Sinopsis Silsila Episode 55 Hari Ini 6 Oktober Di ANTV

Sinopsis Silsila Episode 55 Hari IniBangkit.co.id– Laman baru berisi Sinopsis Film India Silsila 6 Oktober tayang Di ANTV, Kisah menarik serial drama ini begitu dinantikan oleh jutaan penggemar, bahkan banyak yang berkomentar miring jika film ini tak tayang sehari saja. Mengikuti antusias penonton kita tambahkan halaman yang isinya adalah recap cerita dari Silsila.

Lanjutan Sinopsis Silsila 6 Oktober 2019, perjalanan kisahnya diawali dengan Radhika bertanya pada Kunal apakah dia tahu Nandini atau pernah bertemu dengannya. Kunal mengatakan mendengar namanya untuk pertama kalinya, bagaimana bisa bertemu dengannya. Mauli mempersembahkan Laddu dari Pari dan mengatakan ini dikirim oleh seorang pasien, ini adalah hari ulang tahun ibunya.

Kunal sangat senang dan menyukai laddu tersebut. Dia merasakan gigitan lain dari Laddu dan merasakan ini adalah Laddu dari Mata Rani, dirinya berkunjung ke sana setiap tahun untuk manisan inj saja. Radhika bertanya-tanya dengan siapa Kunal mengunjungi kuil itu setiap tahun. Mauli mengatakan bahwa dirinya, Radhika atau Yammini tidak pernah mengunjungi kuil ini, Kunal pasti pergi dengan orang lain. Kunal tertawa berkata Mauli mudah lupa hari ini, sepertinya dia menderita kehilangan ingatan jangka pendek.

Ishaan senang dan memberi tahu Mauli bahwa itu adalah kabar baik bahwa Kunal mengingat kuil. Ishaan meyakinkan Kunal akan segera baik-baik saja karena Kunal ada di tangan yang baik. Ishaan berkata mereka akan menikah pada hari Kunal pulih kembali dan berharap dirinya tidak tua pada hari itu.

Sinopsis Silsila Episode 55 Hari Ini

Mauli bersiap-siap di kamar. Kunal datang ke sana, menatapnya sebentar lalu mengambil anting-antingnya. Dia mengatakan anting-anting ini cocok untuknya seperti bintang di depan bulan. Mauli mencoba menghindari dan mengenakan anting-anting itu sendiri. Dia bertanya kepada Kunal mengapa dia membuat rencana seluas itu, dia tidak sepenuhnya sehat. Kunal mengatakan ingin kencan makan malam dengan istrinya, Mauli siap pergi. Kunal mengatakan dia belum sepenuhnya siap, lalu mengambil kotak Sindoor. Mauli tidak berdaya karena Kunal menerapkan Sindoor, kisah cinta Kunal dan Nandini, dan perceraian mereka bergema di benak Mauli.

Di ruang tamu, Radhika bertanya apakah mereka pergi ke luar. Radhika bertanya kepada Kunal tentang hadiah Mauli. Kunal mengatakan itu akan sama seperti ulang tahun terakhir, dia punya tato di jarinya. Kunal terkejut tidak menemukan Tato di jarinya lagi. Mauli mengatakan ia jatuh dari ketinggian dan terluka, mungkin kulitnya terkelupas. Radhika mengirim Kunal ke bawah untuk mengambil mobil.

Radhika menangkupkan tangannya ke Mauli untuk permintaan maaf, dan berterima kasih pada Mauli karena menangani semuanya. Yammini merasa tertekan karena bagaimana mereka akan menangani semua ini. Mauli meyakinkan bahwa Kunal akan segera baik-baik saja.

Ishaan meyakinkan para gadis untuk menghabiskan makanan mereka. Mishti tidak berminat makan sayur. Bel pintu berdering. Radhika menyapa para gadis dan menunjukkan kepada mereka pizza yang dibawanya. Ishaan mengatakan Radhika menghancurkan mereka. Gadis-gadis bersorak dan mengambil pizza di atas meja. Ishaan dan Radhika duduk bersama. Radhika mengatakan bersyukur kepada Dewa bahwa Ishaan ada di sini, kalau tidak mereka tidak bisa menangani Kunal.

Radhika berkata Ishaan pasti merasa tidak nyaman karena mereka adalah anak perempuan Kunal. Ishaan mengatakan itu bukan kesalahan Pari. Radhika mengatakan dirinya sangat bersalah tapi Ishaan dan Mauli pasti akan menikah dan Radhika ingin meminta maaf pada Sandhya juga. Ishaan memberi tahu Radhika bahwa Sandhya tidak ada di sini, dia pergi ke Delhi.

Daftar Nama Pemain Silsila, Sinopsis Dan Jadwal Tayang Di ANTV
Baca Juga: Sinopsis Silsilia Hari Ini

Radhika menyesal telah menyakiti Sandhya tanpa sadar. Ishaan mengatakan Sandhya adalah ibunya, dia tidak akan bisa marah begitu lama. Radhika mengatakan tidak akan mampu membayar kembali apa yang Ishaan lakukan. Ishaan membawanya ke pelukannya.

Kunal membawa Mauli dengan mata tertutup ke dalam ruangan yang didekorasi dengan indah. Dia membuatnya duduk di tempat tidur. Mauli bertanya apakah ini restoran baru. Kunal mengatakan kepadanya untuk bersiap-siap, itu mengejutkan baginya. Mauli gelisah. Kunal mengatakan ini hanya permainan kecil dan menyuruhnya untuk santai. Dia mengusap mawar di wajahnya. Mauli melompat tetapi Kunal memintanya untuk menebak apa itu. Mauli mengatakan itu mawar, Dia ingin melepas penutup matanya karena dia lapar.

Kunal sekarang mengambil stroberi dan memintanya menebak. Mauli mengatakan itu buah dan mencoba menggigitnya. Mauli mengatakan ini adalah buah kenari. Kunal memenangkan satu poin untuk dirinya sendiri sekarang. Mauli ingin melepas penutup mata. Kunal mengatakan ini seri, yang selanjutnya akan menentukan. Mauli bertanya bagaimana jika dia menang. Kunal mengatakan mereka berdua akan menjadi pemenang dalam game ini, apakah dia siap. Kunal membungkuk untuk mencium Mauli

Kunal membungkuk untuk mencium Mauli yang ditutup matanya. Mauli secara spontan mendorongnya ke belakang sementara dia jatuh kembali ke tempat tidur. Kunal ertanya ada apa dengan dia, bagaimana jika dia terluka. Mauli berdiri dan mempertanyakan ke mana dia membawanya, dan ada apa ini. Kunal mengatakan ini adalah kamar hotel dan telah merencanakan ulang tahun ini untuknya serta memutuskan untuk menghabiskan malam bersama tetapi dia berperilaku seolah-olah dia bukan istrinya.

Kunal mencoba memeluk Mauli. Kunal bertanya apa masalahnya, dia tidak memeluk Mauli untuk pertama kalinya, mereka menikah selama tujuh tahun terakhir. Mauli mengatakan ini bukan waktu yang tepat, bahkan dokter menyarankan untuk berhati-hati. Kunal berpendapat bahwa dia sendiri seorang dokter dan dia bisa merasakan jika dirinya baik-baik saja. Mauli meyakinkan Kunal untuk berhati-hati sampai dokter memberi mereka sinyal hijau dan dia pulih sepenuhnya. Kunal akhirnya setuju. Mauli meminta untuk kembali ke rumah tetapi Kunal mengatakan tidak akan pergi ke mana pun, dia akan menghabiskan malam bersamanya di sini. Mauli mengangguk sementara matanya berkaca-kaca.

Lanjutan Sinopsis Silsila 6 Oktober 2019

Pari menikmati es krim. Mishti juga ingin es krim berry, tetapi Ishaan mengatakan Mishti alergi terhadap berry. Mereka saling berdebat. Pari menyarankan Ishaan untuk menelpon Mauli dan mengkonfirmasi apakah Mishti alergi atau tidak. Radhika menerima panggilan telpon Ishaan. Ishaan ingin berbicara dengan Mauli, Radhika mengatakan kepada Ishaan bahwa Mauli dan Kunal telah pergi untuk anniversary dan mungkin tidak akan kembali sampai besok pagi. Radhika mengkonfirmasi Ishaan bahwa Mishti alergi terhadap strawberry saja. Ishaan tertekan dan bertanya-tanya apakah Mauli akan baik-baik saja.

Mauli berbaring di tempat tidur. Dia pikir tidak pernah berpikir Kunal akan mengejutkannya dengan cara seperti itu. Tangan Kunal memegangi Mauli di pinggang saat dia tidur. Ishaan memutuskan untuk mengirim SMS ke Mauli. Mauli mengetik balasan tetapi Kunal mengambil telepon dan mengatakan bahkan dokter harus tidur, dia dapat menjawab pasiennya besok. Mauli tegang tentang apa yang akan dipikirkan Ishaan.

Keesokan paginya, Kunal bertanya kepada Mauli tentang kemejanya. Dia berteriak dari ruangan bahwa itu harus di lemari. Dia menelpon nomor Ishaan. Ishaan kesal karena dia tidak membalas pesannya tadi malam. Mauli terus mencoba panggilan itu.

Radhika datang ke ruang tamu. Ishaan menerima telepon tetapi Mauli memutusnya saat dia berbicara dengan Radhika. Mauli tegang. Radhika mengatakan Ishaan juga manusia, tetapi dia tidak bisa dengan sengaja mengabaikan panggilannya. Mauli mendapat ide.

Mauli berdiri di pintu ketika Ishaan membuka pintu dengan perasaan tidak enak. Mereka berjalan berdampingan. Ishaan tidak menyambutnya, juga tidak berbicara sepatah kata pun. Mauli membuatnya duduk dan meminta maaf karena tidak dapat membalas pesannya sebab Kunal menyambar telepon, kalau tidak dirinya tidak akan pernah melakukan ini. Mauli memegang telinganya memaksanya untuk tersenyum.

Pari duduk dengan kotak makan siangnya di bangku sekolahnya. Dia berpikir tentang Kunal, seorang anak laki-laki datang ke Pari. Pari menawarkan makan siangnya kepada bocah itu. Mishti berlari ke Pari dan bertanya mengapa dia memberi makan siangnya. Pari mengatakan tidak merasa ingin bermain atau melakukan apa pun, Pari meminta Mishti untuk meninggalkannya sendirian.

Di rumah, Mauli bertanya kepada Pramilla tentang Kunal. Dia tegang karena obat-obatan Kunal. Kunal pulang ke rumah dan mengatakan pergi untuk membawakannya hadiah kejutan. Semua orang berkumpul. Kunal memberinya kotak itu. Mauli membuka kotaknya. Kunal mengatakan bermimpi semalam di mana Mauli mengenakan saree putih, dia tampak menari begitu indah di bawah tetesan hujan dan mencoba mengisi tetesan hujan ke dalam sareenya.

Mauli mengerti bahwa Kunal telah memimpikan Nandini. Mauli mengkonfirmasi Kunal apakah dia yakin itu dirinya. Kunal mengatakan tidak bisa mengkhianatinya bahkan dalam mimpinya. Radhika mengatakan Mauli tidak merasa nyaman mengenakan saree. Mauli dihantui oleh kenangan Nandini begitu melihat saree.

Yammini mengatakan wajah Mauli menunjukkan ketegangan hebat mendengar nama saree, sehingga Kunal tidak memaksanya. Kunal bertanya kepada Mauli apakah dia tidak akan mengenakan saree ini. Mauli menjawab akan memakainya.

Radhika, Yammini dan Kunal sedang menunggu di ruang tamu ketika Mauli datang terbungkus saree putih. Kunal mendapat sorotan samar-samar Nandini menari dalam hujan dengan pakaian putih.

Pari duduk di tempat tidurnya memegang liontinnya dengan foto Kunal dan Nandini. Dia berbicara kepada Nandini bahwa ayahnya tidak lagi bersamanya. Pari meminta Nandini untuk membantunya.

Kunal memberi tahu Mauli bahwa itu bukan mimpi, dia telah mengerjakan saree ini. Dia mengakui dia tidak memakai anting-anting ini selain jhumkay. Mauli berpikir Kunal sekarang membandingkannya dengan Nandini. Kunal mengatakan dia bahkan mengenakan saree ini secara berbeda. Mauli menyinggung dan bertanya apakah dia yakin itu dirinya, karena dirinya mengenakan saree hanya dengan satu cara. Kunal meyakinkan Mauli bahwa dia tidak perlu bersikap ofensif, dia hanya bersamanya dan akan tetap seperti itu. Kunal mencoba mengingat siapa lagi yang ada di sana bersama mereka tempo hari. Kunal mengeluh kepalanya berputar.

Radhika segera datang untuk membawa Kunal ke kamar untuk beristirahat. Radhika kemudian keluar dan memberi tahu semua orang bahwa Kunal sedang tidur. Dia melihat Mauli kesal. Mauli mengatakan Kunal mengingat Nandini di alam bawah sadarnya, saat itulah dia jatuh cinta pada Nandini. Mauli tidak ingin mendengar semua ini tentang kisah cinta mereka. Dia terisak memegang kepalanya. Radhika menghibur Mauli bahwa dia adalah wanita yang kuat. Mauli berkata tidak bisa menjalani setiap kenangan itu lagi. Radhika dan Yammini khawatir ketika Mauli meninggalkan rumah.

Di rumah Ishaan, Mishti menonton kartun. Ishaan pulang dengan donat untuk mereka. Mishti mengatakan pada Ishaan bahwa Pari benar-benar kesal, dia juga tidak berbicara dengan siapa pun di sekolah dan tidur tanpa makan apa pun. Ishaan membawa Mishti ke Pari, dia yakin Pari akan memakan donat ketika dia mendapatkannya. Pari ada di tempat tidur dan membuka matanya. Mishti sangat senang dengan donat. Ishaan meminta Pari untuk memakan donat ini.

Ishaan menyentuh dahinya dan memperhatikan bahwa Pari demam. Dia bergegas membawa obatnya. Pari memegang tangan Ishaan dan mengatakan hanya ingin pergi ke ayah-nya. Ishaan pergi untuk membuat panggilan. Resepsionis di rumah sakit mengatakan Mauli di ruang operasi. Ishaan sekarang punya ide. Dia memanggil Mishti dan mengatakan padanya untuk menyiapkan Pari, mereka akan pergi ke luar.

Terakhir kita menyampaikan banyak terima kasih sobat telah berkenan mampir ke Bangkit.co.id sekedar untuk membaca Sinopsis Silsila Episode 55 Hari Ini 6 Oktober Di ANTV. Halaman ini bakal terus diperbaruhi jika minat pembaca dirasa cukup besar. Langkah antisipas jika ada perubahan jam tayang ada baiknya sobat melihat kembali laman Jadwal ANTV yang telah lama kita publikasikan.

Radhika memijat bahu Kunal sambil menikmati Pakora yang panas. Radhika menegurnya karena menggunakan telepon, makan Pakora dan juga pijat. Kunal mengatakan kepada Radhika bahwa dirinya sedang mencari nama karena ingin seorang putri untuk dirinya sendiri. Kunal bersorak mengatakan mereka akan menamai putri mereka sebagai Nandini, Mauli akan sangat senang mendengar ini.

Ada bel pintu. Kunal pergi untuk membuka pintu karena itu pasti Mauli. Ishaan berdiri di luar bersama para gadis. Kunal tidak mengenalinya. Ishaan memperkenalkan dirinya dan mengatakan dirinya pergi ke rumah sakit tetapi Kunal tidak bertugas. Ishaan berkata ini adalah Pari, pasien Kunal dan tidak mau perawatan dari orang lain. Ishaan mengatakan Pari menderita demam. Kunal mengundang mereka masuk.

Kunal memeriksa Pari. Dia mengatakan bisa mendengar dari perut Pari bahwa dia belum makan apa pun sejak pagi. Dia memberinya obat pahit. Pari melompat. Kunal mengatakan dia akan mendapatkan yang lebih manis ketika dia makan. Kunal bertanya kepada Mishti apakah dia adalah kakak perempuan Pari, apakah dia tidak memberinya apa pun untuk dimakan. Kunal bertanya pada Pari apakah ibunya tidak ikut. Pari melihat ke arah Kunal dengan tatapan kosong

Semua orang terdiam ketika Kunal bertanya kepada Pari mengapa ibunya tidak datang. Ishaan mengatakan Pari telah kehilangan ibunya. Mauli kembali ke rumah. Dia bertanya-tanya apa yang dilakukan Ishaan di sini dengan anak-anak. Kunal memperkenalkan Ishaan kepada Mauli sebagai ayah Pari. Kunal memperkenalkan Mauli sebagai istrinya. Kunal mengatakan ini adalah gadis yang sama yang datang menemuinya di rumah sakit. Kunal meminta Mauli untuk menyiapkan sesuatu untuk Pari, lalu dia akan memberinya makan sendiri.

Mauli membawa makanan untuk Pari. Mereka menyaksikan Pari makan dari tangan Kunal. Kunal meyakinkan Ishaan bahwa putrinya akan segera baik-baik saja, ia hanya perlu makan tepat waktu. Pari bertanya pada Kunal apakah dia bisa datang menemuinya besok. Kunal menjawab istrinya tidak mengizinkannya keluar sampai dirinya pulih. Kunal memungkinkan Pari dan Mishti datang ke sini kapan saja.

Kunal berkata akan mendapatkan praktik menangani bayi, dirinya dan Mauli sedang merencanakan sebuah keluarga. Semua orang terkejut mendengar ini. Kunal sekarang meminta Pari untuk bayarannya. Ishaan akan melakukan pembayaran, Kunal mengatakan menuntut gadis-gadis itu untuk bayarannya yakni ingin pelukan. Pari memeluk Kunal. Ishaan sekarang membawa anak-anak pergi.

Di malam hari, Mauli sedang belajar. Kunal berdiskusi dengan Mauli bagaimana menyembuhkan Mishti dan Pari. Dia senang bahwa anak-anak sangat imut, dan mereka juga harus merencanakan bayi lebih awal. Kunal mengatakan sudah memikirkan namanya yakni Nandini. Mauli kesal dan mengatakan mereka bahkan tidak akan berbicara tentang bayi sampai dia sehat. Dia pergi membawa susu untuk Kunal.

Selanjutnya : Sinopsis Silsila Episode 56

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *