Sinopsis Radha Krishna 18 November 2020 Masuk Episode 38

Sinopsis Radha Krishna 18 November 2020, Sinopsis Film India terbaru Radha Krishna untuk Episode ke 38 tayang di ANTV hari ini, yuk lanjutkan membaca kisah seru dari serial hindustan paling dinantikan oleh jutaan orang di seluruh dunia. Lagi-lagi ANTV memberikan tayangan menarik yang begitu disukai banyak orang, Film Radha Krishna paling ditunggu setiap harinya.

Sinopsis Radha Krishna Episode 38 Kelanjutan kisah dari sinema India Radha Krishna untuk episode 38 : Krishna dan Radha menjadi tegang menatap Kirtida. Kirtida bertanya pada Krishna apa yang dia lakukan di sini diam-diam, Kirtida menambahkan bahwa mereka berdua membuatnya bahagia. Radha terkejut mendengarnya dan meminta untuk mengulang. Kirtida mengatakan tahu mereka berdua saling mencintai dan ingin mereka bersama. Kirtida secara emosional memeluk mereka.

Begitu Kirtida pergi, Radha marah pada Krishna karena ibunya melihat mereka bersama. Krishna berkata segera seluruh dunia akan tahu tentang cinta mereka. Radha mengatakan dia melakukan sesuatu dengan tergesa-gesa tanpa berpikir dua kali, tapi dirinya berpikir dengan baik dan mengambil setiap langkah, dirinya adalah seorang ratu sekarang dan harus menjaga rakyatnya, jadi dia tidak bisa bertemu dengannya tanpa memberi tahu dan seharusnya tidak tanpa izin dari sini. Krishna pergi dengan sedih.

Balram mendengar itu melalui telepati berpikir bagaimana Radha bisa mengatakan ini dan begitu Krishna berjalan ke arahnya dengan sedih mengatakan ketakutan terbesarnya menjadi kenyataan. Krishna mengatakan Radha digigit karena cacat kesombongan dan hanya dia yang bisa menjadi dirinya sendiri sekarang dan dia sendiri yang akan keluar dari itu.

Dhumrasur menyerang Barsana dan menciptakan malapetaka tanpa merugikan siapa pun. Krishna merasakan itu dan berpikir untuk siapa dia datang. Dhumrasur melempar pesan Kansa dan menghilang sambil mengatakan bahwa dirinya akan segera kembali. Krishna mengatakan dia datang mencari seseorang. Radha membaca surat dan menginformasikan bahwa Kansa mengetahui tentang Barsana yang mendukung desa baru Vrindavan, jadi harus memberikan 500 gerobak bahan makanan sebagai hukuman.

Kansa juga memberi pilihan untuk Barsana agar berhenti mendukung Vrindavan, kalau tidak dirinya akan menghancurkan mereka berdua dan mengirim raksasa Dhumrasur sebagai contoh. Orang-orang menentang dan berkata bagaimana mereka bisa mendapatkan 500 keranjang belanjaan.

Radha mengatakan mereka tidak bisa berhenti mendukung Vrindavan dan perlu menemukan solusi. Krishna meminta untuk tidak khawatir, dirinya memiliki solusi sederhana untuk masalah ini. Radha bertanya apa itu.

Sinopsis Radha Krishna Episode 38

Ayan kembali ke istana Kansa. Kansa menyapanya dan berkata bahwa sekarang Krishna akan diusir dari Barsana atau mereka mengirim 500 gerobak bahan makanan. Ayan meminta untuk memeriksa sendiri. Kansa berjalan dengan Ayan ke balkon dan hanya melihat 2 gerobak. Ayan mengatakan itu adalah tipuan Krishna.

Krishna menjelaskan rencananya bahwa Kansa tidak menginformasikan waktu untuk mengirim 500 gerobak, sehingga mereka dapat mengirim 2 gerobak setiap minggu dan dalam 2-3 tahun, mereka dapat mengirim 500 gerobak dan Kansa berbaik hati, jadi dia akan menerima permintaan mereka.

Ayan mengatakan Kansa tidak akan setuju. Krishna mengatakan hanya pejuang pemberani Ayan yang bisa pergi dan meyakinkan Kansa karena dia juga ahli dalam politik. Dari kilas balik, Ayan memberikan pesan Radha ke Kansa. Kansa membuangnya dan mengatakan dirinya bukan pengemis yang menerima 2 gerobak, Krishna sedang bermain trik dan dirinya akan memberinya pelajaran dengan caranya sendiri.

Radha mengumpulkan penduduk di malam hari dan meminta Balram untuk mendatanginya. Balram berpikir Radha selalu mendatanginya sampai sekarang, bahkan saat itu dia tersenyum dan berjalan ke arahnya. Dia memintanya untuk mengirim Krishna kepadanya. Balram mengatakan dia seharusnya bertemu Krishna di hutan. Radha mengatakan dirinya seharusnya melakukannya, tetapi memiliki banyak pekerjaan lain untuk diselesaikan dan tidak punya banyak waktu.

Radha kembali ke kamarnya dan melihat Krishna bermain seruling duduk di atas ayunan. Dia menghentikannya dan mengatakan dirinya sangat tegang di sini dan dia bermain seruling dengan damai, bagaimana dia bisa. Krishna membuatnya duduk dan mengatakan dia melakukan tugasnya sebagai ratu Barsana dengan sangat baik, tetapi Radha-nya tersesat di antara semua ini. Radha bersandar di bahunya dan merasa damai.

Krishna mengatakan tidak tahu apa yang akan terjadi besok, tetapi tahu bahwa mereka berdua akan menghadapi masalah apa pun yang datang bersama mereka.

Kansa menciptakan Dhumrasur lagi melalui ilmu hitam dan memerintahkannya untuk pergi menyerang Radha. Radha di Barsana bersukacita melihat ayahnya bangun. Nanda mengatakan Radha mengikuti tugas ratu dengan sempurna dan dia adalah administrator yang sangat baik di usia yang begitu muda, Vrishbhan harus beristirahat sekarang dan membiarkan Radha mengambil alih posisinya. Vrishbhan menjadi emosional mendengarnya dan batuk karena kesehatannya yang buruk. Radha khawatir.

Dhumrasur muncul dan memanggil Radha untuk keluar. Begitu Radha keluar, dia mulai menyerangnya. Radha lolos. Krishna memperhatikan dengan diam-diam. Radha memberi isyarat padanya untuk bergabung dengannya dan berjalan menuju Dhumrasur untuk melawannya. Semua timnya bergabung dengannya.

Radha memberi isyarat kepada Krishna untuk bergabung dengannya dan orang lain untuk bertarung dengan Dhumrasur. Balram bertanya pada Krishna apakah mereka tidak akan bertarung. Krishna mengatakan hanya avatar rudra Krishna yang dapat membunuh Dhumrasur dan tidak ada yang mampu melihatnya, bahkan Radha pun tidak.

Dhumrasur memprovokasi Radha menanyakan apakah dia menerima kekalahannya. Radha mengatakan cahaya akan mengakhiri asap. Dia menyalakan panah dan menembakkannya ke Dhumrasur dengan semua timnya. Anak panah api menghantam Dhumrasur dan dia mengatakan bahwa cahayanya tidak bisa menyakitinya. Ayan menyeringai. Krishna mengambil panah api. Balram meminta untuk menembakkan panah. Krishna mengatakan dirinya tidak bisa mengambil pujian, jadi menunggu giliran Radha.

Saat Radha menembakkan panah, bahkan Krishna pun menembak. Anak panah mereka mengenai Dhumrasur, dan dia menghancurkan Ayan yang jatuh. Ayan jatuh di tanah Radha bertanya pada Ayan apakah dia baik-baik saja. Dia mengatakan ya dan memuji Radha karena menyelamatkannya dari raksasa Dhumrasur. Radha merasa bangga pada dirinya sendiri dan nyengir pada Krishna. Nanda memuji Radha bahwa dia adalah kepala desa yang kompeten. Yashoda mengatakan mereka semua bangga padanya, tapi di mana Krishna-nya. Radha pergi dari sana.

Radha berjalan ke arah Krishna. Krishna memberi selamat padanya karena telah menghancurkan Dhumrasur. Radha bertanya bagaimana dia tahu, dia tidak hadir disana. Krishna mengatakan melihat dia kembali dengan selamat, jelas bahwa dia menyelesaikan Dhumrasur. Radha mengatakan dirinya berani dan tidak takut dan dapat menangani situasi apa pun dan melindungi rakyatnya, tidak seperti dia yang melarikan diri. Krsihna berkata bahkan dirinya telah membantunya dan Barsana berkali-kali, tetapi tidak pernah dengan sombong membual tentang hal itu seperti dia, kesombongan menghancurkan usaha seseorang, dia harus memikirkannya.

Sinopsis Radha Krishna 18 November 2020

Begitu Krishna pergi, Ayan berjalan ke Radha dan mengatakan mendengar percakapan mereka, Krishna iri dengan keberanian dan kecerdasannya dan untuk membalas dendam membuat seluruh Barsana dalam masalah dengan memprovokasi Dhumrasur. Dia terus mencuci otaknya melawan Krishna. Balram memperhatikan dan memberitahu Krishna bahwa kesombongan Radha meningkat. Krishna berkata bahwa Krishna akan selalu membayar kesalahan Radha.

Radha memulai sabha keesokan harinya. Ayaan mulai memuji Radha lagi. Prajurit Kansa masuk dan pergi sambil menyerahkan pesan Kansa kepada Ayan. Radha memerintahkannya untuk membacanya dengan keras. Ayan membacanya bahwa Kansa ingin Barsana menolak Vrindavan atau membayar pajak sebesar 500 keranjang belanjaan. Vrishbhan mengatakan apa yang akan mereka lakukan sekarang. Radha mengatakan dirinya adalah kepala desa dan akan menangani situasi ini, inilah saatnya untuk bertemu paman Nanda.

Radha bertemu Nanda dan menjelaskan situasinya. Nanda mengatakan tidak mungkin membayar pajak sebanyak itu. Jatila bertanya apakah penduduk Vrindavan akan meninggalkan Barsana. Nanda mengatakan itu adalah satu-satunya cara yang tersisa dan mereka akan meninggalkan Barsana besok. Radha mengatakan tidak ingin mereka pergi.

Krishna masuk dan berkata mengapa mereka harus pergi, Vrindavan berada di bawah wilayah Barsana, Radha bahkan menjadi kepala desa mereka dan harus menemukan solusi untuk masalah mereka.

Krishna menyarankan Nanda bahwa mereka telah menginvestasikan semua pendapatan mereka untuk membangun Vrindavan dan telah mulai berkultivasi di sini, sehingga mereka tidak dapat meninggalkan Vrindavan dengan mudah. Ayan berkata bahwa Krishna ahli dalam memberikan solusi untuk masalah apa pun, jadi dia harus memberi mereka solusi sekarang. Krishna berkata bahwa Vrindavan berada di bawah pemerintahan Barsana, jadi Radha sebagai kepala desa mereka yang harus menemukan solusi.

Radha mengatakan dirinya datang ke sini untuk mencari bantuan, tetapi Krishna menempatkannya dalam dilema seperti biasa dan sekarang dirinya harus melakukan sesuatu. Radha kembali ke rumahnya dan menggambarkan penderitaannya di depan ayahnya.

Nanda menegur Krishna karena menempatkan Radha dalam dilema dan mengatakan tidak dapat menempatkan temannya Vrishbhan ke dalam masalah dan dapat pergi sejauh mana pun untuk membantunya, dirinya bahkan siap untuk memindahkan orang-orangnya dari Vrindavan. Balram bertanya pada Krishna apakah dia tidak mau mendukung Radha. Krishna mengatakan Radha harus melakukan tugasnya sendiri dan tidak akan membantunya.

Orang-orang Barsana memberi tahu Radha bahwa prajurit Kansa sedang menuju ke arah mereka. Radha berjalan menjauh ke arah yang berlawanan. Ugrapath mencoba menghentikannya dengan sia-sia.

Prajurit Kansa yang dipimpin oleh Akroor mencapai perbatasan Barsana. Ugrapath dan Nanda menyapa Akroor dan memintanya untuk berhenti sampai Radha mereka kembali. Akroor mengatakan ini adalah perintah Kansa. Krishna meminta Akroor untuk berhenti dan berjalan ke arahnya. Radha masuk dengan 500 gerobak bahan makanan.

Akroor mengatakan itu tidak mungkin dan meminta prajuritnya untuk memeriksa setiap gerobak. Mereka memeriksa dan memberi tahu dia. Radha mengatakan dirinya membayar pajak sesuai dengan perintah Kansa, sekarang apakah dia akan kembali dengan prajurit atau akan menerima keramahan Barsana. Akroor pergi dengan prajuritnya.

Semua orang memuji Radha, tapi Krishna hanya tersenyum padanya. Radha marah melihat itu. Ayan cemburu melihat rencananya gagal dan bertanya kepada Radha bagaimana dia membawa 500 gerobak itu. Radha mengatakan mengambil pinjaman dari pemberi pinjaman kaya yang sering datang untuk menemui Vrishbhan. Radha ingat si pemberi pinjaman meminta jaminan dan membuat Radha memberikan jaminan desanya Barsana lalu membawa 500 gerobak bersamanya. Ayan berteriak karena dia bisa mempertaruhkan seluruh Barsana dan rumahnya untuk Vrindavan. Radha mengatakan hanya punya pilihan ini.

Ayan bertanya siapa pemberi pinjaman. Radha mengatakan itu rahasia. Semua orang memuji Radha kecuali Krishna. Ayan dan Jatila berjalan ke Kansa yang berasumsi bahwa prajuritnya tidak pernah kembali tanpa membunuh musuh, hari ini mereka kembali dengan tangan kosong karena mereka. Mereka berdua menyalahkan Krishna. Kansa memperingatkan mereka untuk tidak menyalahkan Krishna atas kegagalan mereka. Ayan meminta dia harus memberi tahu apa yang harus mereka lakukan sekarang.

Sinopsis Film India Radha Krishna ANTV

Radha kembali ke Vrishbhan yang memuji keberadaan pikirannya. Radha berpikir bahkan ayah memujinya, tapi bukan Krishna. Krishna masuk bersama Nanda dan bertanya pada Vrishbhan bagaimana kesehatannya. Vrisbhan memjawab lebih baik sekarang.

Kirtida bertanya kepada Radha bagaimana dia akan membayar pinjaman sebesar itu. Radha memintanya untuk tidak khawatir karena dirinya akan menangani semuanya lalu Radha pergi.

Jatila mendesak Ayan untuk meminta maaf pada Radha. Ayan bertanya mengapa harus melakukannya. Jatila mengatakan dia mempertanyakan kompetensi Radha dan menyakiti egonya, yang harus mereka ubah menjadi arogansi, dia tahu betapa pentingnya Radha bagi mereka dan meminta untuk pergi meminta maaf padanya.

Radha berjalan di jalan sambil mengomel bahwa Kansa sama sekali tidak meminta maaf padanya. Ayan berjalan ke arahnya dan meminta maaf karena mempertanyakan kompetensinya. Radha mendengar seruling Krishna dan berjalan pergi sambil berkata akan berbicara dengannya nanti, berpikir setidaknya sekarang Krishna ingin memujinya. Dia berjalan ke arah Krishna dan bersandar di bahunya.

Ayan mengikutinya dan terbakar amarah melihat itu. Begitu Krishna selesai bermain seruling, Radha bertanya apa yang ingin dia katakan. Krishna mengatakan tidak punya apa-apa untuk dikatakan dan hanya ingin bertemu dengannya. Radha semakin marah dan memikirkan apapun yang dia katakan, dia harus memujinya. Radha bertanya apakah dia tidak melihat seluruh Barsana memuji kecerdasannya. Krishna mengatakan apa yang hebat dalam hal itu. Radha mengatakan bahkan ayah-nya memujinya. Krishna mengatakan dirinya hadir di sana juga merasa senang mendengar pujiannya.

Radha mendesaknya untuk memujinya sekali. Krishna mengatakan apapun yang dia lakukan adalah benar mengingat situasinya. Dia menunjukkan kheer istimewanya dan mengatakan itu adalah hadiahnya. Radha mengatakan itu sangat enak, tidak ada yang memujinya dengan begitu unik sampai sekarang, menawarkannya kheer dan lari. Krishna berlari di belakangnya. Radha kemudian duduk dan memberi makan kheer kepada Krishna. Krishna menyuapinya juga. Ayan makin cemburu melihatnya.

Ayan memberi tahu ibunya bahwa mereka dan Kansa bekerja sangat keras untuk menimbulkan kesombongan pada Radha, tetapi Krishna hanya memberi makan kheer dan menenangkannya. Jatila mengatakan itulah yang terjadi dalam cinta, yang tidak bisa diperoleh Ayan. Dia mengatakan mereka harus menjadi bumerang usaha Radha dan perlu mencari tahu siapa yang meminjamkan gerobak ke Radha.

Radha kembali ke rumah dan menyajikan halwa kepada orang tuanya dan orang tua Krishna dan meminta mereka untuk menikmatinya sambil mengobrol sambil berjalan pergi.

Krishna, Balram, Chandravali dan teman Radha dengan sabar menunggunya. Chandravali mengatakan Radha belum datang. Balram duduk di sebelah Krishna dan ketika Radha masuk Krishna memintanya untuk minggir karena itu adalah tempat Radha. Radha bukannya berjalan ke arahnya tapi naik panggung untuk menyapa mereka semua. Balram bertanya pada Krishna apa yang terjadi. Krishna mengatakan Radha ditutup matanya oleh kesombongan sekarang.

Krishna menyapa Radha dan meminta semua orang untuk menghormati kepala desa mereka. Balram mengatakan Radha memanggil mereka untuk membahas solusi untuk masalah mereka, tapi dia berdiri di tempat yang tinggi seperti kepala desa. Krishna mengatakan orang yang sombong menemukan tempat tinggi untuk dirinya sendiri. Balram bertanya apa yang akan dia lakukan sekarang. Krishna berkata akan selalu di sisi Radha.

Radha meminta Balram untuk memperhatikan. Balram mengatakan mendengarkannya. Chandravali meminta untuk memberi tahu mereka mengapa dia memanggil mereka ke sini. Radha mengatakan dirinya adalah ratu di sini dan bukan saudara perempuannya, ini adalah sabha / majelis dan memiliki aturannya sendiri. Dia meminta Ayan untuk mengumumkan untuk mulai berkumpul. Balram bercanda Ayan adalah ayam yang akan berteriak kukdukuku. Ayan berteriak pada Balram dan memperingatkan untuk menghormati ratu mereka. Balram mengatakan menghormati ratunya, tetapi menghina Ayan dan tertawa lagi.

Radha mengatakan telah menemukan solusi untuk membayar hutang 500 gerobak kelontong. Krishna bertanya apakah dia bisa menjelaskan rencananya. Radha meminta semua orang untuk mengikutinya. Balram bertanya kapan Radha menemukan solusi, lalu mengapa dia meminta sabha. Krishna mengatakan Radha adalah kepala desa baru sekarang dan dia bisa melakukan apa saja.

Radha menjelaskan bahwa navratri akan datang dan mereka dapat mengatur mela unik yang belum pernah dilihat oleh siapa pun. Krishna bertanya mengapa ada orang yang hadir yang belum mereka lihat. Radha mengatakan itu hanya kutipan. Balram bertanya apa yang akan mereka lakukan. Krishna bertepuk. Ayan berteriak jangan bertepuk tangan karena hanya bertanya. Radha mengatakan mereka akan mengatur navratri mela dengan banyak permainan dan kedai makanan khusus yang tidak akan dicoba oleh siapa pun dalam hidup mereka, mereka akan memberlakukan tiket dan dengan uang yang terkumpul dapat melunasi pinjaman. Chandravali mengatakan tidak yakin tentang mela ini, tidak ada yang jelas. Balram berkata bahwa kami dulu menghadiri mela untuk dinikmati sebelumnya, bukan untuk menghabiskan, dia tidak mengerti rencananya.

Radha mengatakan mereka harus menyarankan bagaimana mereka bisa mendapatkan uang maksimal. Chandravali dengan penuh semangat mengatakan bahwa akan membuka warung manis. Radha mengatakan sudah memikirkannya. Seorang teman berkata bahwa mereka dapat mengatur pertandingan gulat Balram. Radha bahkan menolak idenya. Balram menegur temannya. Krishna meminta semua orang untuk tenang karena Radha telah memutuskan segalanya dan mereka hanya harus mengangguk atas perintahnya.

Radha mengatakan dengan tepat dan meminta Balram untuk menunjukkan kekuatannya di mela. Balram melalui telepati mengeluh pada Krishna. Krishna meminta untuk mengikuti Radha. Radha dengan penuh semangat berjalan ke arah Krishna dan bertanya apakah dia akan mendukungnya. Krishna tersenyum dan berkata selalu bersamanya. Radha mengatakan lega. Krishna berkata mari kita mulai mempersiapkan rencana ini.

Ayan berjalan ke Jatila dan memberitahunya bahwa Radha telah menemukan solusi yang tepat untuk melunasi utangnya. Jatila memintanya untuk tenang dan dua hanya harus mencuri surat hipotek Radha untuk melihat siapa yang memberikan hutang kepada Radha.

Radha menginformasikan rencananya kepadanya dan orang tua Krishna. Nanda mengatakan idenya bagus, tetapi tidak ada yang mencobanya. Vrishbhan mengatakan bahkan tidak yakin. Radha mengatakan telah merencanakannya dengan baik dan ini adalah satu-satunya cara untuk membayar hutangnya. Vrishbhan memberikan persetujuannya. Radha bersukacita. Krishna melihat Balram marah dan menanyakan alasannya.

Balram mengatakan tahu mela navrati Radha akan gagal, bahkan dia tidak ingin melakukan apapun. Krishna berkata hati Radha itu murni, jadi penghalang kesombongan dapat dihilangkan darinya melalui belas kasihan dan mereka harus mendukung misi Radha dan jika ada masalah yang terjadi harus menyelesaikannya.

Krishna memberi tahu Balram bahwa kesuksesan mela ini bergantung pada keterampilan perencanaan Radha, dia hanya dapat menonton gerakan Radha dan menikmatinya. Balram marah karena dia menemukan lelucon dalam segala hal. Krishna berkata ketika mereka menerima masalah dengan tersenyum, 50% dari masalah mereka hilang. Balram berdiri dengan bingung. Krishna berkata harus mengerti apa yang dia katakan dan pergi dengan tersenyum.

Ayan menerobos masuk ke kamar Radha dan mencari dokumen hipotek. Radha yang berjalan di dekatnya mendengar suara dan berlari kembali ke kamarnya. Ayan menemukan dokumen dan bersembunyi setelah mencurinya. Begitu Radha kembali, dia mencoba kabur. Radha melihatnya dan bertanya apa yang dia lakukan di sini. Ayan menyembunyikan dokumen di belakang mengatakan datang untuk menanyakan kapan mereka harus mengatur sabha / perakitan. Radha berkata besok. Ayan mengatakan baiklah lalu pergi sambil menyeringai.

Ayan dengan Jatila bertemu Kansa dan menyerahkan dokumen. Kansa mengatakan 3 pemberi pinjaman ini mensponsori gerobak kelontong ke Radha, sekarang mereka akan melihat apa yang akan dirinya lakukan untuk mereka.

Radha membimbing timnya mengatur kios untuk mela. Dia menegur Chandravali untuk mengatur sepatu dengan benar di kiosnya, mela akan dilakukan selama 9 hari. Krishna meminta maaf pada Chandravali dan menenangkannya. Dia kemudian menegur teman lain Madhumangal untuk menyiapkan manisan dengan benar. Madhumangal marah dan mencoba untuk pergi, tapi Krishna memasukkan manisan ke dalam mulutnya dan menangani situasi. Radha memerintahkan Balram dan dia marah. Krishna melalui telepati memintanya untuk tenang karena Radha digigit oleh kesombongan. Balram tenang. Kisah Sebelumnya : Sinopsis Radha Krishna Episode 37

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *