Lanjutan Kisah Sinopsis Kulfi 18 Maret 2021 Episode 67 Lengkap

Kelanjutan cerita dalam Sinopsis Kulfi 18 Maret 2021 Episode 67 Lengkap: episode kali ini diawali: Anak-anak meninggalkan undangan pesta ulang tahun ke Gerbang Bhola dan mereka menyiapkan pesta. Bhola dan Pakhi tiba dan bertemu Kulfi dan teman-temannya dari kota asal. Chandan khawatir ketika dia mendengar bahwa indah telah memutuskan untuk mengumpulkan informasi tentang dia.

Kulfi memberi tahu Bhola untuk menunjukkan paspornya untuk memastikan dia akan pergi ke Dubai. Rajan menyamar sebagai petugas polisi dan menyatakan bahwa dia adalah Sikander dan bukan Bhola. Teman Chandan menyamar sebagai Chandan bertemu dengan menawan dan Nandini. Kulfi berusaha memisahkan Bhola dan Pakhi, tetapi Bhola ingin bersama Pakhi.

Bhola memohon Kulfi untuk membiarkannya tinggal bersama Pakhi. Kulfi, Bhola dan Pakhi menjadi emosional. Kulfi merilis Rajan Bhola dan dia bergegas untuk merangkul Pakhi. Kulfi mulai menangis dan memberi tahu Rajan untuk melepaskan Bhola.

Bhola melarikan diri dengan memegang Pakhi. Roket bertanya pada Kulfi mengapa dia meninggalkan Bhol pergi. Kulfi mengatakan dia terluka dan dia tidak bisa melihatnya kesakitan. Dia memberi tahu Rocket bahwa Pakhi merasa Bohol adalah ayahnya dan dia tidak bisa menyakitinya. Kulfi memberi tahu teman-temannya bahwa dia tidak bisa pergi tanpa ayahnya, tetapi sebelum itu, dia harus mengingat kehidupan masa lalunya. Dia berjanji untuk memastikan bahwa Bhola mengingat segalanya dan teman-temannya menciumnya.

Baca : Sinopsis Kulfi Episode 15-Terakhir

Nandini mengatakan bahwa manusia itu bukan Chandan karena dia berbohong. Dia mengatakan kepadanya bahwa Kamla Devi hanya memiliki satu putra tetapi dia bilang dia punya saudara perempuan. Kulfi tiba di rumah dan berkata Bhola harus ingat bahwa dia adalah Sikander. Chandan ketakutan Kulfi dan pergi. Kulfi mengikutinya.

Nandini dan Beauty mulai mencari instruksi dan menemukan foto. Chandan bernama Pakiya dan bertanya begitu cantik percaya. Dia mengatakan padanya untuk pergi dan mencari Pakhi dan membunuh ayahnya. Kulfi secara tidak sengaja mendengar pembicaraan Chandan dan mengingat saran Rocket untuk tetap tenang.

Chandan menyebut Kulfi dan mengatakan bahwa Mahainder pergi untuk merekam. Ketika Kulfi pergi, Chandan mengamati dia. Dia mengatakan kepadanya bahwa tidak ada orang di rumah dan mereka dapat menghabiskan waktu bersama.

Bhola dan Pakhi bermain dengan teman-teman. Pakiya melihat Bhola dan memanggil Chandan. Dia mengatakan kepada Chandan bahwa dia telah menemukan Sikander. Chandan mengatakan kepada Pakiya untuk membunuh Bhola setelah matahari terbenam. Kulfi khawatir dan memberi tahu Chandan, dia ingin pergi ke kuil. Chandan menghentikannya dan berkata mereka akan melihat film bersama.

Kufli ingat telah berdiskusi dengan teman-temannya tentang apa yang dilarang dari rumah. Roket dan teman-temannya mengatakan kepadanya bahwa mereka akan terus melakukan perjalanan di dekatnya dan jika, dalam keadaan darurat, mereka memintanya untuk mengikat kain merah di balkonnya. Kulfi membuat alasan dan menyusun kain merah di balkonnya.

Roket dan teman-temannya menempel di rumah Kulfi dan melihat kain merah. Roket meminta Chittu untuk menjemput Rajan untuk meminta bantuan. Zinda dan Bansi mengunjungi Taman Nargis.

Pertemuan indah Kamla dan menunjukkan fotonya. Kamla menunjuk ke televisi dan melihat Darah Sikander dan memanggil Chandan. Menawan menjadi bingung. Pertemuan indah inspektur dan permintaan rincian. Inspektur itu mengatakan Sikander dipaksa untuk berkendara melalui pencuri dan menyatakan bahwa setelah kecelakaan itu, pencuri itu menghilang. Dia menunjukkan gambar itu dengan indah dan dia terkejut. Memori indah Kulfi mengatakan kepadanya bahwa pria yang berubah bukanlah Sikander.

Kulfi berusaha meninggalkan rumah tetapi Chandan menghentikannya. Roket memasuki rumah dan bersembunyi di dekat ruang makan. Dia memberi tahu Kulfi untuk bertemu dengannya.

Ibu Nandini pergi dan Pakhi dan Bhola memberitahunya. Pakiya memperhatikan segalanya. Roket mencoba masuk ke rumah tetapi menjatuhkan sesuatu. Chandan waspada dan memutuskan untuk memeriksa. Kulfi khawatir tentang roket. Ketika dia ingin melihat roket, menawan nama Amyra dan ingin menciumnya, tetapi Chandan memegang Amyra.

Belle takut pada Chandan dan Chandan menunjukkan kepadanya bahwa Amyra lebih mempercayainya daripada ibunya. Dia memegang pisau dan mencoba menakuti. Amyra menyuruh Chandan bahwa dia tidak takut padanya karena dia adalah ayahnya.

Indah tiba-tiba melihat roket di rumah dan menatap Kulfi. Indah mencoba mengatakan sesuatu kepada Kulfi tetapi dia tidak mengerti sikapnya. Kulfi belajar bahwa cantik kenal Chandan. Charming mengatakan kepada Amyra untuk datang kepadanya tetapi dia menolak. Chandan terus mengancamnya.

Kulfi dan roket khawatir tentang Sikander. Kulfi mulai bernyanyi dan melaporkan roket bahwa kehidupan Sikander dalam bahaya. Roket bergegas menyelamatkan kehidupan Sikander (Bhola).

Pakiya berencana untuk membunuh Sikander. Rocket memberi tahu teman-temannya dari Pakiya dan menyatakan bahwa dia membunuh Sikander. Roket, Bansi dan Zinda berteriak untuk mengatakan bahwa pencuri dan pakiya takut. Chandan mengetahui bahwa Pakiya tidak membunuh Bhola.

Episode Selanjutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *