Sinopsis Kulfi 18 Februari 2021 ANTV Episode 39

Sinopsis KulfiANTV Hari ini episode 39, Sinopsis Kulfi 18 Februari 2021 yang tayang hari Kamis, adegan dimulai dengan Tony memanggil Tevar dan Sikander untuk bermain kartu. Sikander menolak. Kulfi sendiri meminta anak-anak lain untuk tidak meledakkan petasan pencemar suara yang mengganggu binatang.

Raj berkata aku tidak peduli aku akan melakukannya. Amyra meminta Raj untuk tidak melakukannya, Raj dan Amyra bertengkar, Amyra merampas petasannya dan melempar ke dalam air.

Tevar bergabung dalam permainan kartu dan Tony terus menggoda Tevar, Tevar terus kalah dari Tony dan berkata aku sudah selesai.

Tony mengatakan selesaikan dengan uang, ambil pinjaman dari ku kembali nanti, Sikander menghentikannya, Tony menghina membicarakan EMI (sejenis pinjaman atau angsuran, #CMIIW) Tevar. Batra bergabung dengan Tony, Tevar menjadi hiper, dan bergabung dengan permainan lain, Sikander menegurnya dan mengatakan cukup.

Baca : Sinopsis Kulfi Episode 15-Terakhir

Tevar bangkit dan berkata, Pak Tony, kita akan posisikan skor nanti. Sikander menegur Tevar di lift, karena bermain poker. Tony berkata aku harus menunjukkan pada Tevar darimana dia berasal. Kulfi dan Amyra melakukan diwali aarti bersama. Tevar mengatakan mari klik selfie ini Diwali pertamaku dengan Kulfi.

Di sekolah, Kulfi dengan enggan memasuki ruang kelasnya dan mencoba berteman dengan teman sekelasnya tetapi mereka tidak berbicara dengannya dan pergi. Kulfi ditinggalkan sendirian di kelas. Dia bangun dengan rasa khawatir dan menyadari bahwa itu hanya mimpi.

Tevar mengatakan kepadanya bahwa dia akan mendapatkan buku catatannya di sekolah hari ini. Tevar mendapat telepon dari seseorang untuk pertemuan itu tapi dia berkata akan sampai dalam dua jam. Tapi Kulfi memintanya untuk pergi dan dia akan bersiap-siap sendiri.

Sikander terlihat sedang sarapan pagi untuk Amyra saat dia mendapat telepon dari Tevar. Sikander mengatakan dia akan mengantar Kulfi bersama dengan Amyra. Lovely sengaja mendengarnya dan mencoba menghasut Amyra agar melawan Kulfi.

Sikander membawa Kulfi dan Amyra dan mengantarkan mereka ke sekolah. Kulfi bertanya apa yang terjadi pada hari pertama dan Amyra memintanya untuk merevisi pekerjaan rumahnya.

Tevar tiba di pertemuannya dan diberi tahu oleh produser bahwa perusahaannya tidak tertarik dengan lagunya. Tevar mengatakan perusahaan mereka telah menandatangani kontrak 5 tahun dengannya. Produser memintanya untuk pergi dan bernyanyi untuk orang lain. Tevar memberitahunya bahwa mereka telah mengakhiri kontrak. Produser kemudian menelpon Tony Chadda dan memberitahunya bahwa pekerjaannya sudah selesai.

Sikander memberikan buku baru kepada Kulfi dan dia masuk ke dalam. Dia mengatakan kepadanya bahwa itu akan sangat baik jika dia menjadi ayahnya. Siswa sekolah mengolok-olok nama Kulfi dan memutuskan untuk menamainya es krim. Guru kelasnya memintanya untuk menjawab dalam bahasa Inggris. Dia bingung dan tidak tahu bagaimana berbicara dalam bahasa Inggris. Guru menegur Kulfi dan menghukumnya.

Sinopsis Kulfi 18 Februari 2021

Sikander, yang masih di luar sekolah, melihatnya dan menanyakan alasannya. Kulfi memberi tahu Sikander bahwa dia diminta untuk berdiri di luar kelas. Penjaga meminta Sikander untuk pergi karena mereka tidak dapat bertemu dengan anak-anak setelah sekolah dimulai. Sikander membantunya mengenali buku dengan menuliskan simbol di kausnya dan itu membantu Kulfi.

Kulfi masuk ke dalam ruang kelas dan gurunya menyerahkan catatan untuk ayahnya. Sebelum Kulfi bisa menulis pekerjaan rumah, seorang anak merebutnya.

Kulfi meneteskan air mata karena tidak bisa mencatat pekerjaan rumahnya. Dia khawatir, Amyra ingin membantunya tetapi dia menatap ibunya dan tidak mengatakan apa-apa.

Lovely meminta Kulfi untuk tidak mengatakan apa-apa karena harus membantu pekerjaan rumah Amyra.

Kulfi sampai di rumah dan menelepon ayahnya tapi teleponnya sibuk. Tevar terlihat berbicara dengan produser melalui telepon yang telah membatalkan kontrak dengannya. Tony Chadda senang karena Tevar sekarang tahu dirinya yang sebenarnya.

Kulfi menemui Amyra dan meminta bantuannya tapi Amyra teringat perkataan ibunya bahwa Kulfi akan mendapatkan lebih banyak cinta. Amyra tidak membantu Kulfi dan memintanya pergi.

Kulfi bertemu Sikander dan dia menceritakan pekerjaan rumahnya tapi Amyra meminta Sikander untuk membantunya.

Tevar kembali ke rumah dalam keadaan mabuk dan memberi tahu asistennya bagaimana orang tidak baik. Kulfi menyerahkan kertas itu kepada Tevar dan dia mengetahui bahwa dia harus menyetor Rs 3 lakh sebagai biaya.

Baca Juga: Sinopsis NAZAR 18 Februari 2021 ANTV Episode 53

Sinopsis Kulfi Episode 15-Terakhir
Sinopsis Kulfi 18 Feruari 2021

Sikander menidurkan Amyra dan memutuskan untuk menelepon Kulfi. Sikander menelepon untuk memeriksa Kulfi keesokan paginya dan dia diberitahu bahwa Kulfi telah pergi bersamanya. Sikander dan Kulfi mengkhawatirkan keduanya. Tevar mendapat telepon tentang rekaman yang dibatalkan dan dia bergegas tanpa berbicara dengan Kulfi.

Guru menegur Kulfi karena tidak mengerjakan pekerjaan rumahnya dengan benar dan tidak mendengarkannya sama sekali. Dia sekali lagi diusir dari kelas dan Kulfi yang sedih melihat Amyra dan memeluknya. Amyra bertanya pada Kulfi apa yang terjadi dan yang terakhir mengatakan bahwa gurunya telah memintanya untuk menyelesaikan tiga bulan studi dalam 3 hari atau namanya akan dicoret dari sekolah.

Amyra mengingat kata-kata ibunya dan berpikir apa yang harus dia lakukan. Amyra memberi tahu Lovely tentang apa yang terjadi pada Kulfi dan Lovely senang berpikir bahwa Kulfi akan segera keluar dari hidup mereka.

Sinopsis Kulfi Episode 39

Amyra merasa tidak enak dan memberi tahu ibunya bahwa Kulfi masih di sekolah tetapi Lovely meninggalkannya di sekolah dan mereka pulang.

Tevar menyanyikan sebuah lagu dan produser mengatakan ada yang kurang. Tevar melihat catatan Kulfi dari sekolah dan marah pada produser. Tevar mendapat telepon dari sekolah Kulfi dan mengatakan bahwa dia akan pergi menjemput putrinya. Produser kesal dan berteriak pada Tevar.

Amyra menceritakan pengalaman sekolahnya kepada Sikander. Sikander bertanya padanya tentang Kulfi, dan Amyra mengatakan bahwa Kulfi dihukum. Sikander khawatir dan bertanya apa yang terjadi. Tevar menelpon Sikander dan marah padanya karena meninggalkan Kulfi di sekolah. Sikander memberitahunya bahwa Lovely yang pergi menjemput anak-anak.

Tevar meminta Sikander untuk menjaga Kulfi karena dia harus segera berangkat kerja. Sikander bertanya pada Amyra dan Lovely tentang mengapa mereka meninggalkan Kulfi di rumah. Lovely berpura-pura tidak bersalah dan Sikander meminta Amyra untuk mulai menjaga teman-temannya.

Tevar mengantar Kulfi dan mengatakan padanya bahwa dia harus pergi. Lovely mulai membuat keretakan antara Kulfi dan Amyra.

Kulfi mulai belajar dan Sikander bertemu dengannya. Dia mencari pengampunan atas kesalahannya. Amyra masuk ke kamar Kulfi dan mengatakan bahwa dia tidak akan pernah membiarkan dia mengambil ayahnya darinya. Dia mengambil buku Kulfi dan secara tidak sengaja buku itu terbakar. Buku Kulfi terbakar dan Kulfi memasuki ruangan berusaha menyelamatkan bukunya hingga tangannya terbakar. Dia berteriak dan Sikander bergegas membantunya. Sikander melempar jaketnya ke lampu.

Di sisi lain, Tevar memberikan mobilnya karena dia belum membayar EMI. Sikander menyuruh Kulfi untuk tidak menyakiti dirinya sendiri. Kulfi khawatir buku-bukunya hangus dan kini dia tidak bisa mempersiapkan ujiannya. Sikander memintanya untuk tidak khawatir dan dia akan segera mendapatkan buku baru.

Sikander membantu Kulfi bersiap jika tidak ada buku. Mereka berdua menyanyikan lagu agar belajar menjadi menyenangkan dan mudah. Akkad Bakkad kembali ke rumah dan memberi tahu Kulfi bahwa toko buku tutup dan dia akan mendapatkan buku baru pada hari Senin. Kulfi sedih dan khawatir dia akan dikeluarkan dari sekolah jika tidak mempersiapkan diri untuk ujian.

Di rumah Sikander, Amyra menangis dan Lovely menghiburnya. Sikander menanyakan alasannya dan Lovely membuat dan mengatakan bahwa Amyra menjatuhkan kopi di baju barunya. Sikander mengambil buku lama Amyra untuk Kulfi dan pergi.

Lovely kesal dengan Amyra karena masih menyimpan buku-buku lamanya. Amyra meminta ibunya untuk diam dan dia memintanya untuk meninggalkannya sendiri. Amyra meneteskan air mata.

Sikander memberikan buku-buku lama Amyra kepada Kulfi dan Kulfi merasa lega. Tevar pergi mencari bantuan dari Tony Chadda yang mengolok-oloknya. Chadda menolak untuk membantu Tevar dan dia menangis.

Tevar menangis dan tidak mampu menghadapi Kulfi. Tevar menelpon Kulfi dan bertanya apa yang dia lakukan. Kulfi bertanya padanya kapan dia akan kembali. Kulfi mengatakan kepadanya bagaimana dia terjebak dengan studi karena dia tidak dapat belajar tetapi dia berjanji kepada ayahnya bahwa dia tidak akan kehilangan harapan dan terus berusaha. Kulfi juga mengungkapkan cintanya pada Tevar dan dia juga melakukan hal yang sama. Tevar juga berjanji untuk tidak menyerah.

Tevar berjalan ke bar dan meminta pekerjaan dan dia memberi tahu manajer bar bagaimana dia sangat membutuhkan uang. Dia akhirnya memutuskan untuk bernyanyi di bar. Amyra melihat Sikander dan Kulfi bersama dan cemburu. Dia melihat dengan marah pada keduanya dan pergi. Saat itulah Sikander mendapat pesan bahwa kartu kreditnya digunakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *