Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 70 Hari Ini 22 September 2019

Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 70 Hari IniBangkit.co.id– Laman ketiga berisi Sinopsis film India Ishq Subhan Allah 22 September 2019Seperti Biasa tayang di ANTV. Kisah seru yang terus mengundang rasa penasaran membuat penggemar film ini tak sabar untuk mengetahui kelanjutan ceritanya, bahkan tak jarang yang siap untuk membaca sinopsis mulai dari episode 1 sampai dengan terakhir.

Lanjutan Sinopsis Subhan Allah 22 September 2019 ceritanya dimulai dengan Kabir berkata kepada Zara bahwa mengapa Anda melibatkan diri dalam masalah ini? itu berbahaya. Zara mengatakan ini cedera kecil dan saya tidak terlibat tetapi bekerja untuk hak-hak perempuan. Ayesha mengatakan mari kita bahas nanti. Miraj menghentikan Nilofar dan bertanya drama apa yang dia lakukan? Nilofar mengatakan bertanya kepada orang yang kamu kirim di belakangku.

Kabir akan pergi ke masjid, kata Zara satu menit, aku akan pergi bersamamu. Kabir mengatakan tidak. Zara mengatakan kamu tidak ingin aku pergi atau kamu tidak bisa membawaku? perempuannya berhak untuk berdoa. Kabir mengatakan tidak ada tempat bagi wanita di masjid. Zara mengatakan jika ada tempat di sana maka kamu akan membiarkan aku pergi? Kabir memelototinya dan mengatakan tidak pernah. Dia pergi dari sana. Zara mengambil burqa dan pergi. Kabir sedang salat di masjid bersama pria lain.

Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 70 Hari Ini

Zara masuk ke dalam bersama para wanita. Mereka memasang tirai untuk membuat pemisahan dari laki-laki. Kabir terpana melihatnya. Semua pria memperhatikan. Zara mengatakan kepada Kabir bahwa sekarang wanita memiliki entri dan partisi di masjid ini, saya tidak berpikir siapa pun harus memiliki masalah sekarang. Zara menawarkan doa bersama wanita di masjid. Pria bertanya pada Kabir apa yang terjadi di sini? Anda adalah wakil imam, hentikan mereka, Kabir mengatakan mereka menawarkan doa sehingga kami tidak bisa mengganggu mereka. Man bertanya apakah dia diam karena itu istrinya? Kabir mengatakan mereka berdoa kepada Tuhan, kita bisa membahas semua ini nanti. Zara menyelesaikan doanya. Semua pria pergi dari sana. Zara senang.

Zara pergi dengan wanita dari masjid ketika para imam menghentikan mereka. Kabir datang ke sana. Imam berkata bahwa istrimu tidak melakukan yang benar, wanita tidak punya tempat di masjid. Zara mengatakan islam memberi kita hak untuk memiliki tempat di masjid. Kabir mengatakan dia hanya mengatakan bahwa, kita tidak perlu mengubah tradisi.

Zara mengatakan ya, penting untuk mengubahnya. Semua pria mulai berteriak. Kabir meminta Zara untuk mengambil wanita dari sana, pria menjadi marah. Seorang pendeta mengatakan Anda adalah putri kepala pendeta sehingga kami tidak melakukan apa-apa tetapi kami tidak akan membiarkan Anda memasuki masjid lagi. Zara mengatakan masjid bukan milik pribadi Anda, kami bisa pergi ke sana kapan saja.

Kabir mengatakan kita sedang merentangkan masalah ini, saya mengerti bahwa wanita dapat merusak lingkungan masjid, dewan syariah akan mengambil keputusan besok. Semua pria pergi. Media berkumpul di sekitar Kabir dan Zara. Mereka bertanya kepada Kabir apa yang dia katakan tentang masalah masjid? Apakah islam mengijinkan wanita sholat di masjid? Kabir memegang lengan Zara dan tegang. Zeenat mendapat telepon Shahbaz dan menyalakan TV.

Sinopsis Subhan Allah 22 September 2019

Zara mengatakan kepada wartawan bahwa sholat di masjid adalah hak kita dan tidak ada yang bisa mengambilnya, Kabir mengatakan mari kita tunggu sampai besok. Dia menyeret Zara dari sana. Dia menarik Zara ke samping, menatapnya dan pergi. Di TV, wartawan mengatakan bahwa Zara memimpin tim wanita untuk salat di masjid hari ini. Ayesha melihat Zara dan Kabir di TV, Zara memberikan pernyataan bahwa mereka memiliki hak untuk berdoa.

Acara bicara berita mulai memperdebatkan masalah ini. Seorang imam di acara itu mengatakan bahwa lingkungan masjid akan ternoda ketika wanita masuk ke sana, imam wanita lain mengatakan bahwa pikiran Zara revolusioner. Irfan dan Salma menonton TV. Irfan mengatakan Zara kami telah bersemangat sejak awal. Salma mengatakan mengapa dia pergi ke masjid? Aku tidak pernah pergi ke sana tetapi putrimu harus menempatkan dirinya dalam segala hal, dia sudah menikah jadi dia tidak perlu khawatir tentang semua ini kecuali rumahnya, biarkan pria menangani masalah itu.

Kabir pulang. Ayesha bertanya apakah dia sendirian? dimana Zara? Kabir pergi ke kamarnya dan menguncinya, dia membuang kursi dan marah. Dia duduk dan berpikir. Zara pulang, Alina mengatakan kami melihat Anda berdoa di masjid. Zara melihat dan menjawab jika Kabir ada di rumah? Alina mengatakan ya tapi dia sangat marah.

Ayesha mengucapkan terima kasih banyak kepada Zara untuk melakukan ini, karena memperjuangkan hak-hak wanita musuh, kami terus memikirkannya tetapi Anda telah melakukannya, saya bangga dengan Anda, dia menjadi emosional dan mengatakan saya khawatir tentang Anda, Zara tersenyum padanya. Ayesha berdoa untuknya dan mencium tangannya. Zara memeluknya dan berterima kasih padanya. Zara pergi dari sana.

Zara datang ke Kabir dan bertanya mengapa dia menentang ini, itu diizinkan dalam Islam. Kabir bilang aku tidak akan pernah mendukung ini. Zara mengatakan kamu ingin berdebat denganku? Kabir bilang aku hanya ingin memberitahumu bahwa pria membuat kehidupan wanita, mereka memberi mereka gaya hidup dan hal-hal yang baik sehingga kalian semua harus menghormati mereka dan harus mundur dari ini. Zara ingat bagaimana dia berjanji pada wanita bahwa mereka tidak akan mundur karena tekanan pria. Zara mengatakan tidak, aku berjanji wanita di kota ini untuk bersama mereka dan memberi mereka hak yang diambil pria dari mereka. Kabir marah, dia meraih tangannya dan menariknya ke ruang tunggu.

Sinopsis Ishq Subhan Allah
Sinopsis Ishq Subhan Allah Hari Ini

Alina bertanya kepada Aisyah apakah dia pernah salat di masjid? Ayesha mengatakan tidak, itu tidak diizinkan di zaman kita. Kabir membawa Zara ke sana, dia membuatnya duduk di mobil. Ayesha bertanya ke mana dia membawanya? Kabir tidak mendengarkannya dan pergi. Ayesha bertanya ke mana mereka pergi? Imran bilang aku tidak tahu.

Kabir membawa Zara ke rumah Irfan dan menyeretnya ke sana. Salma tegang. Kabir menyapa mereka. Irfan bertanya ada apa? apakah kalian berdua berkelahi? Kabir mengatakan bertanya padanya. irfan bertanya pada Zara. Zara tidak mengatakan apa-apa, seperti biasanya seorang pria berusaha membuktikan kepada seorang wanita dengan meraih pergelangan tangannya bahwa wanita itu lebih lemah daripada pria tetapi itu tidak benar Kabir Ahmed.

Kabir memelototinya dan mengatakan Anda ingin mendengarkan kebenaran, saya tidak ingin menunjukkan kekuatan saya pada wanita tetapi Anda mencoba untuk menjadi seorang pemimpin daripada seorang anak perempuan, istri atau menantu perempuan. Zara mengatakan mengapa? hanya laki-laki yang bisa menjadi pemimpin? Kabir mengatakan baik-baik saja, menjadi pemimpin, lakukan politik Anda tetapi jangan lupa agama Anda. Zara mengatakan saya tidak melupakan apa pun kecuali Anda para lelaki, yang memiliki hak untuk membuat aturan ingin mengambil semua hak dari perempuan karena satu hadits, bahkan mereka tidak ingin mereka sampai ke masjid.

Irfan bilang aku tidak mengerti mengapa kamu bertarung sekarang, kita akan membicarakan ini di dewan syariah besok. Kabir berbalik untuk pergi dan berkata baik-baik saja, sampai debat ini berakhir, Zara akan tinggal di sini dan aku akan tetap di sisi lain, lakukan apa yang kamu inginkan, dia membanting pintu dan pergi. Salma meminta Zara untuk menghentikan Kabir, Zara mengatakan aku tidak ingin menghentikannya, aku menerima tantangannya, dia pergi ke kamarnya. Kabir pulang. Aisyah tegang dan khawatir untuknya.

Di Aapke Aa Jane Se, Yash menunjukkan pengaturan kepada Badi Amma. Badi Amma meminta Anjana untuk fokus pada segala hal dalam pernikahan, tidak ada yang salah. Dia meminta Prachi untuk fokus, kamu melakukan segala kesalahan hari ini. Manjila membawa beberapa tamu dan berkata kepada Badi Amma bahwa melihat tamu Anda ada di sini, saya mengundang mereka untuk pernikahan. Seorang tamu mengatakan pernikahan ini akan terjadi setelah 4 hari dan sekarang ini terjadi hari ini, mengapa? Badi Amma mengatakan pengantin pria dan pengantin wanita ingin pergi berbulan madu di luar negeri dan mereka mendapat tiket untuk hari ini jadi kami akan melakukan pernikahan hari ini. Yash membawa para tamu dari sana.

Manjila mengatakan bahwa kamu berbohong dengan baik tetapi saya merasa seperti beberapa drama akan terjadi hari ini dan kamu akan dihina, saya telah memanggil semua orang besar dalam pernikahan. Badi Amma bilang kamu bisa melakukan apa saja tapi aku akan memastikan bahwa pernikahan ini terjadi dengan baik kalau tidak aku akan menghitamkan wajahku, Vaidika dan Sahil sedang mencari kamar Prerit. Vaidika menemukan kertas dan melihat sesuatu terhapus, dia menaungi dengan pensil dan menemukan alamat hotel, Sahil mengatakan mari kita pergi ke sana.

Gauri mengatakan kamu terlihat sangat cantik sebagai pengantin wanita, jangan khawatir dan menangis, aku tahu pernikahan ini terjadi dengan cepat, kamu suka Prerit jadi jangan khawatir. Shruti bilang aku .. Gauri mengatakan semua pengantin khawatir sebelum pernikahan tapi itu akan baik-baik saja, dia pergi dari sana.

Karan datang ke kamar Shruti. Dia bertanya apakah dia baik-baik saja? dia mengangguk. Karan bilang aku tahu kita tidak pernah banyak bicara tapi aku tidak pernah melihatmu begitu diam, kamu adalah saudara sahabatku, jika kamu memiliki kekhawatiran atau stres maka kamu dapat berbagi dengan saya sebagai teman, Shruti melihat.

Sahil dan Vaidika datang ke kamar hotel. Sahil mengatakan tidak ada seorang pun di sini tetapi Prerit memesan kamar ini. Vaidika mengatakan kita akan menemukan sesuatu. Mereka mulai mencari sesuatu. Vaidika menemukan koper. Sahil membukanya dan menemukan pakaian Puneesh. Vaidika mengatakan itu berarti Puneesh bertemu dengan Prerit, apa yang harus dilakukan Prerit dengan Puneesh? Sahil mengatakan saya yakin mereka punya rencana.

Dalam pernikahan, semua menunggu keluarga Prerit tiba. Badia Amma meminta Yash untuk memanggil ayah Prerit Deepak, dia bilang dia tidak mengangkat. Salah satu tamu mengatakan pernikahan ini tampak mencurigakan, yang terjadi dengan tergesa-gesa tidak menunjukkan padanya. Manjila membawa semir hitam dan meminta Badi Amma menggunakannya untuk menghitamkan wajahnya. Badi Amma meminta Yash untuk berbicara dengan Sahil. Yash mengatakan Sahil dan Vaidika hilang, tidak tahu apa yang sedang mereka lakukan. Badi Amma mengatakan tidak tahu apa yang dilakukan wanita tua ini dengan Sahil-ku.

Vaidika berkata kepada Sahil bahwa kita harus menemukan beberapa bukti kalau tidak Badi Amma tidak akan menghentikan pernikahan ini. Sahil melempar koper dengan marah. Foto-foto intim Shruti jatuh. Sahil dan Vaidika terkejut melihat mereka. Sahil bilang aku tidak akan membiarkan Puneesh ini.

Sebagai penutup Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 70 Hari Ini 22 September 2019 yang kita terbitkan di atas, tak lupa kami menyampaikan banyak terima kasih karena anda telah berkenan untuk membaca, sehingga apa yang kita bagikan tidak terkesan sia-sia. Terkadang penayangan film ini mengalami perubahan jam tayang, sehingga tak jarang banyak yang terlewat episode yang ditunggu, lebih aman jika sobat rajin melihat Jadwal ANTV yang tersedia di bangkit.co.id

Selanjutnya :Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 71

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *