Sinopsis Silsila Episode 46 Hari Ini 27 September Di ANTV

Sinopsis Silsila Episode 46 Hari IniBangkit.co.id– Laman baru berisi Sinopsis Film India Silsila 27 September tayang Di ANTV, Kisah menarik serial drama ini begitu dinantikan oleh jutaan penggemar, bahkan banyak yang berkomentar miring jika film ini tak tayang sehari saja. Mengikuti antusias penonton kita tambahkan halaman yang isinya adalah recap cerita dari Silsila.

Lanjutan Sinopsis Silsila 27 September 2019, perjalanan kisahnya diawali dengan Radhika bermain-main mengejar Mishti karena dia tidak mau makan. Mishti berlari untuk membuka pintu karena bel pintu berbunyi, ternyata Pari datang bersama Aasha. Mishti langsung kesal. Radhika bertanya pada Pari apakah semuanya baik-baik saja, dia bertanya bagaimana Aasha membawa Pari ke sini saat malam begini. Mishti berlari ke kamarnya. Aasha meminta maaf pada Radhika karena harus membawa Pari ke sini, ibunya sangat sakit dan dia harus pergi. Pari memberi tahu Aasha bahwa sudah mengklarifikasi kepadanya bahwa dirinya tidak ingin datang ke sini. Radhika mengundang mereka masuk. Yammini menyapa Pari.

Radhika datang ke Mishti dan berbicara bahwa ayah Pari tidak ada di sini, sangat berbahaya kalau Pari tinggal di sana sendirian. Radhika meminta Mishti untuk mengizinkan Pari tinggal di sini, atau Mishti memiliki pilihan lain. Mishti mengatakan Pari bisa tinggal di sini, tetapi tidak boleh menyentuh salah satu mainannya di sini. Radhika keluar dari kamar dan mempersilahkan Aasha untuk pergi merawat ibunya, mereka akan merawat Pari. Pari berbalik dan melihat Mishti berdiri di ruang keluarga.

Kunal bersemangat melihat kue itu dan Mauli tersenyum lemah. Kunal mengatakan hanya Pari yang mengingat hari ulang tahunnya dan memberi kejutan. Mauli bernyanyi untuk Kunal. Kunal memotong kue dan membawa suapan kue untuk Mauli, Ishaan sendiri terus-menerus mencoba menelpon nomor Mauli, lalu berpikir dia pasti tidur.

Sinopsis Silsila Episode 46 Hari Ini

Makanan disajikan. Kunal memuji Mauli kemudian keduanya saling berlomba untuk minum dan yang kalah harus membayar tagihan. Mereka menelan minuman mereka, dan ingat bagaimana mereka mabuk di kampus dulu. Mauli ingat betapa bahagianya mereka satu sama lain, Mauli menangis karena mereka sangat bahagia, tetapi kemudian Kunal menyelesaikan semuanya. Kunal mengatakan itu semua benar, jangan katakan itu. Mauli menangis dan bertanya mengapa Kunal mengkhianatinya, kenapa dia meninggalkannya. Kunal mencoba menghibur Mauli tetapi dia mendorong Kunal menjauh.

Mauli berkata membencinya, dia menghancurkannya, kepercayaan dirinya dan harga dirinya tapi bertanya-tanya mengapa masih tidak bisa membencinya, kenapa dia kembali. Mauli berkata telah belajar untuk hidup tanpanya, dan bahkan membencinya tapi kenapa masih mencintainya lagi. Mauli berkata takut jatuh cinta padanya lagi. Kunal terkejut, sementara Mauli mabuk berat. Kunal membawa Mauli kembali ke kemah mereka.

Di tenda mereka, Kunal membawa Mauli ke tempat tidur. Mauli terus bertanya kepada Kunal mengapa dia meninggalkannya. Kunal mengatakan mereka akan membicarakannya, tetapi sekarang dia harus tidur. Kumal menutupinya dengan selimut. Kunal duduk di samping Mauli ketika dia tertidur. Kunal merasa bersalah atas dirinya, dan menangis karena telah menghancurkannya begitu parah. Kunal diam-diam mengucapkan selamat malam padanya dan berbalik untuk meninggalkan kamp.

Pagi berikutnya, Mauli bangun dengan kepala terbentur. Dia menyadari bagaimana telah mengakui cintanya kepada Kunal tadi malam dan menyesal telah jatuh lemah di depannya. Dia menelpon Yammini untuk meminta nasihat, dan mendiskusikan dilemanya dengan Yammini. Dia mengatakan hati dan pikirannya memilih yang benar-benar berlawanan dan memberitahunya tentangnya pengakuannya kepada Kunal. Mauli menerima kesalahan dan merasa seolah-olah mengkhianati Ishaan.

Daftar Nama Pemain Silsila, Sinopsis Dan Jadwal Tayang Di ANTV
Baca Juga: Sinopsis Silsilia Hari Ini

Yammini meyakinkan Mauli bahwa menyadari kesalahannya adalah yang terbaik, Kunal adalah masa lalunya, tetapi Ishaan adalah masa depannya yang lebih cerah. Mauli menangis tetapi Yammini menenangkan Mauli dan mengatakan bahwa dia adalah orang normal. Yammini mengatakan dia benar-benar mencintai Kunal dan cinta sejati sangat sulit untuk dilupakan tapi segera semuanya akan baik-baik saja karena dia mendapatkan kesempatan terbaik dalam menghadapi Ishaan. Mauli memutuskan untuk berbicara dengan Kunal segera dan mengklarifikasi bahwa dirinya tidak peduli dengan Kunal.

Mauli datang ke tenda Kunal dan terkejut melihat dia memeluk seorang gadis. Kunal dengan hangat berterima kasih pada Mahek yang mengejutkannya setiap tahun. Mereka berbalik untuk melihat Mauli berdiri di sana. Mauli kaget melihat Kunal memeluk wanita lain. Mahek melakukan kunjungan kejutan ke Kunal pada hari ulang tahunnya. Ketika melihat Mauli di dalam tenda, Mahek mengatakan kepadanya bahwa ia harus meminta izin sebelum melangkah masuk. Mauli terpana dan meminta maaf kepada Mahek. Kunal memperkenalkan Mauli ke Mahek. Mauli patah hati ketika menyadari bahwa Kunal telah menemukan cinta sekali lagi. Dia meninggalkan tenda Kunal dan menabrak Ishan yang telah datang untuk membawanya pulang.

Melihat Mauli khawatir, Ishan bertanya apakah dia berkelahi dengan Kunal lagi. Mauli, yang benar-benar patah hati bersikeras untuk segera pulang. Kunal merasa bersalah selingkuh dan berpikir tidak layak atas cinta Mauli. Mahek mencoba meyakinkannya untuk kembali ke Mauli tetapi dia menolak untuk melakukannya. Kunal ingin Mauli menikah dengan Ishan.

Dalam perjalanan ke Mumbai, Ishan dan Mauli berhenti di sebuah Dhaba untuk makan siang. Kebetulan, Kunal dan Mahek juga pada Dhaba yang sama. Ishan bertanya kepada mereka apakah dia dan Mauli dapat bergabung dengan mereka untuk makan siang. Mahek berpura-pura jatuh cinta dengan Kunal hanya untuk membantu Mauli melupakan masa lalunya. Kunal ingin Mahek membuat Mauli menyadari bahwa dirinya tidak pantas mendapatkannya.

Ishan bertanya kepada Mahek bagaimana dia bertemu Kunal. Dia mengatakan kepadanya bahwa temannya yakni Nandini membuat mereka dikenalkan satu sama lain. Mauli terkejut mengetahui bahwa Kunal adalah pelaku kebiasaan selingkuh. Dia merasa Kunal selingkuh dari Nandini bersama temannya Mahek. Mauli kesal setelah mengetahui bahwa Mahek adalah teman Nandini.

Kembali ke Mumbai, Mishti mengunci Pari di kamar mandi hingga Pari jatuh pingsan. Radhika dan Yammini tegang saat Pari jatuh pingsan. Pari membuka matanya dan dengan lemah memanggil ayahnya. Radhika datang ke Mishti dan bertanya bagaimana dia bisa melakukannya, Pari adalah tamu mereka, bagaimana jika ibu-nya tahu tentang itu, kenakalan ini bisa sangat berbahaya.

Ishaan mengantar Mauli kembali ke rumah. Mauli duduk diam. Ishaan bertanya ada apa, dia menjawab merindukan Mishti. Ishaan membahas Mahek dan Kunal yang cocok satu sama lain dan terlihat serasi. Mauli berpikir itu tidak masalah baginya lagi, dirinya tidak akan membiarkan masa lalunya merusak masa depannya. Ishaan mengatakan sedang terburu-buru untuk tiba di rumah sekarang karena ada kejutan untuknya.

Lanjutan Sinopsis Silsila 27 September 2019

Pari gelisah dan ingin bertemu dengan ayah-nya. Mishti meminta Yammini untuk tidak memberi tahu ibunya tentang hal itu. Ada bel pintu, Pramilla menjawab bel. Itu Sandhya, ibu Ishaan. Yammini awalnya takut melihatnya, tetapi tetap menyambutnya. Sandhya mengatakan Ishaan ingin mengejutkan Mauli dan menyuruhnya datang ke sini. Sandhya bertanya siapa gadis imut ini, dan berbicara dengan Pari. Mishti kesal pada Pari. Sandhya bertanya apakah Pari adalah teman Mishti. Pari mengangguk.

Radhika mengirim Mishti untuk menyelesaikan pekerjaan rumahnya dan meminta Pari untuk pergi ke kamarnya menonton kartun. Pari berbalik untuk pergi, tetapi bertanya padanya tentang ayah-nya. Radhika menjawab mereka mencoba menghubungi ayahnya, dia akan segera berada di sini. Pari mengatakan kamp bantuan ayahnya telah selesai, mengapa dia belum kembali. Sandhya bertanya apakah ayahnya juga seorang dokter. Pari menjawab bahwa ayahnya adalah seorang dokter yang sangat baik. Sandhya menanyakan namanya. Pari mengatakan Dr. Kunal Malhotra. Sandhya kesal.

Kunal dan Mahek kembali ke apartemen Kunal. Tidak ada yang menjawab bel. Kunal membuka kunci menggunakan sepasang kunci dan masuk ke dalam, ia memanggil dan mencari-cari Pari dan tegang bahwa bahkan Aasha tidak ada di sini. Dia menelpon Aasha. Aasha memberi tahu Kunal bahwa dirinya meninggalkan Pari di tempat Mishti, karena ibunya sakit. Setelah panggilan, Kunal memberi tahu Mahek bahwa Pari ada di rumah Mishti. Mishti memiliki masalah dengan Pari dan dia berharap Pari benar-benar peka untuk bersosialisasi.

Sandhya mengejek Radhika karena menjadi keluarga yang benar-benar modern sehingga mereka bahkan menjaga anak perempuan Kunal di rumah mereka. Radhika mencoba menjelaskan bahwa itu hanya kebetulan, karena tidak ada yang merawat Pari. Sandhya meminta maaf bahwa dirinya tidak berpikiran luas seperti mereka, dia menerima Mauli adalah seorang janda dan memiliki anak perempuan juga tapi dia tidak bisa menerima Kunal dan Pari.

Radhika berjanji bahwa ini tidak akan terjadi lagi. Yammini menyela bahwa ini tidak bisa dilakukan, Mishti adalah putri Mauli dan Kunal, mereka harus tetap terhubung dan Mauli juga harus bertemu putri Kunal. Sandhya keberatan tidak bisa membiarkan Mauli terus bertemu dengan mantan suaminya bahkan setelah menikah dengan Ishaan. Yammini mengklarifikasi bahwa Mauli memiliki masa lalu, mereka bersyukur telah mendapatkan Ishaan untuk Mauli tetapi jelas bahwa Kunal dan Mauli tidak dapat memutuskan hubungan mereka. Radhika menenangkan mereka, karena mereka perlu mengatur semuanya. Ishaan dan Mauli kemudian datang.

Kunal menelpon Radhika dari tempat parkir karena tidak ingin naik ke atas. Sementara Mauli membungkuk untuk menyentuh kaki Sandhya tetapi dia mundur. Sandhya mengklarifikasi kepada Ishaan bahwa rumah mereka tidak dapat mengakomodasi hubungan Mauli. Ishaan mengklarifikasi bahwa dirinya mengenal Mauli selama enam tahun terakhir dan Kunal berkunjung ke sini hampir dua kali atau tiga kali. Kunal sekarang menelpon Mauli, semua orang melihat ponselnya berdering. Mauli mengklarifikasi bahwa dirinya tidak tahu mengapa Kunal menelponnya.

Sandhya mengatakan rumah ini milik Kunal, ibu, nenek dan putrinya tinggal di sini. Ishaan menyela dan bertanya mengapa dia melakukan semua ini. Sandhya mengeluh bahwa Ishaan telah menjauhkan diri dari mereka. Kunal masuk ke rumah dan bertanya kepada Mauli mengapa dia tidak menerima teleponnya. Radhika tampak khawatir dan bertanya bagaimana dia datang ke sini. Kunal mengatakan Aasha menelponnya dan mengatakan meninggalkan Pari di sini. Kunal berkata hanya datang untuk menjemput Pari. Kunal menyapa Ishaan dan Sandhya. Pari keluar dan berlari ke pelukan Kunal. Mereka pergi seketika.

Sandhya memberitahu Ishaan untuk pulang. Ishaan mengatakan Kunal hanya datang untuk menjemput putrinya. Sandhya bertanya pada Ishaan apakah dia juga ada di pihak Kunal, hari ini putrinya sakit, bagaimana jika Kunal jatuh sakit besok. Ishaan berteriak pada ibunya untuk memahami masalah ini. Sandhya bersikeras bahwa keluarga ini hidup bahagia, tetapi dia tidak bisa menjadi bagian darinya. Sandhya berbalik untuk pergi tetapi Ishaan tidak bergerak. Mauli meyakinkan Ishaan untuk pergi dengan ibunya untuk saat ini. Ishaan keluar dengan marah.

Mauli memeluk Radhika dan menangis. Mishti berlari keluar ruangan dan memeluk Mauli dengan riang, dia langsung khawatir karena Mauli menangis. Mauli mencium dahi Mishti dan mengatakan menangis karena lama tidak bertemu Mishti. Sandhya mengepak tasnya dan mengatakan tidak bisa menahannya lagi, Kunal dan putrinya sering mengunjungi rumah itu, bagaimana bisa Ishaan tidak punya masalah dengan ini. Sandhya berkata tidak bisa membiarkan Ishaan melompat ke kehancuran seperti itu dengan Mauli. Ishaan masih bersikeras untuk memberi Mauli kesempatan karena itu bukan kesalahannya. Sandhya mengatakan yang sebenarnya adalah, itu rumah Kunal dan bukan milik Mauli, tidak ada yang bisa menghentikan Kunal mengunjungi orang tuanya.

Pari dan Kunal tiba di rumah. Kunal menunjukkan kegembiraan melihat paket kado besar dan meminta Pari untuk membukanya. Pari membuka bungkusnya. Mahek muncul dari dalam kotak dan dengan riang menyapa Pari. Pari tampak kesal sementara air mata memenuhi matanya, dia memeluk Kunal. Kunal khawatir dan bertanya apakah Mishti mengatakan sesuatu padanya.

Pari memberi tahu Kunal tentang pingsan di kamar mandi ketika Mishti menguncinya di dalam dan bahkan mematikan lampu. Kunal terluka dan merasa kasihan pada Pari. Mahek sangat marah dan bertanya bagaimana seseorang bisa melakukan ini pada Pari. Kunal berjanji untuk selalu membawa Pari ke mana pun dirinya pergi. Pari membawa kartu untuk Kunal yang ia gambar sendiri. Kunal bersorak dan menuntut ciuman dari Pari juga, lalu memeluknya dengan erat. Mahek bergabung dengan mereka dalam pelukan mereka.

Radhika membawakan teh untuk Mauli tapi dia sedang tidak ingin. Radhika menegaskan bahwa Mauli akan merasa lebih baik dengan cara ini. Dia meminta Mauli untuk bersabar, mereka pasti akan menemukan solusi untuk semua masalah ini. Yammini mengatakan dengan jujur bahwa dia tidak percaya Sandhya akan memahami dilema situasi Mauli, Sandhya tidak senang dengan hubungan ini dan sekarang dia bahkan punya alasan kuat. Mauli mengatakan ibu Ishaan setuju untuk hubungan ini setelah bertahun-tahun, mengapa Kunal datang.

Radhika mengatakan Pari ada di sini, apa yang bisa dilakukan Kunal. Mauli kesal karena Kunal tidak melakukan apa-apa, ia meninggalkannya untuk Nandini, kemudian kembali ke kehidupannya, dan sekarang ia pergi bersama Mahek, Kunal hanya berpose untuk menjadi rintangan dalam hidupnya.

Di rumah Kunal, Mahek memutuskan untuk membuat kopi hitam untuk mereka, sementara cokelat panas untuk Pari. Kunal membimbingnya melalui dapur. Kunal mendapat telepon dari Mauli. Dia sangat marah dan berteriak pada Kunal. Kunal mengatakan dirinya hanya datang untuk menjemput Pari dan tidak pernah ingin menyakiti siapa pun. Mahek bertanya kepada Kunal mengapa Mauli kesal dengannya setelah apa yang terjadi pada Pari, Kunal pasti marah karena itu dan bukannya Mauli yang memarahinya juga. Mahek pergi tetapi Kunal bertanya-tanya mengapa Mauli bertingkah aneh.

Sandhya berbalik untuk keluar dari rumah. Ishaan mencoba menghentikannya, tetapi dia bertanya mengapa dia harus tinggal di sini, apakah untuk melihat berapa kali Kunal mengunjungi Mauli. Mauli datang dan meminta izinnya untuk masuk. Sandhya mengklarifikasi bahwa dirinya adalah Ny. Sandhya Khanna, ibu Ishaan dan tidak setuju dengan pernikahan Ishaan dengan Mauli. Mauli meminta untuk berbicara dengannya selama sepuluh menit saja dan juga meminta Ishaan untuk membiarkan mereka berbicara sendiri.

Di dalam rumah, Mauli meminta Sandhya menjelaskan. Sandhya bertanya bagaimana jika Mauli ada di tempatnya, Mauli adalah seorang ibu juga, Ishaan siap untuk memberikan cinta sebanyak mungkin untuk Mishti seperti seorang ayah. Mauli meyakinkan Sandhya bahwa Kunal hanyalah masa lalunya. Sandhya mengatakan Mishti adalah putri Kunal, dan tidak peduli apa yang Ishaan lakukan. Mauli meyakinkan Sandhya bahwa Kunal dan Pari tidak akan memiliki gangguan dalam hidup mereka, dan Mishti juga menganggap Ishaan sebagai Popsy-nya. Sandhya meminta Mauli untuk jujur apakah dia juga mencintai Ishaan seperti mencintainya.

Terakhir kita menyampaikan banyak terima kasih sobat telah berkenan mampir ke Bangkit.co.id sekedar untuk membaca Sinopsis Silsila Episode 46 Hari Ini 27 September Di ANTV. Halaman ini bakal terus diperbaruhi jika minat pembaca dirasa cukup besar. Langkah antisipas jika ada perubahan jam tayang ada baiknya sobat melihat kembali laman Jadwal ANTV yang telah lama kita publikasikan.

Selanjutnya : Sinopsis Silsila Episode 47

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *