Sinopsis Shani Jumat 4 Mei 2018, Masuk Episode 58

Sinopsis Shani Jumat 4 Mei 2018, Masuk Episode 58 – lanjutan cerita Serial Drama India Shani telah sampai pada eps 57 yang akan segera tayang setiap hari pada pukul 17.45WIB, anda bisa menonton film Shani secara online melalui TV Streaming di situs ini caranya hanya dengan membuka halaman Jadwal ANTV disana anda akan menemukan jadwal acara antv setiap harinya lengkap dengan TV Streaming yang bisa anda gunakan untuk Nonton Shani setiap hari. Seperti Biasanya bangkit selalu rutin mempublish Sinopsis Film Shani siaran hari ini, tayang setiap hari Film Shani kisah semakin seru untuk diikuti kisahnya.

Shani bertanya Sanghya jika dia mengerti tidak ada maya di belakangnya yang selamat. Ini sebenarnya adalah Chhaya Anda. Sekarang Anda dan sekutu Anda akan dihukum. Rahu mencoba melarikan diri tetapi sia-sia.

Devraj memohon belas kasihan. Saya jatuh dalam perangkap Devi Sanghya. Saya pikir itu terjadi untuk kepentingan dunia. Saya menerima hukuman saya. Saya juga menerima Neelima sebagai Devi. Neelima menunjukkan bahwa dia tidak ingin menjadi seorang Devi.

Saya hanya ingin berada di sisi kebenaran. Saya tahu mengapa saya diciptakan. Saya adalah kekuatan Shani. Saya hanya bagian dari energinya, jadi saya mengembalikan energi saya kepadanya untuk menghindari penyalahgunaan. Dia mendapatkan senjata Shani dan berbalik kepadanya. Maaf. Aku sangat menyakitimu. Tolong terima ini.

Shani menerima senjata. Shani bilang aku, Karamfaldata Shani, menerima Neelima sebagai energiku. Dia akan dikenal sebagai permata Neelam di dunia mulai sekarang dan seterusnya. Ini akan lengkap dengan kekuatanku! Neelima menambahkan bahwa dia akan meningkatkan kekuatannya dengan tinggal bersamanya. Aku akan berubah menjadi Neelima kapanpun dia akan memikirkanku atau membutuhkanku. Permata Neelam akan selalu membuatnya lebih kuat.

Sudah saatnya hukuman Anda Devi (Sanghya). Shani menghentikannya. Saya Karamfaldata. Saya pikir itu bukan solusi untuk membunuh Devi Sanghya. Saya tahu cara membawa orang itu, yang telah kehilangan arahnya berulang kali, di jalan yang benar.

Neelima mengatakan saya telah menemukan jalan yang benar. Pikirkan saja kapanpun Anda membutuhkan saya. Dia berubah menjadi permata dan rahmat senjata dan ikat kepalanya. Sanghya berterima kasih pada Shani karena telah menyelamatkan hidupnya. Dia bilang aku bilang aku tidak akan membunuhmu tapi aku tidak mengatakan aku tidak akan menghukummu.

Saya memperingatkan Anda terakhir kali, tetapi kali ini, Anda bahkan telah memfitnah jiwamu sekarang. Sekarang Anda tidak dapat bersembunyi di setiap sudut dunia. Anda akan dihukum sekarang oleh Dandnayak Shani! Dia mencoba untuk melarikan diri tetapi Shani memperingatkan bahwa dia tidak akan bisa melarikan diri dari Karamfal! Akan baik jika Anda menerima nasib Anda.

Sanghya mencapai hutan. Shani mengatakan padanya untuk berhenti. Dia menolak untuk membiarkan dia melemparkan Drishti padanya atau menghukumnya. Dia terus berlari. Shani menyatakan bahwa seseorang dapat berlari tetapi karmanya selalu mengikutinya. Karamfal juga merupakan sesuatu yang tidak dapat Anda hindari. Anda dapat berlari sebanyak yang Anda mau tetapi Anda tidak akan bisa melarikan diri kali ini.

A Maharishi melakukan yagya-nya. Dia berdoa kepada Mahadev untuk memberinya lebih banyak kuda sehingga ia dapat menyelesaikan yagya-nya. Shani tersenyum. Shani membawa Karamfal tepat di depan mereka yang benar-benar mencoba melarikan diri Karamfal mereka.

Sanghya berhadapan muka dengan Shani. Itu adalah peringatan terakhir saya untuk Anda. Bersiaplah untuk menghadapi Karamfal Anda. Dia menolak untuk takut padanya. Beruanglah sekarang. Dia menyerangnya tetapi dia bebek. Kuda Maharishi mati dalam proses membuatnya marah.

Dia membelai kudanya dengan sedih. Siapa yang menyerangmu? Dia melihat Sanghya di sana dan berjalan ke arahnya dengan marah. Kuda ini bukan kuda biasa tetapi bagian dari keluarga saya. Anda melakukan dosa dengan membunuh orang yang tidak bersalah ini.

SHani bertanya padanya apakah dia tidak meminta maaf atas kesalahannya. Sanghya menjawab bahwa dia tidak sengaja melakukannya. Itu adalah sebuah kecelakaan. Anda bertanggung jawab untuk itu saat Anda mengejar saya. Saya menyerang untuk menyelamatkan diri.

Shani menunjukkan bahwa ini adalah kesempatan terakhirnya untuk meminta maaf dan memperbaiki kesalahannya tetapi Anda kehilangan itu juga. Anda pasti akan dihukum sekarang! Shani meminta maaf kepada Maharishi atas kehilangannya. Aku datang untuk menghukum Devi Sanghya karena kelakuan buruknya tapi kau kehilangan kudamu. Sekarang adalah hak Anda untuk menghukumnya.

Sanghya bersikeras bahwa dia adalah Surya-patni. Anda tidak dapat meminta orang lain untuk menghukum saya! Maharishi mengatakan padanya untuk berhenti. Anda tidak hanya membunuh kuda saya tetapi juga tidak mau menerima kesalahan Anda. Anda terjebak dalam hal ini seperti kuda yang keras kepala! Saya mengutuk Anda untuk menjadi kuda segera! Anda akan berubah ketika Anda akan belajar untuk mengikuti perintah.

Anda tidak sayang kuda saya sehingga tidak ada orang lain yang juga akan mengasihani Anda. Anda harus berkeliaran untuk waktu yang lama sebagai kuda. Dia melempar air suci padanya. Dia menolak menerimanya. Saya tidak bisa dikutuk! Shani bilang itu bisa. Itu sudah terjadi.

Shani tidak selalu menghukum dirinya sendiri. Itu bisa juga berfungsi sebagai kutukan. Anda tidak pernah mendengarkan siapa pun jadi sekarang Anda harus menanggung Karamfal Anda. Dia meminta maaf kepada Rishi untuk meminta solusi. Dia memberinya satu solusi ketika dia memohonnya berulang kali – ketika suamimu akan datang ke sini dan tinggal bersamamu.

Sanghya mulai berubah menjadi seekor kuda. Shani mengatakan Shani berdiri di jalan mereka yang tidak datang di jalan yang benar bahkan setelah diperingatkan berulang kali. Saya akan terus melakukannya sampai Anda tiba di jalan yang benar. Sampai waktu Anda akan lari dari Karamfal Anda, Shani akan memastikan Anda berjalan menuju Karamfal Anda saja! Dia memanggil bantuan saat dia mulai berjalan pergi.

Brahma Dev menyatakan bahwa Karamfaldata melakukan keadilan. Mereka yang bertindak sebagai hewan hanya pantas menerima nasib ini. Dia mengatakan pada Narayan bahwa dia memahami kekhawatirannya. Narayan mengatakan kekhawatiran saya juga tidak dapat menghindari apa yang akan terjadi dalam kehidupan Mahadev. Hasilnya akan merusak. Brahma Dev bertanya padanya apakah Mahadev tahu tentang itu. Narayan mengangguk. Babak baru akan dimulai dalam kehidupan Mahadev dan Shani.

Chhaya menyiram tanaman. Kakol bertanya padanya apakah mereka akan tumbuh cepat sekarang. Dia mengangguk. Shani mengatakan bagaimana mereka yang dibesarkan olehmu tidak bisa tumbuh. Dia bertanya tentang Devi Sanghya. Dia menjawab bahwa dia di mana dia pantas. Itu semua karmanya. Dia tiba-tiba berhenti bicara. Bibitnya mekar.

Chhaya dan Kakol tersenyum kaget tetapi Shani mengamati semuanya dengan sangat hati-hati. Chhaya mengatakan seolah-olah alam dengan senang hati menyambut seseorang dengan tiba-tiba. Kakol berbagi bahwa dia juga benar-benar merasa bahagia tiba-tiba. Apa itu?

Devraj berbagi bahwa itu adalah sesuatu yang telah terjadi di Kailash. Devi Parvati telah menciptakan anaknya. Seluruh dunia sedang merayakannya. Semua Dewa sedang menuju ke Kailash. Saya datang untuk menginformasikan hanya kepada Surya Dev. Chhaya juga menunjukkan keinginan untuk bergabung dengan mereka. Devraj setuju. Sungguh aneh bahwa Mahadev tidak di Kailash saat ini. Dia pergi untuk memberitahu Dewa lain. Shani bertanya-tanya mengapa dia merasa ada sesuatu yang tidak benar.

Devraj berbagi bahwa itu adalah sesuatu yang telah terjadi di Kailash. Devi Parvati telah menciptakan anaknya. Seluruh dunia sedang merayakannya. Semua Dewa sedang menuju ke Kailash. Saya datang untuk menginformasikan hanya kepada Surya Dev.

Chhaya juga menunjukkan keinginan untuk bergabung dengan mereka. Devraj setuju. Sungguh aneh bahwa Mahadev tidak di Kailash saat ini. Dia pergi untuk memberitahu Dewa lain. Shani bertanya-tanya mengapa dia merasa ada sesuatu yang tidak benar.

Chhaya bertanya padanya tentang hal itu. Apakah kamu tidak senang? Shani mengatakan saya sangat senang tetapi saya tidak dapat mengerti mengapa Mahadev tidak hadir di Kailash pada momen yang saleh ini. Pasti ada sesuatu. Chhaya mengatakan itu wajar untuk khawatir jika Anda mendapat kabar baik tiba-tiba.

Saya yakin Mahadev akan segera kembali. Tidak ada yang salah. Ayo pergi ke Kailash. Semua Dewa menuju ke Kailash bersama. Kailash tertutup salju. Yami menyatakan bahwa Kailash sangat indah dan menakjubkan. Brahma Dev dan Narayan muncul di sana.

Mereka memberkati semua orang. Devraj meminta mereka ketika mereka akan melihat Vinayak. Kami tidak bisa menunggu lagi. Kapan Mahadev akan kembali? Narayan menjawab bahwa itu akan segera terjadi. Tunggu saja.

Shani memperhatikan ketegangan di wajah Narayan. Memang ada beberapa rahasia. Devi Parvati juga bergabung dengan mereka. Semua orang menyambut dan bersorak untuknya. Shani pergi dari sana. Brahma Dev dan Narayan juga menghilang.

Devi Parvati menyambut semua orang. Saya menerima harapan Anda dengan baik. Keinginan saya memiliki seorang putra terpenuhi sekarang. Saya berharap putra kami akan membawa kebaikan di dunia. Surya Dev bertanya padanya siapa namanya. Devi Parvati berbagi bahwa dia telah menamai putranya Vinayak.

Vinayak melangkah maju. Chhaya senang / lega bahkan oleh penglihatannya. Devi Parvati bertanya tentang Shani. Chhaya terkejut tidak melihatnya di sana. Dia memang datang. Tidak tahu ke mana dia pergi.

Shani mondar-mandir dengan khawatir di sudut. Narayan muncul di sana. Shani menyapanya. Saya tahu Anda ingin tahu mengapa saya datang ke sini. Saya merasa gelisah. Narayan bertanya kepadanya mengapa dia merasa gelisah pada saat yang demikian saleh. Shani bilang aku punya firasat buruk dan kekhawatiran.

Satu, saya tidak dapat mengerti mengapa Mahadev tidak ada di sini pada saat ini. Dua, saya gelisah sejak saat Devraj menyebutkan bahwa Mata Parvati telah menciptakan putranya. Mengapa dia tidak mengatakan bahwa dia melahirkannya? Narayan menceritakan bahwa dia belum benar-benar melahirkannya. Dia menciptakannya ketika dia hanya bermain.

Flashback menunjukkan bagaimana Devi Parvati memberi kehidupan pada patung (Vinayak). Vinayak memanggil ibunya. Dia menciumnya di dahi menyentuh. Shani menyimpulkan bahwa Mahadev tidak mengetahui semua ini. Itu berarti saya benar. Sesuatu yang salah akan terjadi.

Narayan bilang aku sudah tahu itu. Apa yang akan Anda lakukan dalam situasi ini? Shani memutuskan untuk mengikuti jalan karma. Semuanya akan baik-baik saja. Narayan berharap itu menjadi kenyataan. Sudah waktunya Anda harus ada di sana. Shani mengatakan hati nuraniku menyuruhku untuk menjauh.

Narayan mengingatkannya pada apa yang baru saja dia katakan. Bahwa apa yang sudah ditakdirkan terjadi akan terjadi. Shani mengangguk. Saya tidak ingin Vinayak berada dalam masalah karena saya. Dia pasti memiliki beberapa kotoran (sesuatu yang salah) dalam dirinya sendiri.

Saya harap saya bertemu dengannya hanya ketika hatinya murni. Narayan beralasan bahwa baik dia maupun Mahadev juga tidak dapat mengubah apa yang ditakdirkan untuk terjadi. Shani mengatakan itu adalah perhatian saya.

Narayan mengatakan kepadanya untuk tetap padanya jalan. Nasib akan mencoba mengalihkan Anda dari jalan Anda. Waktunya telah tiba ketika takdir akan menuntut Anda melakukan tugas Anda. Dia menghilang. Chhaya datang untuk memanggil Shani. Devi Parvati ingin Anda bertemu Vinayak. Shani mengingat kata-kata Narayan. Dia pergi bersama ibunya.

Devi Parvati menempatkan teeka kala di Vinayak sehingga tidak ada mata jahat jatuh pada dirinya. Semua Dewa memberkati dia (dengan beberapa kekuatan atau senjata mereka). Dev Vishwakarma memberinya hadiah. Ibunya melihat wajah sedihnya. Apakah kamu tidak bahagia? Dia berbagi bahwa dia lapar.

Dia setuju untuk memberinya makan dengan tangannya sendiri begitu semua orang selesai memberkati dia. Dia bersikeras makan dulu karena dia adalah Mata Annapurna. Aku adalah putramu. Saya harus menjadi yang pertama mendapatkan makanan.

Dia membawakan makanan untuknya. Vinayak meminta semua orang untuk terus memberkatinya. Saya akan sibuk dengan makanan. Shani mengamati semuanya. Narayan dan Brahma Dev bergabung dengan mereka sekali lagi. Devi Parvati meminta Shani jika dia tidak akan memberkati Vinayak. Dia memperhatikan keraguan di wajahnya.

Vinayak bertanya padanya mengapa dia terlihat sangat khawatir. Beritahu saya jika ada masalah. Anda tidak perlu khawatir sampai Vinayak ada di sini. Dia menggelengkan kepalanya. Surya Dev memberi tahu Shani untuk memberkati Shani. Devi Parvati memanggil Anda.

Shani melangkah ke depan tetapi tidak melihat Vinayak. Devi Parvati bertanya kepadanya tentang hal itu. Dia melipat tangannya. Jangan bawa saya sebaliknya. Semua orang memberi Vinayak apa yang mereka miliki. Sebagai seorang Karamfaldata, saya hanya bisa memberi Karamfal. Semoga tidak ada yang salah jika saya melihatnya. Akan benar jika saya akan pergi.

Dia menghentikannya. Saya senang mengetahui bahwa Anda mengkhawatirkan putra saya. Kita semua tahu apa yang telah kamu lakukan untuk ibumu. Anda sangat menghormati ibu. Apakah Anda akan memenuhi satu permintaan saya? Dia setuju untuk memenuhi apa pun yang bisa dia lakukan. Dia mencari janji darinya bahwa dia tidak akan pernah melemparkan Drishti pada anaknya kapanpun dia akan datang ke Kailash. Dia menatapnya dengan kaget. Dia berjanji padanya.

Narayan berpikir Shani harus melakukan karmanya. Nasib akan membuat Anda melakukan apa yang diminta. Devi Parvati senang dengan pemberiannya. Dia berterima kasih kepada semua orang karena datang ke Kailash terutama untuk memberkati putranya. Saya harus menyelesaikan yagya saya sekarang. Dia mengatakan Vinayak untuk tidak membiarkan dia yagya terganggu. Jangan biarkan siapa pun datang ke sini sampai selesai.

Vinayak bertanya padanya bagaimana dia akan melindungi dirinya sendiri jika seseorang menyerangnya. Berikan saya kekuatan atau senjata. Dia memberinya senjata. Tidak ada yang bisa memindahkan Anda dari sini sampai Anda memiliki ini. Dia meyakinkannya bahwa dia tidak akan membiarkan siapa pun datang ke sini sampai yagya-nya selesai. Epi berakhir di wajah Shani yang terkejut.

Devi Parvati memberitahu Vinayak untuk tidak membiarkan yagya-nya terganggu. Jangan biarkan siapa pun datang ke sini sampai selesai. Dia memberinya senjata. Tidak ada yang bisa mengalahkan Anda sampai Anda memiliki ini. Dia berjanji bahwa dia tidak akan membiarkan siapa pun datang ke sini sampai yagya-nya selesai. Dia pergi untuk melakukan yagya.

Brahma Dev dan Narayan juga menghilang. Semua Dewa berbalik untuk pergi. Vinayak memanggil Shani yang tetap kembali. Vinayak bertanya kepadanya apa yang harus dia lakukan untuk berada di jalan yang benar. Shani mengatakan bahwa kepala kita adalah yang membuat kita tenang dan toleran. Kita harus tetap murni dan tanpa arogansi. Jangan pernah kehilangan itu. Vinayak berjanji padanya. Shani

Daun-daun. Devi Parvati memulai yagya-nya. Vinayak mendengar suaranya. Saya tidak akan membiarkan siapa pun masuk di Kailash sampai ibu menyelesaikan tapasya.
Mahadev membuka matanya. Sudah waktunya untuk kembali ke Kailash.

Semua orang kembali ke Surya Loka. Chhaya menyatakan bahwa Vinayak telah menjadi sangat berkuasa setelah mendapatkan berkah dan kekuatan dari semua orang. Devi Parvati sangat senang. Shani masih bertanya-tanya di mana Mahadev berada. Surya Dev menceritakan bahwa dia sedang bermeditasi mendalam. Dia bahkan tidak tahu bahwa Mata Parvati telah dikaruniai seorang putra. Dia akan senang setelah mengetahui hal ini.

Shani bertanya padanya kapan itu akan terjadi. Surya Dev menjawab bahwa itu bisa terjadi sebentar lagi. Dia bisa kembali ke Kailash kapan saja. Shani mengatakan sesuatu yang sangat salah akan terjadi. Jika Vinayak mencoba menghentikan Mahadev, dia akan benar-benar kesal.

Mahadev mencapai Kailash tetapi Vinayak memperingatkan dia untuk berhenti di tempatnya. Tidak ada yang diizinkan masuk di Kailash. Shani mengatakan hasil akan merusak jika mereka berhadapan. Mahadev melihat Vinayak. Melangkah keluar dari jalanku. Biarkan aku masuk.

Vinayak mengulangi bahwa jalan sudah ditutup untuk saat ini. Bukan hanya Anda, bahkan Mahadev tidak bisa masuk sekarang. Kembali ke tempat asalmu. Ini akan baik untuk Anda atau Anda sendiri akan bertanggung jawab atas konsekuensinya. Brahma Dev menyatakan bahwa inilah yang coba mereka hindari. Saatnya telah tiba. Narayan mengatakan nasib memberi Shani kesempatan untuk mengeluarkan Drishti-nya pada Vinayak meskipun dia berjanji untuk tidak melakukannya.

Mahadev memberikan pengantar untuk Mahadev. Saya tinggal di sini. Sekarang saya meminta Anda untuk mengizinkan saya masuk. Mungkin Anda tidak tahu saya sebelumnya tetapi Anda tahu saya sekarang. Vinayak menatapnya dengan saksama. Anda akan mengerti arti dari janji jika Anda Mahadev. Saya tidak bisa membiarkan siapa pun masuk ke dalam. Itu akan menghancurkan tapasya. Saya telah berjanji untuk tidak membiarkannya hancur.

Tidak ada yang bisa memecahkannya sampai aku di sini. Mahadev meyakinkannya bahwa tapasya tidak akan terhambat oleh masuknya dia. Dia melangkah maju tetapi Vinayak mengangkat jarinya ke arahnya. Anda melintasi batas Anda. Saya memperingatkan Anda untuk tidak melangkah lebih jauh tetapi Anda telah memaksa saya untuk bereaksi.

Vinayak akan menyerang ketika Shani menyuruhnya untuk berhenti. Satu, yang berpikir tentang konsekuensi sebelum melakukan karma, adalah pintar. Anda harus tahu siapa yang akan Anda serang. Semua orang bergabung dengan mereka.

Shani mengatakan bahwa itu Mahadev, ayahnya. Mahadev tersenyum pada Vinayak tetapi dia tidak bergeming. Saya tidak tahu ayah saya atau Kailash’s Swami atau Tridev. Saya hanya tahu ibu saya! Saya hanya mementingkan janji yang telah saya berikan kepadanya.

Brahma Dev menyarankan Narayan untuk campur tangan. Ini tidak benar. Narayan membalasnya karena ini adalah takdir. kami hanyalah penonton dalam hal ini. Shani mengatakan perintah seorang istri tidak berlaku pada suaminya. Perintah Devi Parvati berarti bahwa tidak ada orang luar yang dapat masuk ke Kailash. Dia tidak ingin Anda menghentikan Mahadev.

Vinayak bertanya kepadanya bagaimana dia bisa yakin apa yang dikatakan ibunya. Jika dia akan mengatakan kepada saya untuk mengizinkan Mahadev di dalam maka saya akan melakukannya. Dia bilang tidak ada yang boleh masuk. Hanya itu saja.

Devraj melangkah maju. Anda putra Mahadev tetapi Anda tidak boleh melupakan batas Anda. Awas! Shani menyarankan dia untuk tidak ikut campur dalam masalah ini. Devraj berbicara tentang tugasnya sebagai Devraj. Saya harus memastikan Tridev dihormati.

Devraj mengatakan Vinayak untuk meminta maaf kepada Mahadev atau konsekuensinya tidak akan benar. Vinayak menyarankan dia untuk memikirkan yang baik atau yang buruk. Siapa pun yang berpikir cukup mampu harus bertarung dengan saya untuk membuktikan dirinya. Mahadev menyuruhnya diam. Tidak akan ada perang di Kailash.

Vinayak menambahkan bahwa akan sampai waktunya tidak ada yang menantang saya. Dia meminta Devraj lagi. Aku memberimu sebagian dari kekuatanku tapi aku pasti bisa menghancurkanmu menggunakan kekuatan yang sama! Shani mencoba menghentikannya tetapi sia-sia. Devraj jatuh dalam proses yang membuatnya semakin marah. Devraj memulai perang. Vinayak menerima dengan senang hati. dia mengejek Devraj karena sangat lemah.

Leave A Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *