Perbaikan Aplikasi Rapat Zoom Fitur Ruang Tunggu dan Pengaturan Kata Sandi

Aplikasi Rapat Zoom sudah pernah kita bagikan sebelumnya, tapi sekarang dianggap aplikasi ini kurang aman untuk rapat penting, menyikapi hal tersebut pihak zoom melakukan perbaikan dengan menambahkan fitur ruang tunggu dan penambahan kata sandi bertingkat.

Aplikasi rapat zoom awalnya disarankan sebagai pilihan terbaik bekerja dari rumah selama pandemi COVID-19. Aplikasi ini memungkinkan sejumlah orang untuk melakukan konferensi video, yang karenanya menjadi pilihan populer di kalangan bisnis, politisi, dan bahkan lembaga pendidikan. Sekarang, laporan baru menunjukkan bahwa video yang direkam pada Zoom mungkin telah bocor secara online mengungkapkan informasi pribadi dan percakapan pribadi. Selain itu, dengan meningkatnya panggilan video ini, kasus peretasan dan pranking juga mengalami lonjakan. Sebuah kata yang disebut ‘Zoombombing’ juga telah diciptakan untuk mereka yang menyerang panggilan pribadi atau publik tanpa persetujuan. Peningkatan Zoombombing telah memaksa jaksa federal untuk mengambil tindakan hukum terhadap orang iseng ini. Karena penyimpangan ini,

Aplikasi Zoom telah mengumumkan bahwa mulai Minggu, 5 April, itu akan mengaktifkan fitur Ruang Tunggu dan dua pengaturan kata sandi rapat untuk semua pengguna Dasar dan Pro. Ini telah mengaktifkan dua pengaturan kata sandi secara default – satu yang memerlukan kata sandi untuk Personal Meeting ID (PMI) dan satu yang memerlukan kata sandi untuk pertemuan yang telah dijadwalkan. Ini berarti bahwa jika Anda mengirim undangan rapat sebelum pengaturan kata sandi ini diaktifkan, Anda harus mengirimkannya lagi atau mengirim undangan kata sandi untuk bergabung. Pengaturan baru ini telah diaktifkan untuk mencegah partisipasi yang tidak diinginkan bergabung.

Zoom note, ‘Untuk rapat yang dijadwalkan, kata sandi rapat ada di undangan. Untuk rapat instan, kata sandi akan ditampilkan di Zoom Client. Kata sandi juga dimasukkan dalam URL join rapat. ‘ Seperti disebutkan, ada juga fitur Ruang Tunggu virtual baru yang akan meminta tuan rumah untuk menyetujui bergabung dengan setiap anggota, bahkan setelah otentikasi kata sandi selesai. Admin dapat menyetujui bergabung dengan setiap peserta secara individual atau menerima semua peserta sekaligus. Fitur ini diaktifkan secara bawaan untuk maju, dan pengguna harus menonaktifkannya secara manual jika mereka tidak ingin menggunakannya. Idenya adalah menambahkan tingkat keamanan lain untuk mencegah peretasan yang tidak perlu.

Perbaikan Aplikasi Rapat Zoom Fitur Ruang Tunggu dan Pengaturan Kata Sandi

Ketika kasus Zoombombing meningkat, Departemen Kehakiman AS untuk Distrik Timur Michigan telah mengeluarkan peringatan bahwa semua peretas dapat didakwa dengan kejahatan negara bagian atau federal. Tuduhan mungkin termasuk mengganggu pertemuan publik, intrusi komputer, menggunakan komputer untuk melakukan kejahatan, kejahatan rasial, penipuan, atau mentransmisikan komunikasi yang mengancam. Semua dakwaan ini dapat dihukum dengan denda dan penjara.

Departemen telah mengeluarkan beberapa praktik terbaik untuk pengguna juga. Ini termasuk tidak membuat pertemuan atau ruang kelas menjadi publik, tidak membagikan tautan ke teleconference atau ruang kelas pada posting media sosial yang tidak terbatas yang tersedia untuk umum, tetapi memberikan tautan langsung ke orang-orang tertentu. Departemen juga menyarankan untuk menjaga opsi berbagi layar menjadi ‘Host Saja’.

Sebuah laporandi The Washington Post juga tampaknya menyarankan bahwa ribuan video Zoom pribadi tersedia secara online. Video-video yang terbuka ini termasuk sesi terapi satu-satu; orientasi pelatihan untuk pekerja yang melakukan panggilan telehealth, dan bahkan pertemuan bisnis kecil yang mencakup laporan keuangan perusahaan swasta. Laporan tersebut menyatakan bahwa beberapa video ini tampaknya telah direkam melalui perangkat lunak Zoom dan disimpan ke ruang penyimpanan online terpisah tanpa kata sandi. Mudah ditemukannya video ini terutama karena Zoom menamai video yang disimpannya dengan cara yang identik, dan tidak memaksakan nama unik untuk setiap video. “Jika tuan rumah memilih untuk mengunggah rekaman pertemuan mereka di tempat lain, kami mendesak mereka untuk menggunakan sangat hati-hati dan transparan dengan peserta rapat,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *