Sinopsis Bepannah Hari Ini

Sinopsis Bepannah Episode 44 Hari Ini 17 September Di ANTV

Sinopsis Bepannah Episode 44 Hari IniBangkit.co.id– Halaman baru tentang Sinopsis Film India Bepannah tanggal 17 September 2019 yang kebetulan sudah masuk pada eps ke 44. Laman ini merupakan lanjutan cerita dalam serial drama terbaik yang begitu banyak ditunggu-tunggu oleh penggemar film India. Berusaha menyajikan yang diminat berikut ini telah kita siapkan lanjutan kisah pada episode ke-44.

Kelanjutan kisah dalam Sinopsis Bepannah 17 September 2019, alur dimulai dengan Noor mengatakan kepada Arjun sekarang dirinya juga merasa Aditya jatuh cinta pada Zoya. Arjun mengatakan kepadanya untuk bertanya secara tidak langsung apakah Zoya juga mencintai Aditya atau tidak. Noor setuju untuk berbicara dengannya begitu tiba di rumah. Zoya bertanya padanya apa yang ingin dia tanyakan padanya.

Aditya mondar-mandir di lantai atas. Arjun membawa kotak P3K untuknya. Aditya berterima kasih padanya. Arjun mengatakan ayah dan ibu akan kesal mengetahui bahwa kau telah terlibat dalam perkelahian karena Zoya, jangan memberi tahu mereka apa pun demi aku. Aditya bertanya kepadanya apakah dia ingin dirinya berbohong demi dia. Arjun beralasan bahwa kebohongan kecil membantu menyembunyikan kebenaran yang lebih besar atau apakah kau siap untuk mengatakan kebenaran mu kepada dunia.

Aditya bertanya kepadanya apa maksudnya. Arjun mengambil kapas dari tangannya seraya berkata ada luka, tidak hanya terbatas sampai di sini (menunjuk kepala) tetapi berjalan sampai di sini (menunjuk hati). Aditya bertanya kepadanya apakah dia kehilangan itu. Arjun mengatakan kau bisa menyembunyikannya dari semua orang tetapi jangan berbohong kepada ku, aku telah melihatnya dengan mata kepalaku sendiri.

Sinopsis Bepannah Episode 44 Hari Ini

Noor bertanya pada Zoya ketika dia datang apakah dia baik-baik saja. Zoya membantah mengatakan dirinya terguncang dengan peristiwa di pub dan Aditya terlalu kejam, dia akan membunuh orang itu hari ini, tidak tahu apa yang terjadi tetapi ada sesuatu yang sangat mengganggunya. Noor bertanya kepadanya mengapa menurutnya Aditya melakukannya. Zoya mengatakan mungkin sesuatu terjadi hari ini.

Noor menyebutnya mustahil. Zoya mulai berpikir. Noor menatap Zoya dan bertanya-tanya bagaimana kakaknya yang cerdas bisa begitu polos, kapan dia akan menyadari bahwa Aditya mencintainya, Aditya bahkan memanggilnya ‘Zoya ku’ tetapi dia masih berpikir.

Aditya menyebut saudara lelakinya bodoh, tetapi Arjun tidak menyerah dan bertanya mengapa kau bersikap seperti anak agresif berusia 18 tahun. Aditya bertanya kepadanya apakah dia tidak melihat bagaimana orang itu menyentuh Zoya. Arjun mengatakan dia adalah pria normal yang secara tidak sengaja menyentuh Zoya dan bahkan meminta maaf untuk itu. Aditya bertanya kepadanya di pihak siapa dia berada. Arjun berkata aku melihat kegilaan di matamu.

Aditya mengatakan kau tahu dengan baik bahwa aku bukan orang jahat. Arjun berbicara tentang emosinya yang tersembunyi, apa yang mengganggumu. Aditya bertanya kepadanya apakah dia juga belajar Psikologi. Arjun menuntut untuk tahu mengapa dia pergi ke pub. Aditya mengatakan kesal dengan apa yang terjadi. Arjun mengatakan kita tidak mengatakan apa pun di luar garis, kami baru saja menyapa kau dan Zoya sebagai pasangan, apa yang buruk di dalamnya. Aditya mengatakan kami bukan pasangan sehingga kedengarannya buruk.

Arjun terus mendebat dan Aditya mengatakan kepadanya untuk berhenti tetapi Arjun mengatakan, “kau tidak suka siapa pun menggabungkan nama mu dengan seorang wanita atau mungkin kau tidak suka seseorang mencoba untuk berperilaku tidak pantas dengan “Zoya mu”. Aditya menatapnya kaget. Arjun berkata, “aku mendengarkan, kau terus memanggilnya begitu”.

Aditya bertanya kepadanya, “apa yang ingin kau dengar..jika kau ingin mendengar bahwa aku mencintai Zoya maka ya, itu benar..aku menyukai Zoya..memang benar bahwa jika bukan karena Zoya maka aku akan membunuh orang itu hari ini.. memang benar aku berjuang untuk Zoya dan berhenti hanya untuknya..dan benar bahwa sekarang semuanya dimulai dan berakhir dengan Zoya..jika itu cinta maka ya.. aku memang mencintai Zoya”. Arjun tersenyum dan berkata, “akhirnya kau mengakuinya sendiri”. Aditya menatapnya tertegun. Arjun memiliki senyum manis di wajahnya.

Zoya terus mencoba menelpon nomor Arjun. Dia bertanya pada Noor mengapa Arjunnya tidak pernah mengangkat telepon pada waktu yang tepat, aku harus berbicara dengan Aditya. Noor mengatakan Arjun berkata dia akan berbicara dengan saudaranya dan kemudian akan menelponku, kenapa kamu begitu khawatir. Zoya bersikeras untuk tahu apa yang mengganggu temannya. Noor bertanya padanya apakah dia melihat perubahan perilaku Aditya dalam beberapa kata terakhir. Zoya berkata dia sudah mulai bertingkah aneh sejak kita berkelahi. Noor mengatakan mungkin perasaannya berubah.

Arjun menelepon balik. Zoya bertanya kepadanya tentang Aditya. Noor berpikir Zoya tidak akan memikirkan hal lain selain persahabatan, apa yang akan terjadi dengan cara ini. Zoya bertanya pada Arjun apakah dia menyembunyikan sesuatu tetapi Arjun mengatakan padanya untuk menanyakan temannya besok.

Sinopsis Bepannah Hari Ini
Sinopsis Bepannah Hari Ini Lengkap

Arjun duduk di sebelah saudaranya. Aditya mengatakan kepadanya untuk tidak mengatakan apa pun saat ini. Arjun mengatakan kepadanya untuk membiarkannya mengatakannya. Aditya memintanya pergi sekarang. Arjun menghadapkannya pada perasaannya. Aditya mengatakan kepadanya untuk melupakannya, aku tidak sadar, lupakan apa yang ku katakan. Arjun mengatakan persahabatan akhirnya berubah cinta, Dewa tidak memberikan kesempatan kedua kepada manusia, kau benar-benar beruntung, jangan kehilangan kesempatan ini. Aditya mengatakan kepadanya bahwa dia berbicara seperti RJ AJ. Arjun tersenyum. Aditya lalu mendorongnya keluar dari ruangan.

Aditya menyalakan radio. Sebuah lagu muncul dan dia ingat kencan es krimnya dengan Zoya. Dia mencoba menutup matanya tetapi sia-sia. Memori beberapa saat yang dihabiskan bersama Zoya terus berkedip di depan matanya. Dia menutupi telinganya.

Zoya meminta Noor untuk bangun. Noor bertanya mengapa dia terburu-buru. Zoya berkata ingin berbicara dengan Aditya tentang apa yang terjadi semalam.

Anjana memperhatikan Aditya makan sarapan terlalu cepat. Aditya berbohong bahwa sedang terburu-buru. Arjun bergumam berkata akan melihat berapa lama Aditya akan lari dari takdir nya. Aditya berpamitan mengatakan akan kembali larut malam. Anjana terlihat bingung.

Dokter dan perawat mendiskusikan kasus Sakshi. Shaksi belum membuka matanya di depan mereka sehingga dia bisa melarikan diri secara diam-diam dari rumah sakit. Shaksi dalam hati berkata harus keluar dari sini secara diam-diam demi Aditya.

Aditya ada di sebuah kafe dan mendengar Zoya dan Noor berdebat. Dia tegang melihatnya di sana dan bertanya-tanya bagaimana jika Zoya melihatnya. Zoya memperhatikannya di sana saat itu. Aditya menutupi wajahnya menggunakan koran. Zoya menyapanya. Aditya pura-pura terkejut. Zoya mengatakan ini adalah takdir, aku pergi ke rumahmu untuk bertemu denganmu. Aditya memikirkan kata-kata Arjun di meja sarapan.

Zoya bertanya pada Aditya apa yang terjadi semalam. Aditya mencoba bangun dengan alasan tetapi Zoya memegang tangannya dan bertanya apa yang mengganggumu, katakan padaku, aku temanmu, aku dapat membantu mu menemukan solusi, kamu mencoba lari dari apa. Aditya berpikir bagaimana cara memberitahunya bahwa dirinya hanya lari darinya, semakin aku mencoba pergi semakin aku mendekati mu, aku tidak bisa membiarkan itu terjadi.

Zoya meminta Aditya untuk memberitahunya. Dia bangkit untuk membawa kopi ketika Noor menunjuk ke nampan di tangannya. Zoya bertanya pada Aditya lagi. Aditya berbohong mengatakan tidak bisa menceritakan segalanya padanya dan berkata aku harus mengganti ban mobil. Zoya memegang tangannya dan berkata kau tidak akan ke mana-mana, ikutlah bersamaku. Aditya mengangkat tangan Zoya dengan kesal berkata aku sudah katakan aku punya pekerjaan, aku akan datang saat aku mau.

Zoya ada di Rumah Hooda. Noor dan Arjun memandangnya. Aditya mencoba masuk ke dalam diam-diam tetapi Mithilesh memanggilnya dengan keras. Aditya bergumam bahwa tidak mungkin untuk masuk ke dalam menghindari mata semua orang hari ini. Dia pergi ke Mithilesh. Aditya memeriksa detailnya dengan Mithilesh. Akansha membuat Zoya berdiri di sebelah Aditya sehingga pencahayaan bisa diperiksa. Zoya dan Aditya berdiri saling membelakangi. Akansha memberitahu Shawn untuk menandai posisi.

Sinopsis Bepannah 17 September 2019

Akansha menjelaskan bahwa Tn. Dan Ny. Hooda akan berdiri di sana. Saat itu kelopak bunga jatuh di atas Zoya dan Aditya. Aditya menatap Zoya sambil tersenyum. Dia membayangkan dirinya dengan Zoya. Senyum muncul di wajahnya saat dia memegangnya dan mereka perlahan menari bersama. Zoya menemukan Aditya melamun dan melambai padanya untuk mengusirnya dari lamunannya. Aditya melihat sekeliling dengan kaget lalu berjalan pergi. Zoya terlihat bingung. Arjun pergi untuk memeriksanya.

Aditya berdiri di tepi teras ketika Arjun datang ke sana dan berkata kau mungkin mencoba lari dari kebenaran tetapi hati mu akan tertipu. Aditya menatapnya dengan sedih dan berkata aku tidak ingin lari, aku lelah tetapi aku tidak bisa menghadapi kebenaran juga, aku mengerti apa yang ku rasakan tetapi aku tahu itu tidak benar. Arjun bertanya kepadanya apakah cinta itu salah.

Aditya mengangguk mengatakan itu salah dalam kasus kami, bagaimana merencanakan masa depanku dengan Zoya ketika aku tahu kita tidak akan sendirian dalam hubungan ini, keduanya akan selalu ada di sana. Arjun meminta maaf padanya, aku pikir kau sudah lupa kakak ipar Pooja. Aditya mengatakan sangat sulit untuk melupakan kesalahan, aku sedang mencoba, aku dan Zoya bisa melupakan tetapi dunia dan masyarakat tidak akan lupa, mereka akan mengejek kita.

Arjun bertanya kepadanya sejak kapan dia mulai mendengarkan masyarakat. Aditya beralasan bahwa dirinya tidak bisa menghindarinya karena dirinya tahu konsekuensinya, Zoya harus menanggung bebannya, ini akan menjadi masalah jika kita bersama, aku tidak memikirkan semua ini untuk ku sendiri tetapi untuk Zoya, aku lelah, aku tidak bisa melihatnya diejek. Arjun mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir tentang Zoya, dia bisa menjaga dirinya sendiri, pikirkan bahwa ini mungkin rencana Dewa untuk menyatukan kalian berdua, Zoya adalah takdirmu, takdir ada di pihak mu, jangan abaikan itu, semoga tidak terjadi kau kehilangan Zoya untuk selamanya. Arjun pergi.

Aditya melangkah mundur. Dia menutup matanya. Semua momen yang dihabiskan dengan Zoya berada di depan matanya. Seseorang memanggilnya. Aditya melihat ke belakang dan menemukan Pooja berdiri di sana. Pooja berbicara pada Aditya. Aditya berlinang air mata dan berkata maafkan aku Pooja. Pooja mengatakan kepadanya bahwa Zoya tidak bisa menjadi teman yang lebih baik darinya, bagaimanapun, aku sahabat sejatimu, itu karena aku tetap menjadi teman terbaikmu seumur hidupku tetapi Zoya adalah cinta pertamamu. Aditya menatapnya kaget.

Pooja mengatakan kepadanya bahwa dia telah berubah, kau menangis pada setiap hal kecil hari ini, aku sangat senang untukmu, aku ingin kau mendapatkan cinta yang ku dapatkan, jangan pikirkan apa yang akan dikatakan orang, dengarkan hatimu, kau dapat memegang tangan ku dan memilih masa lalu mu atau kau dapat memegang tangan Zoya dengan demikian memilih masa depan mu.

Zoya datang berlari ke sana dan panik melihat Aditya berdiri di tepi balkon lalu berkata apa yang kamu lakukan Aditya, turunlah. Aditya menatap Pooja. Zoya meminta Aditya untuk memegang tangannya dan turun. Pooja bertanya pada Aditya apa yang kamu pilih – masa lalu atau masa depan mu. Aditya melihat ke belakang dan melihat tangan Zoya yang terulur. Dia menatap Zoya dan Pooja dengan bingung lalu mengulurkan tangannya. Zoya mengatakan kepadanya untuk tidak melihat ke sana. Zoya berkata pegang tanganku dan turunlah.

Sebagai penutup dalam penerbitan Sinopsis Bepannah Episode 44 yang tayang di antv tanggal 17 September besok, tak lupa kita sampaikan banyak terima kasih kepada sobat semua yang sudah mau berkunjung dan membaca apa yang kita terbitkan. Lanjutan cerita Selanjutnya Sinopsis Bepannah Episode 45

Leave A Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *