Sinopsis Silsila Episode 51 Hari Ini 2 Oktober Di ANTV

Sinopsis Silsila Episode 51 Hari IniBangkit.co.id– Laman baru berisi Sinopsis Film India Silsila 2 Oktober tayang Di ANTV, Kisah menarik serial drama ini begitu dinantikan oleh jutaan penggemar, bahkan banyak yang berkomentar miring jika film ini tak tayang sehari saja. Mengikuti antusias penonton kita tambahkan halaman yang isinya adalah recap cerita dari Silsila.

Lanjutan Sinopsis Silsila 2 Oktober 2019, perjalanan kisahnya diawali dengan Ishaan menghentikan mobilnya berpikir sepertinya ada kecelakaan. Mauli sudah dikelilingi oleh orang banyak. Mauli menangis memeluk Ishaan. Ishaan menghibur Mauli, berbagi jaketnya dan membawa Mauli bersamanya.

Kunal mengatakan bangga pada Pari karena membantunya. Pari berkata tidak bisa melihatnya atau Mishti sedih, dirinya mengatakan semuanya pada Mishti. Mishti menangis karena sadar ibunya pasti menangis. Kunal memeluk Mishti dan mengatakan Mishti berani karena ibunya pemberani dan lulus setiap tes. Mereka merencanakan segalanya karena Mauli harus bersama Ishaan. Dia kemudian mengirim gadis-gadis untuk tidur.

Ishaan merasa jijik pada Kunal. Mauli mengatakan dirinya baik-baik saja karena rumah itu milik Kunal. Mauli berkata dirinya hanya sedih untuk Radhika, Yammini dan khususnya Mishti. Mauli terisak-isak mengatakan dirinya menginginkan keluarganya. Mauli sedih karena bahkan Mishti menolak menemaninya. Ishaan memberinya segelas air dan mengatakan Radhika dan Yammini pasti terikat karena sesuatu. Ishaan menyindir Kunal karena memainkan permainan palsu untuk mencari bantuannya, kini dirinya berpisah dengan Mauli dan Mishti.

Sinopsis Silsila Episode 51 Hari Ini

Kunal datang ke kamar Mishti. Dia duduk di samping Mishti dan diam-diam meminta maaf karena memisahkannya dari ibunya. Kunal berjanji akan segera memperbaiki semuanya. Dia berbalik untuk meninggalkan tempat. Radhika membelai dirinya, menjadi bangga padanya. Dia memintanya untuk tidur, dia masih di aula.

Keesokan paginya, Kunal bertanya-tanya di mana Mauli tinggal, apakah dirinya harus menelpon Ishaan. Kunal menolak gagasan itu karena Ishaan akan tahu rencananya. Ada bel pintu, Ishaan langsung memukul ke wajah Kunal saat dia membuka pintu. Ishaan meraih kerahnya dan berteriak betapa beraninya dia melemparkan Mauli keluar rumah begitu larut malam.

Kunal menghentikan pukulan lain dan memperingatkan Ishaan untuk tidak mengangkat tangannya untuk waktu lain. Kunal berkata tidak mau mendengar kata lain dari Ishaan di rumahnya sendiri. Ishaan pergi dengan memperingatkan bahwa dirinya dan Mauli akan membawa Mishti. Radhika dan Mahek bergegas untuk membersihkan hidung Kunal yang berdarah.

Radhika mengatakan setidaknya dia bisa memberi tahu Ishaan. Kunal mengatakan mereka berdua harus berbagi ketegangan untuk mendekat. Mahek mengejek bahwa Kunal harus menyewa kamar di rumah sakitnya sendiri, dia bisa dipukuli dan kemudian mengobatinya secara teratur. Kunal bercanda bahwa di rumah sakit dirinya tidak akan mendapatkan cinta dari ibu dan sahabatnya, Kunal berkata bahkan siap dipukuli sepuluh kali untuk perawatan ini. Kunal berkata sangat marah saat Ishaan datang, tapi sekarang semuanya sesuai dengan rencananya.

Ishaan membuka tirai kamar Mauli. Mauli duduk di tempat tidur. Ishaan mengatakan dia tidak tahu harus berkata apa padanya untuk meringankan suasana hatinya. Kunal menyajikan nampan sarapannya dan memintanya untuk makan sesuatu. Mauli mengatakan sama sekali tidak lapar. Mauli berbalik untuk pergi.

Di meja sarapan, Pari dengan gembira memuji sarapan. Dia mengatakan Mahek juga memasak dengan cara yang sama. Mishti sedih. Kunal mengatakan dia memasak Parathas setiap hari untuk Pari, dia berharap untuk sarapan yang menarik seperti burger atau pizza. Mahek, Pari dan Mishti segera bersemangat. Radhika memperingatkan semua orang untuk tidak membuang apa pun yang telah di masak. Mereka semua bersemangat.

Mauli memanggil Mishti dari belakang. Mishti berlari ke pelukan Mauli. Kunal mengirim Pari ke dalam kamar. Mauli mencium pipi Mishti dan mengatakan sangat merindukannya. Mauli mengatakan pada Mishti bahwa dirinya telah datang, mereka sekarang akan hidup bersama. Kunal bertanya kepada Mauli apa yang tersisa padanya sehingga dia kembali. Mauli menjawab putrinya tertinggal dan dirinya datang menjemputnya. Kunal kembali mengejek Mauli.

Mauli mengatakan tadi malam terkejut karena dia datang ke sini untuk membalikkan hidupnya tapi sekarang dirinya punya tempat, dan datang untuk mengambil putrinya. Kunal meminta Mishti untuk masuk ke dalam, lalu bertanya kepada Mauli apakah dia akan tinggal di tempat Ishaan, apakah dia ingin tinggal di rumah Ishaan tanpa menikahinya, dia tidak bisa membiarkan putrinya hidup di lingkungan seperti itu. Mauli menjelaskan kepada Kunal bahwa Mishti bukan putrinya, ia tidak pernah merawatnya dan tidak memiliki hak kebapakan juga.

Mauli membawa Mishti tapi Kunal berkata tidak bisa mengirim Mishti sampai Mauli menikahi Ishaan. Mauli mempertanyakan Kunal siapa dia untuk menanyainya. Mauli berkata akan tinggal bersama Mishti di sebuah hotel. Mishti datang untuk mengatakan tidak ingin tinggal di hotel mana pun. Mauli bertanya apakah Mishti mencintai ibunya. Mishti mengangguk. Mauli mengatakan bahwa dia harus mempercayainya kemudian Mauli pergi membawa Mishti.

Ishaan bertemu Mauli dan Mishti di tempat parkir. Mishti sangat senang bertemu dengannya dan mengatakan mereka akan bersenang-senang di rumah. Mauli mengatakan mereka tidak bisa pergi bersamanya. Mauli mengatakan pada Ishaan bahwa dirinya ingin menghadapi kehidupan di depan, ketika Kunal meninggalkannya, dirinya tinggal bersama Radhika dan Yammini, hari ini, jika dirinya kembali mendapatkan dukungannya, dirinya akan selalu menyesal tidak pernah menghadapi dan mengendalikan hidupnya.

Ishaan mengatakan Mauli lebih kuat dari yang dirinya kira. Mauli meminta agar dia membantu mereka menemukan hotel. Mauli memegang tangan Ishaan dan mengatakan bahwa dia adalah pria yang sangat baik dan berterima kasih padanya karena menjadi kekuatannya.

Di rumah, Kunal menyesal telah melewatkan pilihan ini. Radhika mengatakan bahwa dia mengenal Mauli dengan baik, Kunal memaksa Mauli tetapi Mauli tidak pernah mengambil langkah apa pun di bawah tekanan. Yammini menyesal menjadi bagian dari rencana kekanak-kanakan mereka, dia menangis untuk Mauli dan Mishti yang harus tersesat di jalanan. Yammini berkata Kunal harus menelpon Mauli dan memberitahunya tentang kebenaran. Kunal dengan marah melarang Yammini, Radhika menegurnya karena berperilaku begitu kasar kepada keluarganya. Kunal memikirkan cara lain.

Di hotel, Mauli dan Mishti tiba di kamar hotel. Mauli senang dengan pemandangan dari jendela. Mereka melihat Mishti kesal. Ishaan mencoba menghiburnya dengan mengatakan dirinya selalu menikmati tinggal di hotel ketika kecil, dia bisa berenang di sini dan bahkan memesan makanan melalui panggilan telepon. Mauli mengatakan tuntutan Kunal sangat tidak masuk akal, dia ingin dirinya menikah terlebih dahulu kemudian membawa Mishti. Ishaan mengatakan dia selalu merasa Kunal baik, tetapi wajah aslinya adalah kekotoran nyata. Mishti mengatakan kepada mereka untuk tidak marah dengan ayah Pari. Mauli menyinggung, tetapi Ishaan meminta Mishti bersiap-siap untuk jalan-jalan dengannya.

Radhika bertanya kepada Kunal siapa yang dia telpon. Kunal mengatakan ingin berbicara dengan Sandhya Khanna. Saat menelepon, Kunal memperkenalkan dirinya dan mengatakan Mauli telah meninggalkan rumah dan keluarganya selamanya, Mauli tidak lagi terhubung dengan dirinya atau keluarganya, bisakah dia sekarang menikahkan Ishaan dan Mauli. Sandhya memutus panggilan telepon. Radhika mengatakan bangga dengan upaya Kunal. Mereka berharap Sandhya melakukan apa yang dia harapkan.

Ishaan membawa Mishti dan Mauli ke restoran yang sudah didekorasi di sekitarnya. Mauli memperhatikan restoran itu disediakan untuk seseorang. Seorang pelayan menyambut Mauli ketika Ishaan memesankannya untuknya. Mishti pergi untuk memainkan sisi lain. Ishaan mengatakan kepada Mauli bahwa dirinya melakukan semua ini dengan niat baik, dia ingin melihat senyum di wajahnya. Mauli berterima kasih kepada Ishaan.

Daftar Nama Pemain Silsila, Sinopsis Dan Jadwal Tayang Di ANTV
Baca Juga: Sinopsis Silsilia Hari Ini

Kunal bertanya-tanya apakah Sandhya telah berbicara dengan Mauli. Dia berpikir keras ketika Pari datang kepadanya. Pari ingin pergi ke rumah mereka sendiri karena ini adalah rumah Mauli bahkan keinginan Mishti menjadi kenyataan yakni Mauli dan Mishti telah pergi ke rumah Ishaan. Radhika meminta Pari untuk tinggal di rumahnya selama beberapa hari, Mishti juga telah pergi dan dirinya akan merasa sangat sedih jika dia juga pergi. Pari memeluk Radhika dengan mengatakan dia tidak bisa membiarkannya menangis. Radhika mengatakan pada Pari bahwa dirinya menyembunyikan kue di kulkas. Pari dengan riang pergi ke Pramilla bertanya tentang kue. Radhika bertanya kepada Kunal berapa lama dia akan bersembunyi dari Pari tentang mereka sebagai keluarganya. Kunal takut bahwa Mishti membencinya ketika tahu yang sebenarnya, bagaimana jika Pari juga membencinya.

Ishaan selfie dan mengambil foto Mauli dan Mishti namun senyum mereka lenyap tiba-tiba. Sandhya berdiri di belakang. Dia datang untuk berbicara dengan Mauli dan Mishti, lalu mengatakan tahun baru membawa harapan dan kebahagiaan baru. Mereka bisa melupakan semua kepahitan masa lalu dan memulai hal baru. Mauli berdiri terpana. Senyum lebar menyebar di wajah Ishaan. Sandhya memeluk Mauli dan bertanya apakah Mauli dapat memenuhi keinginannya untuk menikahi putranya. Dia mempersembahkan gelang emas untuk Mauli. Ishaan mencoba untuk campur tangan, Sandhya memintanya untuk mempersiapkan pernikahan mereka sesegera mungkin dan membawa Mauli dan Mishti. Mishti juga bersemangat. Sandhya mengatakan telah memberikan hadiah kepada putranya dan gelang keluarga mereka untuk Mauli, dia harus mengambil tanggung jawab ini sesegera mungkin sekarang.

Sandhya mendesak Mauli untuk memakai gelang itu. Mishti juga meminta Mauli untuk mengenakan nya. Mishtu mengambil foto mereka. Sandhyaa membantu Mauli memakainya. Mishti berpikir harus memberi tahu ayah Pari tentang ini dan meneruskan foto itu ke Kunal. Kunal terkejut melihat ini. Sandhya senang dan mengatakan dia memenuhi tanggung jawabnya, sekarang giliran Ishaan. Dia memberinya cincin untuk Mauli. Ishaan tampak bingung. Mishti bertanya apakah Ishaan dan Mauli bertunangan untuk kedua kalinya. Sandhya tersenyum dan menyambut Mauli ke dalam Keluarga Khanna. Ishaan melihat ke arah Mauli meminta maaf seperti yang dipaksakan oleh Sandhya.

Kunal dan Radhika senang melihat foto-foto itu. Mereka mendapat telepon dari Mishti, dia berterima kasih kepada Kunal karena memenuhi keinginannya. Dia memberi tahu Radhika bahwa Popsy dan Mama bertunangan lagi.

Mishti melakukan panggilan video pada Kunal dan Radhika agar melihat pertunangan. Kunal tersesat dalam beberapa pemikiran yang mendalam. Mishti memutus panggilan mengatakan akan berbicara dengan mereka nanti lalu Mishti berlari untuk memberi selamat ibu dan Popsy nya. Sandhya membawa Mishti untuk minum es krim agar ibu dan Popsy-nya bisa bersenang-senang.

Di sana, Radhika menangis dan merasakannya sebagai mimpi. Kunal tampak kesal dan pergi untuk memeriksa Pari. Ishaan meminta maaf pada Mauli karena dia butuh waktu tetapi dirinya tidak bisa menghentikan ibunya. Mauli mengatakan tidak apa-apa, dirinya membutuhkan waktu tetapi semua orang sangat senang. Mishti dan ibunya lebih berharga daripada yang lain. Mauli menerima apa yang terjadi.

Pagi berikutnya, Kunal bergegas pergi ke rumah sakit. Radhika menghentikan Kunal untuk sarapan. Pari menghentikan Kunal dan bertanya mengapa dia memanggilnya Radhika sebagai ibu karena dia adalah ibu Mauli. Kunal terdiam. Radhika berkata kepada Pari semua orang seperti Mishti, Ishaan, Mauli juga memanggilnya nenek, demikian juga Kunal memanggilnya sebagai ibu. Pari yakin dan pergi bermain di luar.

Sandhya meminta Mauli untuk tinggal di rumah Ishaan. Ishaan menjelaskan bahwa Mauli tidak nyaman di sini. Sandhya memberi tahu mereka Lori hari ini dan telah mengundang pendeta untuk menentukan tanggal pernikahan mereka. Mishti sangat senang kemudian menegaskan bahwa ia tidak boleh berubah setelah menikah.

Mauli mendapat telepon dari rumah sakit. Mishti ingin tinggal bersama Yammini. Sandhya senang tinggal bersama Mishti. Mauli dan Ishaan pergi bersama. Mishti masuk ke dalam untuk bermain. Sandhya mendapat telepon dari keponakannya Jasminder yakni Sweety, tetangga Mauli. Sandhya mengundangnya ke Lori di malam hari, di mana ia akan dapat bertemu dengan iparnya.

Kunal berada di klinik memikirkan tentang pertunangan Mauli dan Ishaan. Dia tidak dapat fokus pada pekerjaannya dan bertanya-tanya mengapa merasa sedih tentang pertunangan ini. Seorang perawat datang untuk membawa Kunal ke ruang operasi untuk mengatasi kelahiran bayi prematur.

Pramila memperhatikan Pari tengah duduk bosan. Pari mengatakan Mahek berangkat kerja, ayah juga tidak di rumah dan dirinya bosan sekarang. Pari datang untuk membantu Pramilla membersihkan lemari dan memutuskan untuk melihat album. Di luar, Pramilla mengatakan kepada Radhika bahwa Pari sibuk melihat album lama. Radhika takut bagaimana jika Pari menemukan foto-foto lama Kunal dan Mauli.

Pari membalik balik album foto, Kunal mengenakan topeng di fotonya bersama Mauli. Dia bertanya-tanya siapa itu. Radhika mengambil album dan mengatakan itu penuh debu. Dia meminta Pari untuk menonton kartun. Di luar di aula, Mishti datang berlari ke rumah. Dia menjelaskan kepada Radhika bahwa dirinya datang untuk mengambil pakaiannya, dia senang bahwa Mauli dan Ishaan akhirnya menikah. Dia berlari ke kamar, memeluk Pari dan berterima kasih padanya karena ayah Pari membantunya dalam pernikahan Mauli dan Ishaan.

Lanjutan Sinopsis Silsila 2 Oktober 2019

Mishti meminta maaf kepada Pari karena bersikap kasar. Dia memberi tahu Pari bahwa dirinya tahu kalau ayah Pari sebenarnya adalah ayah-nya juga, Mishtu berkata kalau Kunal meninggalkannya dan ibunya. Mishtu berkata sangat terluka oleh berita dan sangat marah. Pari terkejut mendengar berita itu.

Mishti mengatakan ayah Pari dan ibunya sudah menikah, tetapi dia kemudian meninggalkan mereka. Dia mengatakan pada Pari bahwa dirinya tidak marah lagi dengan ayah-nya. Dia meminta Pari untuk memeluk aya-nya lalu pergi untuk mengemas pakaiannya. Dia memberi tahu Pari tentang pesta Lori di rumah Ishaan. Mishti memberikan beberapa mainannya ke Pari karena dia adalah adik perempuannya. Pari sedih dengan berita itu.

Radhika sibuk menyiapkan makanan ketika Pari keluar, masih terganggu tentang pembicaraan Mishti. Radhika bertanya pada Pari kemana dia ingin pergi. Dia membiarkan Pari turun dengan Pramilla untuk bermain karena dia mungkin bosan.

Di Pesta Lori, Sweety tiba dengan penuh semangat untuk bertemu dengan tunangan Ishaan. Sandhya dan Ishaan mengatakan dia akan segera berada di sini. Sweety tidak sabar dan meminta mereka untuk memanggil gadis itu. Sandhya membawa Sweety ke meja makanan. Mauli datang ke pesta dengan Mishti. Mishti berlari ke Ishaan yang memegangnya ke dalam pelukannya. Dia kemudian menyapa Mauli. Mishti memuji ibunya yang terlihat seperti Pari hari ini.

Sandhya juga datang untuk memeluk Mauli. Dia kemudian memanggil Sweety untuk datang dan menemuinya untuk menemui calon menantu perempuannya. Sweety terkejut melihat Mauli sementara senyum Mauli menghilang melihat Sweety.

Pramilla membawa Pari ke bawah dan mengirimnya untuk bermain. Dia sendiri pergi untuk menerima telepon. Pari masih dihantui oleh kata-kata Mishti dan pikiran bahwa Kunal adalah ayah Mishti. Dia melihat ke arah Pramilla yang sibuk dengan panggilan teleponnya dan berjalan keluar. Pramilla, setelah panggilan itu, panik ketika dia tidak menemukan Pari bersama anak-anak.

Ishaan terlihat curiga. Mishti memperkenalkan dirinya sebagai putri dari ibunya dan putri dari Popsy-nya. Sandhya bertanya apakah mereka saling kenal. Sweety berkata mereka bertetangga cukup lama. Mauli mengatakan Sweety membantunya pada satu waktu dalam hidupnya. Sweety mengatakan mertua Mauli yang dulu tinggal di dekatnya. Sandhya mengatakan ada baiknya mereka saling kenal. Sweety memeluk Mauli dan mengucap Happy Lori. Dia mengklaim Mishti telah tumbuh menjadi seorang putri, dan persis seperti ayahnya. Ishaan membawa Mishti dan Mauli untuk menyalakan Lori.

Pari berjalan melewati jalan gelap pada malam hari sendirian. Mishti meminta Ishaan dan Mauli untuk menyalakan Lori bersama. Sandhya dengan senang hati memperhatikan mereka. Mauli dan Ishaan berbagi pandangan. Sweety bertanya pada Sandhya bagaimana ia siap menikahkan Ishaan dengan Mauli, mengetahui bahwa Mauli adalah seorang janda cerai. Sandhya mengatakan Ishaan jatuh cinta dengan Mauli, dan Mauli juga gadis yang baik.

Sweety berkata bahwa Mauli benar-benar gadis yang baik, sabar dan santun, dia bertanya-tanya mengapa Dewa selalu membuat orang baik menderita. Dia harus menghargai Sandhya yang memperbaiki pernikahan Ishaan dengan seorang janda dengan seorang anak perempuan. Sandhya menjawab mereka tidak ada hubungannya dengan kehidupan masa lalu Mauli. Sweety memberi tahu Sandhya tentang kisah cinta Nandini dan Kunal dan perceraian Mauli.

Terakhir kita menyampaikan banyak terima kasih sobat telah berkenan mampir ke Bangkit.co.id sekedar untuk membaca Sinopsis Silsila Episode 51 Hari Ini 2 Oktober Di ANTV. Halaman ini bakal terus diperbaruhi jika minat pembaca dirasa cukup besar. Langkah antisipas jika ada perubahan jam tayang ada baiknya sobat melihat kembali laman Jadwal ANTV yang telah lama kita publikasikan.

Selanjutnya : Sinopsis Silsila Episode 52

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *