WhatsApp Sekarang Mengharuskan Pengguna Berbagi Data Dengan Facebook

WhatsApp mewajibkan Pengguna Berbagi Data Dengan Facebook, tidak terlalu mengejutkan, mengingat ini adalah Facebook yang sedang kita bicarakan di sini, tetapi setidaknya masih mengecewakan, mengingat konteks saat ini.

Pada saat orang-orang di seluruh dunia menjadi lebih bergantung pada layanan perpesanan dan saat Facebook sedang diteliti karena praktik privasi dan monopoli, raksasa jejaring sosial itu membuat apa yang dianggap banyak orang sebagai langkah konyol yang secara praktis akan terjadi. membuang pengguna WhatsApp jika mereka tidak setuju untuk membiarkan Facebook mendapatkan data mereka.

Seolah-olah memberi regulator senjata yang mereka butuhkan, WhatsApp telah memberi tahu perubahan dalam kebijakan mereka yang mengubah sikap anak perusahaan yang menjadikan integrasi Facebook opsional. Sejak diakuisisi oleh raksasa media sosial itu, ia mencoba melukiskan citra operasi yang kurang lebih independen yang masih menghargai dan menjaga privasi penggunanya. Citra itu telah berubah hari ini meskipun sebagian besar sejalan dengan rencana besar Facebook.

Pengguna diminta untuk menyetujui kebijakan privasi baru yang pada dasarnya akan menyerahkan sebagian data WhatsApp mereka ke Facebook. Meskipun pengguna dapat menunda pengambilan tindakan, untuk saat ini, kebijakan tersebut akan berlaku pada 8 Februari 2021. Pada tanggal tersebut, satu-satunya pilihan yang dimiliki oleh pengguna WhatsApp adalah menyetujui atau berhenti menggunakan layanan sama sekali.

WhatsApp Sekarang Mengharuskan Pengguna Berbagi Data Dengan Facebook
WhatsApp Sekarang Mengharuskan Pengguna Berbagi Data Dengan Facebook

Tentu saja, pembenaran yang biasa untuk perubahan tersebut adalah peningkatan layanan dan integrasi dengan sistem dan infrastruktur Facebook. Namun, itu lebih menguntungkan Facebook daripada pengguna WhatsApp. Seolah-olah itu akan menghentikan Facebook melakukan apa yang diinginkannya.

Ini hanyalah perubahan besar terbaru Facebook untuk lebih mengintegrasikan propertinya ke dalam jaringan sosial dan periklanannya. Ini memiliki, misalnya, obrolan Messenger dan Instagram terpadu (untungnya masih opsional untuk saat ini) dan mengharuskan akun Facebook untuk menggunakan Oculus Quest 2, dengan konsekuensi yang agak bencana. Meski begitu, Facebook belum sepenuhnya jelas karena telah ada upaya bipartisan untuk memecahnya lagi, yang pada saat itu akan kehilangan Instagram dan WhatsApp.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *