Baca Sinopsis Hide and Never Seek (Steering Ryu Deok-Hwan)

Sinopsis Hide and Never Seek – Uang dan ketenaran bisa didapat di dunia online. Dan di dunia afreecaTV, saluran fiksi yang berspesialisasi dalam horor bernama “Glow World” menorehkan minat. Pembawa acara saluran tersebut, VJ Glow (Ryu Deok-hwan) adalah seorang skeptis douchebag, yang melibas semua roh yang mungkin dengan keberanian dan mulutnya yang cepat. Partner-in-crime-nya adalah Producer Park (Jo Bok-rae) yang telah lama menderita, sering menjadi sasaran VJ Glow karena ketakutan dan godaan palsu.

Dalam upaya mereka untuk mengumpulkan pemirsa dan balon (mata uang online saluran), keduanya menjelajahi cerita mengerikan untuk diselidiki, saat mereka menyiarkan langsung penjelajahan mereka di hutan yang menyeramkan dan bangunan yang ditinggalkan.

Tanpa materi, mereka menemukan video seorang gadis sekolah menengah yang memainkan game viral berjudul “One-Man Tag”. Rekaman tersebut menunjukkan pengaruh supernatural yang kuat dan saat mereka menyelidiki, mereka menyadari bahwa mereka mungkin sedikit berlebihan.

Hide And Never Seek melakukan Blair Witch , dengan konsep footage yang ditemukan didukung oleh materi pemasaran dan referensi untuk film ini yang “berdasarkan siaran nyata… pada tahun 2015”. Film ini berpindah-pindah antara footage yang diambil dari lokasi, cam yang dipasang di VJ Glow dan berbagai outlet lainnya. Untungnya, guncangan biasa dijaga seminimal mungkin, dan layar biasa adalah layar yang terbagi antara VJ yang melakukan komentarnya dan obrolan bergulir di sebelah kanan.

Sinopsis Hide and Never Seek
Sinopsis Hide and Never Seek

Sinopsis Hide and Never Seek

beberapa momen menjadi kurang efektif. Ada suatu ketika VJ bertanya kepada pemirsa apakah dia harus memulai misi yang sangat berbahaya, kita harus menunggu reaksi tertunda untuk mendapatkan indikasi. Meski begitu, kehadiran penonton dan hingar bingar SMS menambah elemen “live” yang menyegarkan untuk penonton.

Saat VJ dan Park memburu gadis yang hilang, permainan “One-Man Tag” menjadi sedikit lebih jelas. Dibiarkan sedikit kabur, permainan menakutkan ini seharusnya memanggil roh mati untuk bermain dengan Anda – dengan ritual yang melibatkan Anda menjejali boneka dengan rambut dan kuku, mencelupkannya dengan air, mematikan lampu, menusuk boneka, serta bersembunyi di sebuah ruangan agar boneka itu menemukan Anda. Semua ini, mungkin, untuk hak menyombongkan diri – dan dalam hal ini, untuk gadis tidak populer Sun-Young (Lee Soo-Bin) untuk mendapatkan ketenaran dengan cepat.

Semua ini berubah menjadi sangat cepat ketika gadis yang merekam boneka itu hilang – meninggalkan langkah terakhir dari ritual yang belum selesai dan roh bebas berkeliaran dan menghantui perpustakaan dan Sun-Young. Saat VJ Glow and Park ditarik ke lokasi di mana sesuatu terjadi, lebih banyak penemuan dibuat.

Dari semua elemen di Hide And Never Seek , lokasinya pasti paling menyeramkan. Perpustakaan terlantar dengan seprai yang mengepak dan furnitur bekas selalu membuat pikiran berkelana, dan melihat hal-hal yang sebenarnya tidak ada. Sayangnya, ketakutan yang sebenarnya tidak pernah benar-benar datang; memalukan mengingat saat-saat tertentu benar-benar bermain sendiri – seperti saat VJ memasukkan hidungnya ke perancah yang ditinggalkan.

Adegan pilihan lainnya adalah saat VJ menyadari boneka palsu yang mereka buat telah hilang, dan dengan keringat dingin, memutuskan untuk membatalkan misi karena takut akan yang terburuk.

Sayangnya, Sutradara Lee Doo-hwan tidak memberi kami imbalan yang baik setelah episode ini, dan terus membuang “penemuan” yang menumpulkan adegan itu. Juga, upayanya untuk melapisi cerita itu hanya membebani, terutama setelah gadis itu muncul di tengah jalan, tampaknya dengan agendanya sendiri.

Bahkan tepat di akhir, ketika semua terungkap, wahyu pertama (dengan syair untuk Dark Waters dan The Changeling ) terbukti lebih berdampak daripada yang berikutnya, ketika entitas akhirnya berusaha sekuat tenaga untuk memakan para korban. Pada titik itu, itu memiliki efek yang tidak menguntungkan karena mengajukan lebih banyak pertanyaan daripada yang dijawab, jadi saya menjadi lebih bingung daripada puas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *