Sinopsis Silsila Episode 56 Hari Ini 7 Oktober Di ANTV

Sinopsis Silsila Episode 56 Hari IniBangkit.co.id– Laman baru berisi Sinopsis Film India Silsila 7 Oktober tayang Di ANTV, Kisah menarik serial drama ini begitu dinantikan oleh jutaan penggemar, bahkan banyak yang berkomentar miring jika film ini tak tayang sehari saja. Mengikuti antusias penonton kita tambahkan halaman yang isinya adalah recap cerita dari Silsila.

Lanjutan Sinopsis Silsila 7 Oktober 2019, perjalanan kisahnya diawali dengan Mauli tersenyum pada Ishaan saat Ishaan berdiri di depan cermin. Ishaan berbalik untuk melihat ke belakang, Mauli tidak ada di sana. Ishaan memutuskan bahwa kali ini dirinya tidak akan meminta maaf, Mauli lah yang harus meminta maaf.

Mauli berada di klinik, sedih dengan sikap Ishaan. Seorang tukang pos membawa bunga ke Mauli. Dia tersenyum lebar. Bel telepon berdering, Mauli tiba-tiba menerima telepon dan mengatakan terima kasih banyak untuk bunga-bunga, ini adalah bunga lili favoritnya. Mauli langsung tegang dan bertanya apakah Kunal mengirim mereka. Kunal merasakan ketegangan dalam suaranya dan bertanya dengan nada serius apakah dia berselingkuh. Kunal kemudian tertawa mengatakan itu adalah lelucon, kemudian mengatakan padanya untuk segera pulang. Mauli mengatakan sedikit sibuk dan akan berbicara dengannya saat kembali ke rumah.

Mishti dan Pari datang ke Kunal dan memintanya untuk mengambilkan es krim. Kunal mengatakan Pari demam, dia tidak bisa makan es krim. Pari setuju tidak akan makan es krim dan hanya akan menonton Mishti makan es krim. Kunal menawarkan untuk membawakan Pari beberapa cokelat panas. Pari berseru riang bahwa dia teman yang sempurna. Kunal mengatakan teman adalah panggilan yang keren, Kunal berkata juga akan meminta putrinya sendiri untuk memanggilnya dengan nama ini. Gadis-gadis itu terkejut, lalu membawa Kunal ke ruang es krim.

Sinopsis Silsila Episode 56 Hari Ini

Di ruang es krim, Kunal meminta Pari dan Mishti untuk pergi. Mishti bertanya-tanya bagaimana mereka akan meyakinkan Kunal untuk datang ke rumah lamanya sekarang. Pari meminta Kunal untuk membawanya ke tempat temannya, dia absen sekolah selama dua hari terakhir dan harus melakukan pekerjaan rumahnya. Mishti mengatakan mereka dapat membawanya ke rumah teman mereka. Kunal bertanya-tanya bagaimana mereka tahu jalan dan berpikir menelpon Ishaan. Pari mengatakan mereka tinggal di gedung yang sama sebelum pindah ke rumah baru mereka, mereka tahu jalannya. Kunal setuju tetapi jika tersesat dirinya akan membawa mereka kembali.

Radhika kembali ke rumah dan bertanya kepada Pramilla tentang gadis-gadis itu. Pramilla mengatakan gadis-gadis itu pergi keluar bersama Kunal. Dia panik dan menelpon Mauli. Mauli juga tegang dan pergi mencari Kunal.

Kunal mengantar gadis-gadis itu ke apartemen. Mauli menyewa taksi keluar dari rumah sakitnya. Mobil Kunal tiba di apartemen. Para gadis menuju ke dalam. Kunal memberitahu mereka untuk tetap di sini sambil memarkir mobil. Mauli tegang memikirkan di mana Mishti dan Pari telah membawa Kunal. Pari melarang Mishti untuk menerima panggilan itu, rencana mereka mungkin gagal jika Mauli memarahi mereka. Tapi, Mishti mengangkat telepon. Mauli tegang dan bertanya ke mana mereka membawa Kunal. Mishti mengatakan mereka membawa Kunal ke rumah Pari agar dia bisa mengingat semuanya. Mauli menegur Mishti dan memberitahunya untuk membawa Kunal kembali ke rumah sekarang. Pari mengambil telepon dari Mishti dan mengatakan mereka tidak boleh mematuhi Mauli. Mereka lari ke dalam.

Kunal bertanya kepada penjaga tentang gadis-gadis itu. Penjaga itu menjawab bahwa gadis-gadis itu telah pergi ke rumahnya di lantai tiga. Kunal datang ke sana dan mencapai pintu apartemen. Dia mendapat kilasan dari masa lalunya dengan Nandini. Dia mengintip ke dalam apartemen dengan hati-hati memanggil Pari dan Mishti di dalam. Dia membuka pintu apartemen. Gadis-gadis itu bersembunyi di balik sofa. Kunal mengingat ingatannya dengan Nandini di rumah. Kepala Kunal pusing karena stres, ia bertanya-tanya apa yang terjadi padanya dan siapa itu dalam ingatannya.

Mauli menelpon Ishaan dan berteriak kepadanya bahwa sudah melarangnya mengirim gadis-gadis ke Kunal, gadis-gadis itu membawa Kunal ke apartemen lamanya dan Kunal terkejut, mungkin butuh waktu lebih lama untuk pulih. Ishaan menyesal dan meminta maaf kepada Mauli. Ishaan mengatakan akan tiba di sana. Mauli mengatakan kepadanya bahwa dirinya hampir sampai dan akan segera kembali ke rumah bersama Kunal dan anak-anak. Ishaan pergi ke rumah Mauli.

Kunal memanggil Mishti dan Pari di dalam. Gadis-gadis itu masih bersembunyi di balik sofa. Kunal masuk ke dalam, ada foto dirinya dan Nandini di dinding. Kepala Kunal merasa pusing. Mauli tiba ke belakangnya, dan dengan hati-hati melepas foto yang ada di depannya. Dia datang ke Kunal dan bertanya apa yang dia lakukan di sini, apakah dia tidak tahu dia harus minum obat tepat waktu. Kunal tampak bingung dan bertanya tentang Pari dan Mishti. Mauli menyuruhnya turun dan membawa mobil, dirinya yang akan membawa gadis-gadis.

Di apartemen, Mauli menegur gadis-gadis itu. Mishti menjelaskan bahwa Pari berpikir Kunal mungkin mengingat masa lalunya dengan melihat foto ibunya. Mauli bertanya bagaimana jika ia terkena stroke dan kondisinya semakin memburuk. Dia menerima janji dari para gadis bahwa mereka tidak akan pernah mengambil tindakan seperti itu lagi.

Di rumah, Kunal duduk diam dan memikirkan kilasan Nandini. Ishaan tiba di rumah Mauli. Mauli memberi sinyal pada gadis-gadis untuk pergi bersamanya. Setelah itu, Mauli meminta Kunal untuk berhenti memikirkan banyak hal lain yang mungkin membuatnya sakit kepala. Kunal mengatakan merasa canggung, ketika memasuki rumah itu terasa ada seorang gadis. Kunal bertanya-tanya siapa dia, tetapi merasa cemas karena itu adalah wajah yang dikenal. Mauli bertanya gadis seperti apa, gadis itu tidak ada di rumah tadi.

Kunal mengatakan dia memiliki wajah putih bundar; rambut panjang dan mata coklat. Dia mengenakan saree, bindi, dan Jhumki juga. Mauli bertanya kepada Kunal apakah dia pernah bertemu gadis ini sebelumnya. Kunal memikirkan di mana bertemu gadis itu. Radhika menyuruh Kunal untuk meninggalkan stres nya, dan meminta Mauli untuk memberinya obat-obatan. Mauli bertanya kepada Kunal apakah dia mengenal gadis itu. Kunal ingat bahwa Nandini dipukuli oleh Rajdeep. Dia menjadi tegang dan mengatakan mungkin suaminya menyalahgunakan gadis itu, dia bersikeras pada Mauli untuk pergi dan menemukan gadis ini. Mauli berjanji mereka akan menemukan dan membantu gadis ini, tetapi sekarang dia harus pergi ke kamar.

Pagi berikutnya, keluarga bertemu dokter. Dokter senang dan mengatakan kecemasan itu normal, itu pertanda baik bahwa pikiran Kunal mengingat hal-hal. Ini menunjukkan rezim medis mereka bekerja dengan benar, itu pasti berita baik. Mauli senang bahwa Kunal akan segera mengingat semuanya.

Di rumah, Kunal mencoba mengingat hotel dan membuat panggilan. Dia memperkenalkan dirinya dan mengatakan menghadiri konferensi di hotel mereka sekitar lima minggu yang lalu, ini tentang kepemilikan dokter pada perawatan anak. Resepsionis mengatakan tidak ada konferensi di hotelnya dalam enam tahun terakhir. Resepsionis mengatakan mungkin dia bingung karena hotel mereka sedang direnovasi selama enam bulan terakhir. Kunal bertanya-tanya di mana pernah bertemu gadis itu.

Daftar Nama Pemain Silsila, Sinopsis Dan Jadwal Tayang Di ANTV
Baca Juga: Sinopsis Silsilia Hari Ini

Ishaan membuka pintu. Mauli dan Radhika berdiri di luar. Ishaan tersenyum melihat Radhika dan memanggil mereka ke dalam. Pari dan Mishti keluar menuju ruang tamu. Mauli memberi tahu keluarga bahwa mereka membawa Kunal ke rumahnya, dan dokter sekarang berharap bahwa ia akan segera sembuh. Radhika membawa para gadis kecil ke kamar.

Di ruang tamu, Mauli meminta maaf pada Ishaan. Ishaan sibuk dengan ponselnya. Mauli menyambarnya dan bertanya apa yang harus dirinya lakukan, haruskah memegang telinganya. Ishaan menyuruhnya memegang telinganya. Mauli memegang telinga Ishaan dan meminta maaf. Ishaan tersenyum mengklaimnya sangat pintar. Mereka saling berpelukan. Ishaan mengatakan mereka tidak cocok untuk berkelahi. Radhika dan gadis-gadis keluar. Mishti menuntut piknik. Pari meminta Kunal untuk ikut piknik juga.

Ishaan mengangguk ke arah Radhika menyetujui. Mauli bertanya kepada para gadis apakah mereka menyukai hadiah itu. Mishti mengatakan mereka menyukai hadiah itu tetapi ingin piknik. Ishaan mengatakan pasti Kunal akan bergabung dengan mereka. Pari pun ceria.

Kunal memilih pakaian online untuk Mauli dan mencari kartu kreditnya di lemari. Dia menemukan CD di laci. Dia bertanya-tanya siapa yang menyimpan CD di dunia saat ini, dia akan memutarnya tetapi kemudian memutuskan untuk memeriksa sekali apakah itu ada gunanya dan Kunal mendengarkannya.

Mauli dan Radhika tiba di kamar, Kunal mengatakan CD ini adalah rekaman Nandini, temannya dan ingin Mauli merawat putrinya. Kunal mengatakan sepertinya Mauli menyembunyikan banyak hal darinya.

Kunal bertanya apakah Mauli mengirimnya ke panti asuhan, Kunal menyesal karena mereka bisa menjadi orang tuanya setelah Nandini tiada. Radhika meminta Kunal untuk tenang. Kunal mempertanyakan Mauli di mana anak itu berada, ia masih di bawah umur. Kunal menjadi stres dan bertanya bagaimana dia bisa melakukannya.

Radhika mengatakan kepada Kunal bahwa Nandini masih hidup, dia baik-baik saja dan putrinya bersamanya. Radhika mengatakan Nandini merekam pesan ini ketika dia sakit tetapi sekarang dia telah benar-benar pulih dan tinggal bersama putrinya. Kunal bertanya apakah mereka bisa bertemu dengannya. Mauli terdiam. Kunal meminta maaf pada Mauli karena berteriak dan memeluknya.

Kunal berada di dapur dan menyiapkan teh hijau untuk Mauli. Dia bertanya bagaimana rasanya. Mauli bertanya bagaimana seseorang bisa membuat teh hijau yang buruk. Kunal pergi untuk mencampur susu di dalamnya untuk merusak teh. Mereka berlarian melintasi ruang tamu. Mauli kehabisan nafas ketika dia mendapat telepon dari Ishaan. Ishaan bertanya mengapa dia terengah-engah, apakah semuanya baik-baik saja. Kunal mengambil telepon dan mengeluh Ishaan tentang waktu yang salah karena ia jarang mendapat waktu dengan istrinya yang sibuk.

Ishaan merasa canggung lalu bertanya kepada Kunal tentang piknik dengan gadis-gadisnya dan keluarga Kunal. Kunal mengambil izin Mauli. Mauli setuju untuk pergi. Kunal bertanya-tanya mengapa Ishaan tidak menelpon nomornya dan malah menelpon Mauli.

Pagi berikutnya, semua orang datang untuk piknik. Gadis-gadis itu bermain dengan Ishaan. Mishti menyebut Ishaan sebagai paman sambil menunjukkan kesalahannya. Kunal waspada. Ishaan mengatakan dia memiliki sepupu bernama Ishaan, dia membuatnya kesal dengan memanggilnya dengan nama itu. Mauli memanggil semua orang untuk menyegarkan diri. Mauli dan Ishaan berbagi senyum satu sama lain.

Kunal meminta Ishaan untuk mengambil foto dirinya dan Mauli bersama anak-anak. Dia ingin menunjukkan kepada Mauli bahwa anak-anak cocok untuk mereka, dia tidak pernah siap untuk bayi mereka sendiri. Ishaan mengklik foto mereka.

Tepat setelah makan, Mauli memaksa anak-anak untuk bermain beberapa permainan sambil duduk. Kunal meminta untuk bermain jujur dan tantangan dan memutar botol itu. Radhika tidak ada dalam game. Pari memilih jujur. Mauli khawatir bagaimana jika Pari berbicara sesuatu yang tidak pantas di depan Kunal. Dia bersikeras bahwa anak-anak hanya akan memilih tantangan.

Mishti menantang dia untuk mengambil tiga putaran taman. Pari dengan senang hati menerima tantangan itu. Giliran berikutnya adalah Ishaan dan dia memilih jujur. Kunal bertanya pada Ishaan,apakah kamu sedang jatuh cinta. Ishaan menjawab ya, aku sangat mencintai seseorang. Kunal mengatakan setidaknya mereka tahu Ishaan mencintai seseorang.

Sekarang giliran Mauli. Mauli mengambil tantangan. Mishti menantang dia sepuluh kali Sit Stand, Pari meminta Frog Jump. Kunal mengatakan dia akan memberinya yang lebih baik, dan memintanya untuk mencium pria yang paling dia cintai. Kunal bersikeras dia harus melakukannya. Mauli bertanya-tanya bagaimana cara menangani situasi ini. Ishaan melihat ke bawah di lantai. Mauli meninggalkan tempatnya dan datang untuk mencium pipi Mishti dan Pari. Gadis-gadis itu ceria. Kunal mengatakan ini curang, dia seharusnya menciumnya. Kunal mengejarnya, kemudian bertanya apakah dia akan mencintai anak-anak mereka lebih dari dirinya juga.

Lanjutan Sinopsis Silsila 7 Oktober 2019

Kemudian, anak perempuan ingin bermain kriket. Semua orang bermain kriket bersama. Kemudian, Mauli memberi Ishaan sepiring makanan ringan. Dia memegang tangannya di bawah piring. Mauli tersenyum ke arahnya. Beberapa waktu kemudian, Mishti dan Pari sedang bermain Ring a Ring A Roses dengan Mauli dan Radhika. Kunal memperhatikan Ishaan yang berdiri dengan pohon menatap Mauli sambil tersenyum. Dia bertanya-tanya mengapa Ishaan menatap Mauli seperti ini.

Pada malam hari, Radhika sombong dengan permainan kriketnya sendiri. Dia sangat senang tentang hari itu. Mauli setuju bahwa mereka harus terus mengatur piknik seperti itu, itu juga memberi mereka istirahat dari pekerjaan dan ada piknik keluarga juga. Kunal tenggelam dalam pikiran yang dalam. Mauli bertanya kepada Kunal apa yang dia pikirkan, apakah dia menikmati piknik keluarga. Kunal mengatakan sangat menikmati, tetapi itu bukan piknik keluarga semata; Ishaan Khanna juga ada di sana.

Kunal mengatakan Ishaan Khanna sangat tampan, meskipun dia sudah menikah dan memiliki anak perempuan tetap saja tidak mudah untuk membesarkan dua gadis sendirian. Dia bertanya kepada Mauli tentang pernikahan Ishaan. Mauli kesal dan mengatakan kepadanya untuk bertanya kepada Ishaan Khanna tentang hal itu. Kunal bertanya mengapa dia sangat kesal. Mauli menjawab bahwa dirinya lelah dan perlu istirahat.

Ishaan meninggalkan kamar ketika para gadis ke tempat tidur. Mereka bangun dan menikmati foto piknik. Ishaan datang untuk bergabung dengan mereka. Pari menonton foto dan mengatakan keluarga mereka besar, dia sangat menyukainya. Mishti melihat Ishaan kesal. Kemudian, Ishaan duduk di ruang tamu dan memikirkan keluarga besar Kunal. Mishti datang ke Ishaan dan memintanya untuk berbagi jika ada sesuatu di hatinya. Mishti berkata tidak menyukai klaim keluarga besar Pari, tetapi baginya Popsy adalah orang yang paling penting. Dia memeluk Ishaan.

Ishaan membawa Mishti di pangkuannya, dia mengatakan berpikir Mishti menerimanya sebagai seorang ayah, Kunal adalah ayah kandungnya, bahkan jika Mishti memilih Kunal dirinya masih akan terus mencintai Mishti secara setara. Baginya, penting agar Mishti dan Mauli tetap bahagia.

Pagi berikutnya, Radhika bertanya kepada Mauli apakah Kunal menyebutkan hal lain tentang Nandini. Yammini menyarankan untuk membawa beberapa kenangan dan situasi masa lalu di depan Kunal lagi. Radhika mengatakan Pari dapat membantu mereka dalam masalah ini. Pramilla pergi untuk menjawab bel pintu. Mauli membuka kotak kue. Kunal juga bergabung dengan mereka di atas meja. Mauli membaca pesan itu, “Terima kasih dari Mishti, Pari dan Ishaan”. Kunal curiga mengapa Ishaan mengirim ini. Mauli mengatakan mereka pergi piknik atas undangan Ishaan dan Pari dan Mishti pasti sangat menikmati.

Yammini meminta Mauli untuk menyajikannya dengan kue. Mauli membagi kue. Kunal makan dalam suasana hati yang tidak bahagia dan mengatakan ini adalah rasa favorit Mauli, Cokelat Mint dan harus dipesan secara khusus.

Terakhir kita menyampaikan banyak terima kasih sobat telah berkenan mampir ke Bangkit.co.id sekedar untuk membaca Sinopsis Silsila Episode 56 Hari Ini 7 Oktober Di ANTV. Halaman ini bakal terus diperbaruhi jika minat pembaca dirasa cukup besar. Langkah antisipas jika ada perubahan jam tayang ada baiknya sobat melihat kembali laman Jadwal ANTV yang telah lama kita publikasikan.

Radhika memijat bahu Kunal sambil menikmati Pakora yang panas. Radhika menegurnya karena menggunakan telepon, makan Pakora dan juga pijat. Kunal mengatakan kepada Radhika bahwa dirinya sedang mencari nama karena ingin seorang putri untuk dirinya sendiri. Kunal bersorak mengatakan mereka akan menamai putri mereka sebagai Nandini, Mauli akan sangat senang mendengar ini.

Ada bel pintu. Kunal pergi untuk membuka pintu karena itu pasti Mauli. Ishaan berdiri di luar bersama para gadis. Kunal tidak mengenalinya. Ishaan memperkenalkan dirinya dan mengatakan dirinya pergi ke rumah sakit tetapi Kunal tidak bertugas. Ishaan berkata ini adalah Pari, pasien Kunal dan tidak mau perawatan dari orang lain. Ishaan mengatakan Pari menderita demam. Kunal mengundang mereka masuk.

Kunal memeriksa Pari. Dia mengatakan bisa mendengar dari perut Pari bahwa dia belum makan apa pun sejak pagi. Dia memberinya obat pahit. Pari melompat. Kunal mengatakan dia akan mendapatkan yang lebih manis ketika dia makan. Kunal bertanya kepada Mishti apakah dia adalah kakak perempuan Pari, apakah dia tidak memberinya apa pun untuk dimakan. Kunal bertanya pada Pari apakah ibunya tidak ikut. Pari melihat ke arah Kunal dengan tatapan kosong

Semua orang terdiam ketika Kunal bertanya kepada Pari mengapa ibunya tidak datang. Ishaan mengatakan Pari telah kehilangan ibunya. Mauli kembali ke rumah. Dia bertanya-tanya apa yang dilakukan Ishaan di sini dengan anak-anak. Kunal memperkenalkan Ishaan kepada Mauli sebagai ayah Pari. Kunal memperkenalkan Mauli sebagai istrinya. Kunal mengatakan ini adalah gadis yang sama yang datang menemuinya di rumah sakit. Kunal meminta Mauli untuk menyiapkan sesuatu untuk Pari, lalu dia akan memberinya makan sendiri.

Mauli membawa makanan untuk Pari. Mereka menyaksikan Pari makan dari tangan Kunal. Kunal meyakinkan Ishaan bahwa putrinya akan segera baik-baik saja, ia hanya perlu makan tepat waktu. Pari bertanya pada Kunal apakah dia bisa datang menemuinya besok. Kunal menjawab istrinya tidak mengizinkannya keluar sampai dirinya pulih. Kunal memungkinkan Pari dan Mishti datang ke sini kapan saja.

Kunal berkata akan mendapatkan praktik menangani bayi, dirinya dan Mauli sedang merencanakan sebuah keluarga. Semua orang terkejut mendengar ini. Kunal sekarang meminta Pari untuk bayarannya. Ishaan akan melakukan pembayaran, Kunal mengatakan menuntut gadis-gadis itu untuk bayarannya yakni ingin pelukan. Pari memeluk Kunal. Ishaan sekarang membawa anak-anak pergi.

Di malam hari, Mauli sedang belajar. Kunal berdiskusi dengan Mauli bagaimana menyembuhkan Mishti dan Pari. Dia senang bahwa anak-anak sangat imut, dan mereka juga harus merencanakan bayi lebih awal. Kunal mengatakan sudah memikirkan namanya yakni Nandini. Mauli kesal dan mengatakan mereka bahkan tidak akan berbicara tentang bayi sampai dia sehat. Dia pergi membawa susu untuk Kunal.

Selanjutnya : Sinopsis Silsila Episode 57

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *