Sinopsis Kulfi Episode 75 Tgl 27 Maret 2021 Lengkap

Sinopsis Kulfi Episode 75 – Bangkit.co.id – lanjutan cerita Sinopsis Kulfi 27 Maret 2021 yang mana hari ini telah sampai pada EPS 75. Kisah dimulai dengan Sikander menjadi emosional saat melihat Lovely dan dia berlari untuk memeluknya. Tapi menyadari bahwa Lovely memeluk Chandan bukannya dia. Hal ini menunjukkan bahwa Chandan telah menculik Amyra dan Lovely terpaksa mengabaikan Sikander yang asli.

Chandan marah karena Kulfi tidak berada di sekolah musik dan pulang dengan orang asing. Sikander berpura-pura sakit jiwa dan meminta Kulfi menelepon Amyra. Dia menelpon Amyra tapi Chandan memberitahunya bahwa Amyra ada di sekolah.

Mahinder dan istrinya terkejut melihat dua orang Sikander di rumah. Kulfi memberi tahu semua orang bahwa dia adalah Sikander yang asli dan yang tinggal bersama mereka adalah penipu. Chandan memberi tahu Mahinder bahwa Kulfi telah memintanya untuk tidak mengganggunya lagi. Dia mulai berpura-pura di depan Mahinder dan Gunjan. Tepat ketika Chandan berpura-pura menangis, polisi datang menanyakan Lovely dan Chandan marah padanya.

Baca : Sinopsis Kulfi Episode 15-Terakhir

Sikander terus melihat situasinya tetapi tidak mengungkapkan identitasnya kepada siapa pun. Lovely membuat alasan di depan polisi dan Sikander terus berpura-pura mengalami gangguan mental. Lovely meminta Kulfi untuk mengantarkan Sikander ke sekolah tempat dia membawanya. Sikander meminta Lovely untuk tidak mengkhawatirkannya karena dia tahu jalan ke rumahnya. Lovely menangis saat dia membuat Sikander meninggalkan rumahnya.

Sikander alias Bhola meninggalkan rumahnya dengan berpura-pura sakit jiwa dan tidak tahu apa-apa. Kulfi meneriakkan namanya dan dia merespon. Dia kemudian memeluknya dan dia juga mengatakan kepadanya bahwa dia adalah ayah-nya dan bukan Sikander Singh Gill.

Sikander memberi tahu Kulfi bahwa untuk melindungi kehidupan keluarganya, dia harus mengatakan beberapa kebohongan. Kulfi kembali ke rumah dan Lovely terkejut melihatnya sendirian.

Kulfi meminta maaf kepada Chandan karena tidak mempercayainya. Lovely kemudian mendapat telepon dari Sikander melalui ponselnya dan dia berjanji untuk menyelesaikan semuanya segera.

Lovely menangis, dia dan Kulfi memasuki kamar dimana Kulfi memberinya ponsel. Kulfi meminta Lovely menelepon Sikander dan dia berbicara dengannya. Lovely hancur dan menyuruh Sikander untuk segera datang. Dia juga memberitahunya bahwa Amyra telah diculik oleh Chandan. Kulfi berbicara dengan Sikander melalui telepon dan memintanya untuk membawa Rocket bersamanya ke tempat persembunyian Chandan.

Dia melakukan hal yang sama dan memukuli Pakiya, yang mengungkapkan bahwa hanya Chandan yang tahu di mana dia menahan Amyra.

Sikander dan Rocket mencari Amyra tapi dia tidak bisa ditemukan. Terlihat bahwa Amyra disekap di tempat terpencil dan memanggil nama ayahnya.

Beberapa preman datang mencari Chandan dan dia ketakutan. Dia bersembunyi tapi Kufli memberitahu preman bahwa Chandan ada di dalam kamar. Chandan menyadari bahwa wajahnya adalah Sikander dan bahwa dia seharusnya tidak bersembunyi lebih jauh.

Polisi datang mencari Sikander Singh Gill dan Chandan khawatir. Lovely, Kulfi, Gunjan dan Mahinder memberitahunya bahwa dia tidak ada di rumah. Petugas polisi memberi tahu mereka bahwa Chandan ditemukan mencuri di ATM.

Chandan menyadari bahwa Bhola-lah yang melakukan ini. Chandan keluar dan memberi tahu petugas polisi bahwa orang itu adalah Sikander, bukan dirinya. Polisi menangkap Chandan alias Sikander. Chandan memberi tahu polisi bahwa dia adalah penirunya dan mengatakan yang mencuri adalah Bhola. Dia membuktikan kepada polisi bahwa dia ada di rumah bersama keluarganya satu jam yang lalu sehingga dia tidak bisa menjadi orang yang mencuri uang tunai di ATM.

Chandan bertanya pada Kulfi apakah dia tidak akan mengulangi hal seperti itu lagi. Dia berhasil membebaskan dirinya dari penangkapan. Chandan khawatir mengapa hal seperti itu terjadi saat dia menangkap basah Kulfi berbicara dengan Sikander melalui telepon. Dia berbicara dengan Sikander Singh Gill melalui telepon dan mengancamnya.

Chandan mengakui kejahatannya kepada Sikander melalui telepon dan terlihat bahwa Sikander berdiri tepat di belakangnya bersama polisi. Sikander menangkap Chandan. Terlihat bahwa Amyra masih disekap oleh pria suruhan Chandan. Seorang tukang kayu yang bekerja di dekatnya mendengar suara seorang gadis dan dia pergi untuk membuka pintu tetapi dihentikan.

Chandan menceritakan keberadaan Amyra, dan Lovely mendapat serangan panik. Chandan berpura-pura menjadi Sikander dan berhasil menghasut Amyra melawan Kulfi dengan mengatakan bahwa dia tidak sepenting Kulfi baginya.Sikander berpura-pura sakit jiwa memintanya untuk membawanya pulang. Kulfi ingat bagaimana Chandan berbahaya dan dia tidak bisa membawanya pulang karena Chandan bisa menyakitinya.

Pakhi khawatir tentang Bhola (Sikander) nya dan dia bergegas untuk menemuinya.

Kulfi mendapat telepon dari Lovely yang memberitahunya bahwa dia punya bukti melawan Chandan. Dia memintanya untuk segera membawa pulang Sikander. Kulfi senang ayahnya akan pulang bersamanya.

Pakhi dan Nandini tiba di sekolah musik mencari Sikander. Kulfi meminta Nandini untuk membiarkan dia membawa pulang ayah-nya. Nandini menyuruh Kulfi untuk membawa pulang Bhola (Sikander). Pakhi kesal dan menangis.

Sikander menjadi emosional saat melihat Lovely dan dia berlari untuk memeluknya. Tapi menyadari bahwa Lovely memeluk Chandan bukannya dia. Hal ini menunjukkan bahwa Chandan telah menculik Amyra dan Lovely terpaksa mengabaikan Sikander yang asli.

Chandan marah karena Kulfi tidak berada di sekolah musik dan pulang dengan orang asing. Sikander berpura-pura sakit jiwa dan meminta Kulfi menelepon Amyra. Dia menelpon Amyra tapi Chandan memberitahunya bahwa Amyra ada di sekolah.

Mahinder dan istrinya terkejut melihat dua orang Sikander di rumah. Kulfi memberi tahu semua orang bahwa dia adalah Sikander yang asli dan yang tinggal bersama mereka adalah penipu. Chandan memberi tahu Mahinder bahwa Kulfi telah memintanya untuk tidak mengganggunya lagi. Dia mulai berpura-pura di depan Mahinder dan Gunjan. Tepat ketika Chandan berpura-pura menangis, polisi datang menanyakan Lovely dan Chandan marah padanya.

Sikander terus melihat situasinya tetapi tidak mengungkapkan identitasnya kepada siapa pun. Lovely membuat alasan di depan polisi dan Sikander terus berpura-pura mengalami gangguan mental. Lovely meminta Kulfi untuk mengantarkan Sikander ke sekolah tempat dia membawanya. Sikander meminta Lovely untuk tidak mengkhawatirkannya karena dia tahu jalan ke rumahnya. Lovely menangis saat dia membuat Sikander meninggalkan rumahnya.

Sikander alias Bhola meninggalkan rumahnya dengan berpura-pura sakit jiwa dan tidak tahu apa-apa. Kulfi meneriakkan namanya dan dia merespon. Dia kemudian memeluknya dan dia juga mengatakan kepadanya bahwa dia adalah ayah-nya dan bukan Sikander Singh Gill.

Sikander memberi tahu Kulfi bahwa untuk melindungi kehidupan keluarganya, dia harus mengatakan beberapa kebohongan. Kulfi kembali ke rumah dan Lovely terkejut melihatnya sendirian.

Kulfi meminta maaf kepada Chandan karena tidak mempercayainya. Lovely kemudian mendapat telepon dari Sikander melalui ponselnya dan dia berjanji untuk menyelesaikan semuanya segera.

Lovely menangis, dia dan Kulfi memasuki kamar dimana Kulfi memberinya ponsel. Kulfi meminta Lovely menelepon Sikander dan dia berbicara dengannya. Lovely hancur dan menyuruh Sikander untuk segera datang. Dia juga memberitahunya bahwa Amyra telah diculik oleh Chandan. Kulfi berbicara dengan Sikander melalui telepon dan memintanya untuk membawa Rocket bersamanya ke tempat persembunyian Chandan.

Dia melakukan hal yang sama dan memukuli Pakiya, yang mengungkapkan bahwa hanya Chandan yang tahu di mana dia menahan Amyra.

Sikander dan Rocket mencari Amyra tapi dia tidak bisa ditemukan. Terlihat bahwa Amyra disekap di tempat terpencil dan memanggil nama ayahnya.

Beberapa preman datang mencari Chandan dan dia ketakutan. Dia bersembunyi tapi Kufli memberitahu preman bahwa Chandan ada di dalam kamar. Chandan menyadari bahwa wajahnya adalah Sikander dan bahwa dia seharusnya tidak bersembunyi lebih jauh.

Polisi datang mencari Sikander Singh Gill dan Chandan khawatir. Lovely, Kulfi, Gunjan dan Mahinder memberitahunya bahwa dia tidak ada di rumah. Petugas polisi memberi tahu mereka bahwa Chandan ditemukan mencuri di ATM.

Chandan menyadari bahwa Bhola-lah yang melakukan ini. Chandan keluar dan memberi tahu petugas polisi bahwa orang itu adalah Sikander, bukan dirinya. Polisi menangkap Chandan alias Sikander. Chandan memberi tahu polisi bahwa dia adalah penirunya dan mengatakan yang mencuri adalah Bhola. Dia membuktikan kepada polisi bahwa dia ada di rumah bersama keluarganya satu jam yang lalu sehingga dia tidak bisa menjadi orang yang mencuri uang tunai di ATM.

Chandan bertanya pada Kulfi apakah dia tidak akan mengulangi hal seperti itu lagi. Dia berhasil membebaskan dirinya dari penangkapan. Chandan khawatir mengapa hal seperti itu terjadi saat dia menangkap basah Kulfi berbicara dengan Sikander melalui telepon. Dia berbicara dengan Sikander Singh Gill melalui telepon dan mengancamnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *