.

Ishaan melayani para gadis dan meminta mereka untuk makan, kalau tidak dirinya akan menyelesaikan bagian mereka juga. Pari dan Mishti mengatakan mereka tidak lapar. Ishaan meminta mereka makan dan mengerti, lalu menyerah mengatakan dirinya juga tidak lapar.

Di rumah, Mauli dan Kunal saling berdebat. Mauli mengatakan mereka ada di sana di restoran sebelum mereka, dan Kunal-lah yang melintasi batas, perilakunya tidak sesuai. Radhika dan Yammini bingung. Mauli mengatakan Kunal kesal dan bertingkah dengan Ishaan di restoran dan mendorong Ishaan. Kunal bertanya apakah Ishaan adalah pria sejati, apakah Ishaan akan memberitahunya bagaimana harus bersikap dengan istrinya, siapa dia untuk mengajarinya perilakunya.

Kunal berkata jengkel dengan Pari dan Mishti bahkan kesal dengan mereka berdua, mereka adalah pencari perhatian. Mauli mengatakan Kunal harus menumpahkan cinta untuk gadis-gadis itu, dia adalah seorang dokter yang memperlakukan anak-anak dengan hati mereka. Dia mengatakan gadis-gadis itu sangat lucu. Kunal keras kepala dan mengatakan bahwa mereka tidak membiarkan mereka hidup bersama, sepertinya ayah mereka yang mengajar mereka, ini keputusannya bahwa mereka tidak akan bertemu Ishaan, Pari atau Mishti lagi, baik secara pribadi maupun profesional. Kunal pergi ke kamar.

Mauli mempertanyakan bagaimana Kunal dapat menegaskan keputusannya atas dirinya, dirinya bisa saja melawannya jika Kunal baik-baik saja tetapi dirinya merasa tidak berdaya dalam situasi ini sekarang.

Pada malam hari, Mauli berbaring sampai Kunal tidur. Dia kemudian mengambil ponselnya dan masuk ke balkon. Ishaan menerima telepon Mauli dan khawatir, dia berkata telah lama menunggu panggilannya . Ishaan bertanya mengapa Kunal bereaksi seperti ini. Mauli mengatakan Kunal merasakan perasaannya dalam piknik, dia tidak ingin bertemu dengannya atau para gadis dan kebetulan mereka datang ke restoran yang sama.

Ishaan meminta maaf pada Mauli untuk campur tangan. Mauli mengerti bahwa mereka bertiga tidak berdaya di posisi mereka sendiri, dia sangat menyesal atas penghinaannya. Ishaan mengatakan khawatir tentang gadis-gadis itu, mereka sedih dan tidak makan apa pun juga. Ishaan merasa tak berdaya, dia menyadari gadis-gadis itu membutuhkan keluarga mereka, dan orang tua bukan dirinya. Ishaan bertanya bagaimana dirinya akan bertemu mereka sekarang. Mauli memberitahunya tentang perintah Kunal. Mauli menangis karena merasa tidak benar. Mauli berharap dan berdoa mereka segera menemukan solusi untuk masalah ini.

Kunal bangun dan pergi mencari Mauli, tidak menemukannya di kamar mandi. Dia datang ke balkon. Mauli baru saja mengakhiri panggilan. Kunal bertanya apa yang dia lakukan larut malam begini dan mengapa dia begitu waspada. Kunal membawanya ke dalam karena di luar sana dingin.

Keesokan paginya, Mauli menelpon Ishaan dari parkir mobil rumah sakit. Dia meminta Ishaan untuk menurunkan Pari dan Mishti ke klinik. Mauli ingin makan siang bersama mereka. Ishaan mengatakan bisakah dirinya menemani mereka. Mauli senang dan mengizinkannya berada di sana.

Radhika berusaha membayar pembayaran tagihan online. Kunal datang ke Ruang tamu. Kunal terburu-buru dan pergi. Radhika dan Yammini tegang. Di restoran, Kunal memesan makan siang dan mengira Mauli tidak makan apa pun saat makan malam dan sarapan, sekarang dia akan makan siang kesukaannya. Dia mengambil bungkusan itu dan pergi.

Di klinik, Mauli mengkonfirmasi resepsionis jika ada janji lain. Mishti dan Pari datang ke kliniknya dengan wajah kesal. Mauli memegangi telinganya kepada para gadis lalu memeluk mereka dengan erat. Mauli mengatakan tidak masalah mereka tidak bisa makan malam satu sama lain, tetapi mereka bisa makan siang bersama. Mauli meminta mereka menebak apa yang akan dia pesan untuk makan siang. Pari menilai itu pasti pizza. Mishti mengatakan es krim. Mauli mengatakan es krim bisa melukai tenggorokan mereka. Kunal tiba di klinik dan terkejut melihat Mauli bersama anak-anak. Dia bertanya-tanya mengapa Mauli di sini bersama anak-anak.

Kunal berbalik dengan marah lalu menelpon nomor Mauli. Mauli melarang gadis-gadis itu berbicara. Kunal bertanya di mana dia berada, Mauli menjawab di klinik dan sibuk dengan pasien. Kunal mengatakan berpikir untuk datang ke kliniknya karena dia tidak sarapan atau makan malam tadi malam. Kunal memikirkan makan siang bersama. Mauli mengatakan sulit untuk meluangkan waktu untuk makan siang dan dirinya akan memesan sesuatu untuk dimakan di sini. Setelah panggilan, Mauli bergabung dengan para gadis. Kunal dengan marah meninggalkan klinik.

Di rumah, Kunal berbaring di pangkuan Radhika masih memikirkan Mauli. Radhika bertanya kepadanya tentang masalah ini. Kunal bertanya apakah Mauli telah berubah, dia tampak berubah dan berbeda.

Radhika mengatakan bahwa Mauli sedikit lebih sibuk akhir-akhir ini, Kunal merasa aneh. Mauli tiba di rumah. Radhika meminta teh, tetapi Mauli mengatakan ada banyak kesibukan dan minum teh yang cukup. Dia menyangkal makan malam juga. Larut malam, Kunal berbaring terjaga dan berpikir tentang kebohongan Mauli.

Saat itu pagi, Kunal keluar mencari Mauli. Radhika mengatakan dia sudah pergi ke klinik. Kunal mengatakan dia menjadi segar dan berpikir tentang sarapan bersama. Radhika mengatakan dia tertidur pulas dalam efek obat-obatan. Kunal menelpon Mauli dan bertanya di mana dia. Mauli mengatakan pertama-tama akan pergi ke kuil kemudian rumah sakit, dan berada di dalam mobil. Kunal bertanya kuil mana. Mauli mengatakan kuil Durga dekat kliniknya. Kunal meninggalkan rumah.

Mishti dan Pari sedang bermain satu sama lain ketika Sweety tiba. Mishti mengatakan Ishaan telah pergi untuk bekerja, dan Pari menawarkan segelas air. Sweety berkata bahwa dirinya bukan tamu di rumah lalu menegur gadis itu atas semua gangguan. Dia mengatakan kepada gadis-gadis bahwa Sandhya harus meninggalkan rumah ini hanya karena mereka berdua. Mishti berpendapat bahwa Sandhya pergi sendiri, mereka tidak memintanya untuk pergi. Sweety menjelaskan Ishaan membuatnya pergi. Pari menyarankan agar menelpon Sandhya dan mengundangnya ke sini. Sweety bertanya bagaimana perasaan mereka ketika orang tua mereka mengirim mereka keluar, bagaimana perasaan Sandhya.

Mishti bertanya ke mana mereka harus pergi. Sweety mengatakan mereka harus pergi ke panti asuhan, atau di mana saja tapi biarkan Sandhya tinggal di sini. Sweety menyalahkan ibu Pari mengambil keuntungan dari persahabatan, ayah Mishti mengambil keuntungan dari kepercayaan dan sekarang mereka mengambil keuntungan dari niat baik Ishaan. Dia pergi dengan kesal. Sweety berdiri di belakang pintu. Mishti dan Pari mendiskusikan bahwa mereka tidak pernah memikirkan Ishaan, ia juga pasti merindukan ibunya. Mereka berpegangan tangan untuk pergi. Sweety bersyukur bahwa akhirnya mereka meninggalkan saudaranya.

Kunal mengendarai mobil sementara Mauli di kuil. Dia menelpon nomor Mauli menanyakan di mana dia. Mauli mengatakan bahwa baru saja meninggalkan kuil dan akan pergi ke rumah sakit. Mauli memutuskan panggilan dan masuk ke taksi tanpa melihat-lihat. Kunal mengutuk dirinya sendiri karena curiga pada istrinya sendiri. Dia memutuskan untuk menelpon Mauli dan meminta maaf. Mauli sibuk melakukan panggilan dengan Ishaan. Kunal memutuskan untuk pergi ke kuil dan secara pribadi meminta maaf di sana.

Daftar Nama Pemain Silsila, Sinopsis Dan Jadwal Tayang Di ANTV
Baca Juga: Sinopsis Silsilia Hari Ini

Pari dan Mishti sedang berjalan di seberang jalan sendirian. Mauli keluar dari taksi. Ishaan berdiri menunggunya. Ishaan memberi tahu Mauli bahwa pasiennya siap untuk mengizinkannya pergi kencan makan siang dengannya. Dia memintanya untuk datang untuk kencan makan siang, mereka belum menghabiskan waktu berkualitas bersama cukup lama. Mereka masuk ke mobil. Kunal tiba di klinik dan tidak melihat Mauli dan Ishaan.

Kunal menyaksikan Pari dan Mishti berjalan sendirian di jalan. Sebuah mobil mendekati mereka. Kunal berlari untuk menyelamatkan mereka dan membawanya ke sudut. Dia menegur mereka dan bertanya apakah ayah mereka tahu di mana mereka berada. Kunal lalu membawa mereka.

Mauli dan Ishaan tiba di rumah. Mauli memanggil Mishti dan Pari di sekitar, tetapi mereka tidak di rumah. Ishaan memutuskan untuk memanggil pelayan mereka karena gadis-gadis itu mungkin ada di taman. Ada bel pintu. Ishaan membuka pintu untuk menemukan Kunal berdiri di luar.

Ishaan membuka pintu dan kaget melihat Kunal di luar. Mauli bersembunyi di balik pintu. Kunal memberitahu Ishaan untuk berhati-hati tentang anak-anaknya, ia menemukan gadis-gadis berkeliaran di jalanan. Dia marah dan mengatakan jika Ishaan adalah seorang ayah, maka itu adalah tanggung jawabnya untuk menjaga keamanan mereka. Dia memperingatkan mereka untuk berhati-hati dari waktu berikutnya.

Di dalam, Mauli mempertanyakan Pari dan Mishti di mana mereka berada. Gadis-gadis saling menyalahkan. Pari memberi tahu Mauli bahwa Sweety datang dan berkata bahwa ibu Ishaan pergi karena mereka, dia bahkan memarahi mereka. Pari pikir dirinya dan Mishti benar-benar menyebabkan banyak masalah bagi Ishaan sehingga mereka memutuskan untuk pergi. Ishaan bertanya apakah mereka benar-benar berpikir mereka dapat mengganggunya dan Ishaan berkata ibunya pergi karena dia punya pekerjaan di Delhi. Mauli mengambil janji dari para gadis untuk tidak menerima keputusan seperti itu dari sekarang dan seterusnya. Mereka sekarang mengirim gadis-gadis untuk menyegarkan diri.

Ishaan meminta maaf kepada Mauli. Mauli mengatakan itu bukan kesalahan Ishaan. Mauli memintanya untuk melepaskannya, Kunal mungkin menyadari bahwa dirinya tidak ada di rumah dan di klinik juga. Mauli berjanji akan bersamanya sepanjang hari besok; ulang tahun Ishaan Mauli Shriwastav besok. Mauli bertanya hadiah apa yang dia inginkan darinya. Ishaan mengatakan jika dia bersikeras mungkin dia bisa membawakannya kemeja biru. Mauli berjanji untuk berada di sana.

Lanjutan Sinopsis Silsila 8 Oktober 2019

Kunal berusaha mengingat bahwa dia menyelamatkan para gadis sebelumnya juga. Dia mendapat kilasan dari penculikan Pari dan Mishti ketika dia pergi mencari Ishaan. Mauli kembali ke rumah dan menemukan Kunal duduk dengan kepala dipegang di tangan. Dia berdiskusi dengan Mauli bahwa dia terkesan oleh Ishaan, cara dia seorang diri mengurus anak perempuannya tapi dia salah. Hari ini, gadis-gadisnya berkeliaran di sekitar kota sendirian. Dia bertanya-tanya bagaimana Ishaan bisa begitu tidak bertanggung jawab. Radhika mengatakan kadang-kadang kecelakaan seperti itu terjadi, orang sibuk dengan pekerjaan juga. Kunal tidak siap menerima pembelaan semacam itu.

Radhika menceritakan suatu kali dirinya juga melupakan Kunal di sebuah toko. Kunal menyinggung ketidakseriusan mereka. Kunal masuk ke kamar. Mauli menjelaskan kepada Radhika bahwa gadis-gadis itu meninggalkan rumah karena Sweety, dan untungnya Kunal menemukan mereka dan membawanya pulang. Mauli meletakkan kotak hadiah di lemari, berharap Ishaan menyukainya.

Pagi berikutnya, Mauli mengucapkan selamat ulang tahun kepada Ishaan. Dia berkata akan segera menghubunginya, dan yakin dia akan menyukainya. Mauli langsung memutus panggilan ketika Kunal tiba. Kunal datang ke Mauli dan mengatakan dia merasa sangat buruk tentang Pari dan Mishti, dia berperilaku kasar kepada gadis-gadis di restoran dan bahkan memarahi mereka hari ini. Kunal ingin berkencan dengan gadis-gadis cilik itu, dan akan menebusnya juga.

Kunal menelpon Ishaan. Pari menerima telepon dari ayah-nya, Kunal ingin berbicara dengan Ishaan. Ishaan meminta maaf pada Kunal, Kunal meminta maaf dan mengatakan ingin menghabiskan waktu bersama gadis-gadis itu. Gadis-gadis bersorak. Kunal meminta Ishaan untuk mengantarkan gadis-gadis di taman, dirinya dan Mauli akan mengantar mereka pulang. Para gadis dan Mauli kesal dengan rencana Kunal. Ishaan mengatakan kepada para gadis bahwa mereka dapat kembali di malam hari dan merayakan ulang tahunnya.

Kunal mencari pakaiannya di lemari. Kotak hadiah Mauli jatuh. Di sana, Mauli menelpon Ishaan berkata dirinya akan bertemu dengannya di malam hari dan memberikan hadiah juga. Kartu pada kotak hadiah jatuh. Kunal senang melihat kotak itu.

Mauli sedang menunggu Kunal di ruang tamu. Kunal keluar dengan kemeja biru dan menari-nari dengan Mauli. Dia mengatakan bahwa Mauli membawakannya sebuah baju tetapi tidak dapat memberinya hadiah, tetapi dia tetap tidak bisa menyembunyikannya. Kunal mempertanyakan mengapa dia tidak memberikannya, atau apakah dia membawanya untuk orang lain. Mauli menjawab dirinya benar-benar membawanya untuk orang lain. Kunal segera melepaskannya.

Terakhir kita menyampaikan banyak terima kasih sobat telah berkenan mampir ke Bangkit.co.id sekedar untuk membaca Sinopsis Silsila Episode 57 Hari Ini 8 Oktober Di ANTV. Halaman ini bakal terus diperbaruhi jika minat pembaca dirasa cukup besar. Langkah antisipas jika ada perubahan jam tayang ada baiknya sobat melihat kembali laman Jadwal ANTV yang telah lama kita publikasikan.

Selanjutnya : Sinopsis Silsila Episode 58

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *