Sinopsis Silsila Episode 47 Hari Ini 28 September Di ANTV

Sinopsis Silsila Episode 47 Hari IniBangkit.co.id– Laman baru berisi Sinopsis Film India Silsila 28 September tayang Di ANTV, Kisah menarik serial drama ini begitu dinantikan oleh jutaan penggemar, bahkan banyak yang berkomentar miring jika film ini tak tayang sehari saja. Mengikuti antusias penonton kita tambahkan halaman yang isinya adalah recap cerita dari Silsila.

Lanjutan Sinopsis Silsila 28 September 2019, perjalanan kisahnya diawali dengan Mauli terdiam dan Sandhya memperingatkan Mauli untuk jujur padanya. Mauli mengangguk. Sandhya bertanya apakah Mauli dapat melakukan sesuatu demi Ishaan. Mauli berkata siap melakukan apa saja. Sandhya menyatakan bahwa Mauli harus memutuskan semua hubungannya dengan Kunal.

Mauli berjanji bahwa dirinya tidak akan memiliki hubungan dengan Kunal, juga tidak akan ada hubungan di masa depan. Sandhya menuntut Mauli untuk memutuskan hubungan dengan semua orang yang terhubung dengan Kunal, termasuk Yammini dan Radhika juga karena hanya dengan begitu keluarga Ishaan dapat menerimanya. Sandhya mengatakan hubungannya dengan Kunal tidak akan mudah putus, dia harus mengorbankan hubungan ini.

Mauli berkata ketika Kunal meninggalkannya, Radhika dan Yammini memilihnya melawan putra mereka sendiri, mereka berdiri bersamanya sebagai kekuatannya meskipun tidak mudah untuk meninggalkan putra sendiri, bagaimana dirinya bisa meninggalkan mereka. Sandhya menerima bahwa Mauli harus menanggung beban masa lalunya, tetapi apakah Ishaan juga harus menanggung beban ini.

Mauli memintanya untuk percaya padanya. Sandhya tidak siap menyerahkan putranya ke Mauli, mengetahui keadaannya. Dia bertanya lagi apakah Mauli dapat memutuskan hubungannya dengan keluarga Kunal atau tidak. Mauli tidak merespons. Sandhya berbalik untuk pergi karena akan ketinggalan pesawatnya.

Mauli menghentikan Sandhya dan memintanya untuk tidak mengambil kesimpulan seperti itu, Ishaan sangat penting dalam hidupnya, dia adalah ayah bagi Mishti. Mauli berjanji bahwa Kunal dan Pari tidak akan manjadi gangguan dalam kehidupan mereka.

Sandhya membalas bagaimana dengan Ishaan, apakah dia tidak pantas mendapatkan seorang gadis muda dari masyarakat yang tidak membawa barang bawaan seperti Mauli, pernikahan Ishaan dan Mauli tergantung pada keputusan Mauli. Mauli segera memutuskan bahwa dirinya memegang Ishaan tetapi tidak bisa meninggalkan Radhika dan Yammini.

Sinopsis Silsila Episode 47 Hari Ini

Radhika berbicara kepada Ishaan saat ditelpon. Ishaan mengatakan bahwa ibunya memiliki kekhawatiran tertentu dan marah tetapi dirinya yakin Mauli akan menghapus kesalahpahaman tersebut. Mahek dan Pari menghiasi rumah dengan balon. Kunal meminta Pari untuk mengeluarkannya dari kamar sekarang, tetapi Pari menyuruhnya menunggu. Dia buru-buru mengatur lilin di atas kue, mematikan lampu dan meminta Kunal untuk keluar. Kunal kaget melihat semua dekorasi rumah.

Pari dan Mahek menyanyikan lagu ulang tahun untuk Kunal. Kunal memegang Pari di tangannya dan berterima kasih padanya. Pari memintanya untuk memotong kue sekarang. Mahek menyalakan lilin. Pari mengingatkannya untuk meniup lilin, Mahek mengatakan kepadanya untuk membuat permintaan terlebih dahulu. Kunal berbagi gigitan kue dengan Pari dan Mahek. Mahek dengan nakal menggosokkan kue itu ke wajah Kunal, dia membuat tanda pada Pari dengan main-main kemudian menari-nari dengan Pari. Mahek juga menjadi bagian dari tarian lalu ketiganya bersenang-senang.

Ishaan dengan gelisah terus menelpon Mauli dan khawatir tentang masalah ini. Kunal memuji masakan Mahek. Mahek menyombongkan diri bahwa diri nya selalu memasak yang terbaik. Pari bertanya pada Mahek apakah semua keinginan kita terkabul. Mahek berjanji bahwa jika mereka sungguh-sungguh dibuat. Pari mengatakan apakah keinginan ibunya juga akan terwujud. Dia memberi tahu Mahek tentang CD yang ditinggalkan ibunya untuknya sebelum meninggal.

Pari berkata Mauli dan Nandini adalah teman baik, dirinya menyukai Mauli tetapi Mishti tidak akan membiarkan ayahnya memenuhi keinginan itu. Pari bertanya kepada Kunal mengapa Mishti membencinya dan Kunal. Kunal mencoba mengalihkan perhatiannya tetapi Pari bersikeras, dia berteriak pada Kunal karena selalu menyembunyikan hal-hal itu, membuang mainannya dan berlari ke kamarnya. Mahek berjalan mengejar Pari.

Mauli kembali ke rumah. Mishti bersemangat dan mengingatkan Mauli bahwa dia harus pergi bersamanya dan Popsy besok. Dia menoleh untuk memanggil Popsy, tetapi Mauli mengatakan sudah lama dia tidak menghabiskan waktu bersama Mishti sendirian. Mishti setuju dan memeluk Mauli. Mauli memberi ciuman Mishti selamat malam setelah itu dia berlari ke kamarnya.

Radhika dan Yammini khawatir akan kesulitan Mauli. Mauli menangis ketika Yammini bertanya tentang ibu Ishaan. Yammini mengatakan air matanya menceritakan kisah itu, mentalitas sempit Sandhya tidak bisa memahami hatinya yang terbuka. Radhika meminta Mauli untuk bersabar, Ishaan akan menangani masalah ini. Mauli mengatakan ibu Ishaan tidak salah, dirinya bukan pilihan yang tepat untuk Ishaan. Radhika dan Yammini memperingatkan Mauli untuk tidak mengambil keputusan seperti itu yang memengaruhi masa depannya atau Mishti. Mauli mengatakan dirinya melakukan semua ini untuk Ishaan dan sekarang tahu apa yang harus di lakukan.

Pari tertidur. Kunal datang kepadanya dan menyesal bahwa tidak bisa menjelaskan semua ini kepada Pari. Mahek meletakkan tangannya di atas bahunya dan mengatakan bahwa dia tertidur. Kunal berjalan keluar dari kamar sementara Mahek menyiapkan kopi.

Mahek bertanya kepada Kunal mengapa Pari selalu menyebut nama Mishti. Kunal mengatakan Mishti adalah putrinya dan Mauli. Mahek memuji hidupnya sangat dramatis. Kunal mengatakan Nandini berpikir hanya Mauli yang bisa mengurus Pari, ia meninggalkan CD untuk Mauli yang ditemukan Pari tapi itu tidak mungkin. Mahek bertanya mengapa, Pari dan Mauli saling menyukai dan Mauli masih menyukainya. Kunal mengatakan Mishti membencinya.

Mahek bertanya kepada Kunal apakah dia tahu Mauli sedang hamil, apakah dia baru tahu kalau Mishti adalah putrinya. Kunal menerima bahwa itu adalah kesalahannya juga, Mauli berbagi dengannya tentang kehamilan, tetapi dirinya ragu-ragu dan kemudian Mauli memutuskan harus berbohong kepadanya. Mahek bertanya apakah Mauli akan lebih bahagia dengan Ishaan atau dengan Kunal. Kunal terdiam.

Mauli membuka pintu untuk Ishaan. Ishaan tegang dan bertanya apa percakapannya dengan ibunya. Mauli mengatakan tidak ada yang salah. Ishaan mengikuti Mauli ke dalam dan melarang dia berbohong padanya, Mauli menjelaskan kepada Ishaan bahwa mereka tidak bisa menikah. Ishaan terluka dan bertanya siapa yang memutuskan ini. Mauli menjawab bahwa dirinya yang melakukannya. Ishaan mempertanyakan bagaimana dia bisa memutuskan sendiri, persetujuan dua orang penting untuk keputusan apa pun, baik itu pernikahan atau perpisahan. Ishaan ingin tahu alasannya. Mauli menarik cincin pertunangan dan meneruskannya ke Ishaan, dia meminta maaf Ishaan dan mengatakan pertunangan ini berakhir.

Ishaan memaksa cincin itu kembali ke tangannya dan mendorong Mauli ke dinding. Tubuhnya bergetar dengan rasa sakit, air mata membasahi wajahnya. Mauli menegaskan bahwa ibunya benar, dan Ishaan harus memahami dan menerima keputusan ini. Ishaan mengeluh bahwa keputusan itu harus disetujui olehnya dan Mishti juga. Mauli meletakkan tangan di atas bahu Ishaan mengatakan tidak ingin memutuskan hubungannya dengan keluarganya. Mauli meninggalkan cincin di atas meja dan pergi ke kamarnya.

Ishaan memanggil dari luar mengatakan bahwa dirinya tidak menerima ini, dan hubungan mereka tidak dapat berakhir dengan mudah. Ishaan berkata tidak akan menerima cincin pertunangan Mauli, dan tidak akan pernah mengambil cincinnya, baginya pertunangannya masih berlangsung. Mauli menangis di ruangan meminta maaf. Pagi berikutnya, Mauli dan Mishti siap berangkat untuk piknik. Seorang pria kurir meninggalkan buket bunga. Radhika senang melihat bunga-bunga indah tapi Mauli tidak.

Mahek dan Pari bekerja bersama di rumah. Bel pintu berdering. Mahek meminta Pari untuk melanjutkan latihannya sementara dia keluar untuk memeriksa. Radhika memperkenalkan dirinya kepada Mahek. Pari menyapa Radhika. Mahek menjelaskan mereka melakukan latihan pagi. Kunal senang melihat Radhika, dia membawa hadiah untuk Kunal. Kunal menunjukkan hadiah itu kepada Pari tetapi Pari merasa jengkel. Pari pergi untuk menyiapkan sarapan dengan Mahek.

Radhika mengatakan kepada Kunal bahwa mereka memarahi Mishti atas apa yang dia lakukan. Kunal mengerti bahwa Mishti adalah seorang anak. Radhika meminta Kunal untuk tidak datang karena itu menyakitkan Mauli dan Mishti. Kunal mengatakan Mahek akan menjaga Pari selama dia ada di sini.

Di dekat kolam renang, Pari takut karena tidak bisa berenang. Mahek memeluk Pari memastikan dia tidak akan membiarkannya jatuh. Mauli dan Mishti tiba di dekat kolam yang sama. Mishti bersemangat untuk berenang dan berganti pakaian. Mahek menyuruh Pari pergi dengan hati-hati dan mandi, mereka akan belajar berenang. Mishti dan Pari bertemu satu sama lain dan bertengkar satu sama lain.

Pari bertanya pada Mishti mengapa dia bersikap begitu kasar padanya. Kemudian, Pari berlari ke Mauli tapi Mauli sibuk dengan panggilan. Pari datang ke belakang Mishti dan bertanya mengapa dia marah padanya begitu lama dan dia tidak bermain dengannya. Mishti tidak tertarik bermain atau berenang dengan Pari. Dia mendorong Pari ke kolam renang.

Seorang pria di dekatnya melompat ke kolam untuk menyelamatkan Pari. Mishti berdiri di sudut, takut sementara Mahek datang ke Pari dengan khawatir. Pari menyemburkan air dan membuka matanya. Mahek menghentikan Mishti dan mempertanyakan anak siapa dia, apakah orang tuanya mengajarinya perilaku buruk. Mauli yang sedang sibuk menelepon datang ke sana dan bertanya kepada Mahek mengapa dia memarahi putrinya. Mahek mengeluh kepada Mauli bahwa Pari terjatuh ke kolam karena Mishti.

Mauli yakin Mishti tidak bisa melakukan hal seperti itu. Mahek mengatakan bahwa Mishti bahkan mengunci Pari di kamar mandi juga, dia juga orang yang mendorongnya ke kolam. Kunal datang ke sana, dia menghentikan Mahek lalu datang ke Pari dengan prihatin. Pari berkata jatuh ke kolam. Mahek mengatakan kemarin Mishti mengunci Pari ke kamar mandi, dan siapa yang bisa mengambil tanggung jawab dia jatuh di kolam. Mahek mengklaim bahwa Pari adalah putri sahabatnya dan dirinya sangat mencintainya.

Lanjutan Sinopsis Silsila 28 September 2019

Kunal meyakinkan Mahek untuk melepaskan masalah ini. Mauli malah menanyai Mishti apakah dia mendorong Pari ke kolam. Mishti menjawab bahwa ingin Pari menjauh dari nya, siapa yang menyuruh Pari datang ke sini. Mauli kemudian mempertanyakan apakah Mishti mengunci Pari di kamar mandi juga. Mishti mengangguk lemah. Mauli menggerutu dan mengatakan dia tidak pernah berpikir Mishti bisa berperilaku begitu jahat. Dia meminta maaf pada Kunal atas nama Mishti dan Pari juga. Pari menjawab tidak apa-apa. Mauli mencium dahi Pari, lalu menyuruh Mishti meminta maaf kepada Pari. Kunal meminta Mauli untuk tidak memaksa Mishti.

Mauli mengatakan Mishti harus minta maaf. Mauli mengatakan Mishti tidak akan pergi sampai dia meminta maaf. Mishti mengatakan maaf dan lari. Kunal meminta Mauli untuk tidak memarahinya lagi. Mauli mengatakan sangat penting untuk mengajarkan sopan santun pada waktu yang tepat. Dia meminta maaf pada Kunal lagi dan pergi. Ishaan bertanya pada kurir di telepon apakah dia menyerahkan karangan bunga ke tangan Mauli. Sandhya datang ke sana dan bertanya mengapa Ishaan tidak mengerti Mauli telah memutuskan hubungan dengan nya. Ishaan memberi tahu Sandhya dirinya akan menunggu hari ketika Mauli melupakan masa lalunya dan menerimanya.

Di dalam mobil, Kunal berterima kasih pada Mahek karena telah bersama Pari. Mahek mengatakan tidak akan meninggalkan Pari sendirian untuk satu menit sekarang. Kunal kesal tentang perilaku Mishti. Mahek meminta maaf kepada Kunal karena banyak berbicara kepada Mauli. Dia lupa untuk sementara waktu bahwa Mishti juga putrinya. Kunal mengatakan itu mengkhawatirkannya bahwa Mishti adalah putrinya dan dia dipenuhi dengan banyak kebencian untuknya. Kunal mengatakan kadang-kadang merasa bersalah, Mishti pasti merasakan ketidakhadiran seorang ayah.

Di rumah, Mauli bertanya kepada Radhika dan Yammini mengapa mereka tidak memberitahunya bahwa Mishti mengunci Pari di kamar mandi dan hari ini Mishti mendorongnya ke kolam. Mishti mengatakan bahwa dirinya hanya menyingkirkan Pari dari tempatnya tapi Mauli tidak peduli dengan putrinya, dia hanya berpikir untuk Pari. Mauli mengatakan Mishti harus meminta maaf jika dia salah. Mishti menggerutu pada semua orang karena memihak Pari. Dia mengatakan hanya Popsy-nya yang mencintainya dan tidak ada orang lain. Dia memberi tahu Mauli bahwa aku membencimu. Dia pergi untuk menelpon Ishaan.

Mauli menyambar telepon dan memarahi Mishti dan melarangnya menelepon Ishaan. Mauli memutuskan bahwa Ishaan tidak akan datang ke rumah dan Mishti harus melupakannya. Mishti bersikeras tidak ada yang bisa menghentikannya berbicara dengan Popsy-nya. Mauli mengklarifikasi bahwa Ishaan bukan ayahnya. Mishti menolak dan Mauli akan menamparnya. Radhika dan Yammini menghentikan Mauli. Mishti mengeluh Mauli tidak peduli padanya, dan bahkan membantah menikah dengan Popsy-nya. Dia berlari ke dalam. Radhika mengejar Mishti sementara Mauli menangis di aula. Segera, dia mendapat telepon dari Ishaan tetapi tidak menerimanya. Mauli bertanya-tanya apa yang harus dilakukan, dirinya kehilangan segalanya.

Terakhir kita menyampaikan banyak terima kasih sobat telah berkenan mampir ke Bangkit.co.id sekedar untuk membaca Sinopsis Silsila Episode 47 Hari Ini 28 September Di ANTV. Halaman ini bakal terus diperbaruhi jika minat pembaca dirasa cukup besar. Langkah antisipas jika ada perubahan jam tayang ada baiknya sobat melihat kembali laman Jadwal ANTV yang telah lama kita publikasikan.

Selanjutnya : Sinopsis Silsila Episode 48

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *