Sinopsis SHANI

Sinopsis SHANI Episode 47 Tanggal 22 April 2018, Di ANTV

Sinopsis SHANI Episode 47 Tanggal 22 April 2018, Di ANTV – kelanjutan cerita Serial Drama India Shani telah sampai pada eps 47 yang akan segera tayang setiap hari pada pukul 17.45WIB, anda bisa menonton film Shani secara online melalui TV Streaming di situs ini caranya hanya dengan membuka halaman Jadwal ANTV disana anda akan menemukan jadwal acara antv setiap harinya lengkap dengan TV Streaming yang bisa anda gunakan untuk Nonton Shani setiap hari. Seperti Biasanya bangkit selalu rutin mempublish Sinopsis Film Shani siaran hari ini, tayang setiap hari Film Shani kisah semakin seru untuk diikuti kisahnya.

Chhaya akan memberi makan Shani ketika dia bilang aku sudah dewasa. Sudah saatnya aku merawatmu. Dia memberinya makan dan dia memberinya makan kembali. Dia menyanyikan beberapa baris untuk lagu pengantar tidurnya. Dia menyimpan kepalanya di pangkuannya dan duduk lagi. Saya telah benar-benar dewasa. Dia mengatakan dia belum dewasa cukup besar untuk tidak tidur di pangkuan ibunya. Dia setuju. Keinginan anak bisa tumbuh kan? Saya ingin ibu saya tidur dengan nyenyak malam ini. Dia menyanyikan beberapa baris untuknya. Dia menyandarkan kepalanya di pundaknya.

Surya Dev bertanya pada Devraj mengapa dia tidak memikirkan konsekuensi sebelum mengambil janji dari Sanghya. Devraj bilang aku memang memikirkannya. Surya Dev tidak membelinya. Anda lupa mengapa Shani diciptakan di tempat pertama oleh Mahadev. Apakah Anda tidak datang di jalannya hari ini? Anda mendorong Shani keluar dari jalannya hari ini.

Besok kamu mungkin memberitahuku untuk tidak bangkit. Anda tidak bisa bermain dengan aturan dunia untuk alasan egois Anda. Devraj memberitahu dia untuk tenang. Saya Devraj. Tugasku adalah melindungi posisiku dan Dewa. Saya pikir baik sebelum melakukan sesuatu. Saya melakukannya untuk menyelamatkan Dewa dari Mali-Sumali (Asuras). Mereka melakukan yagya yang sangat besar untuk menyenangkan Mahadev. Jika mereka berhasil maka mereka dapat meminta apa saja! Anda tahu apa keinginan pertama dan terakhir dari Asuras! Surya Dev bertanya kepadanya bagaimana Shani terkait dengannya.

Devraj mengatakan mereka melakukan hal yang saleh dengan melakukan yagya. Mereka akan diberkati lebih awal jika Shani memperhatikan mereka. penting bagi Dewa bahwa Mali Sumali tidak berhasil. Inilah mengapa saya harus menghentikan Karamfaldata. Percayalah padaku, Devi Sanghya tidak hanya menerima janji ini demi aku. Dia juga mungkin memiliki motif yang sangat besar di belakangnya. Dia mendiamkannya.

Bumi mulai bergetar mengejutkan Shani dan Chhaya. Mahadev muncul di sana. Shani dan Chhaya melipat tangannya dengan rasa terima kasih. Mahadev mengatakan pada Shani dia mendapatkan ibunya kembali karena perbuatan baiknya. Anda siap untuk meninggalkan posisi yang sama? Ini tentang tugas yang terkait dengan posisi itu. Karamfaldata harus memberikan hasil Karmas kepada semua orang!

Sanghya bertanya pada Surya Dev apa yang akan terjadi jika Shani bergoyang dari jalannya. Surya Dev menjawab bahwa akan ada ketidakseimbangan di dunia. Sanghya mengangguk. Plus, posisinya akan terbuka.

Mahadev mengingatkan Shani dari semua yang dia lakukan. Mengapa kamu mengkhawatirkan ibumu sekarang? Shani mengatakan kamu memberi jawaban sendiri. Anda Mahadev dan ini ibu saya. Adalah tugas saya untuk menghentikan orang yang tepat dari hukuman. Mengapa ibu saya harus menanggung sakit apa yang Devi Sanghya lakukan? Apakah itu keadilan?. Sanghya mengatakan orang lain mungkin melakukan tugas Karamfaldata jika Shani tidak akan melakukannya.

Mahadev bersikeras pada Shani untuk melakukan karmanya. Berikan Drishti Anda pada Devi Sanghya! Shani dengan sopan meminta maaf padanya. Ibuku telah melalui banyak hal tetapi aku tidak akan membiarkan itu terjadi lagi. Saya siap untuk hukuman saya jika Anda ingin menghukum saya. Mahadev meneriaki Shani dengan marah. Chhaya memohon pengampunan. Dia adalah ciptaan Anda, anak saya. Saya akan mencoba yang terbaik untuk membuatnya mengerti. Biarkan saya beberapa waktu. Saya yakin Anda tidak akan kecewa.

Mahadev mengalah. Saya tidak bisa menolak permintaan seorang ibu. Saya memberinya waktu hingga matahari terbit besok. Jika Shani tidak siap untuk melakukan karma Karamfaldata hingga matahari terbit maka ia tidak akan kehilangan posisinya, ia juga akan dihukum karena ketidakdisiplinan. Dia menghilang.

Sanghya mengatakan posisi Shani harus direnggut jika dia melanggar peraturan. Posisi seharusnya milik garis keturunan yang sama. Karamfaldata baru juga akan menjadi putra Surya Dev – Yam. Dia sudah Dharmaraj. Tidak mungkin ada kandidat yang lebih baik darinya. Surya Dev mengatakan setiap orang memiliki tujuan, artinya. Yam menyeimbangkan Dharma untuk menjaga keseimbangan tergantung pada karma mereka setelah kematian.

Shani membantu dengan karma. Orang mendapatkan karamfal saat mereka masih hidup. Mahadev pasti memilih Shani untuk posisi itu karena suatu alasan. Apakah benar untuk memberikan posisi itu ke Yam? Sanghya mengingatkannya bahwa Yam juga putranya seperti shani. Apakah Anda tidak mempercayai putra Anda sendiri? Surya Dev kesal.

Sanghya dengan sangat cerdas meninggalkan keputusan padanya. Percayalah pada putramu jika bukan aku. Kepercayaan Anda akan membuat Mahadev percaya pada Yam. Dia akan memberinya posisi itu. Surya Dev jatuh karena kata-katanya. Saya hanya akan menerima keputusan ini jika Mahadev yang memutuskan ini. Dia berterima kasih padanya. Surya Dev pergi. Sanghya berpikir saya telah memainkan kepindahan saya Chhaya. Apa jawabanmu sekarang?.

Shani memperhatikan ibunya pergi. Kemana kamu pergi? Chhaya menjawab bahwa dia akan mengumpulkan keluarganya yang berserakan. Dia mengatakan saya juga bagian dari keluarga Anda, tetapi bukankah seharusnya Anda bertanya kepada saya sebelum membuat keputusan. Dia menjawab bahwa itu dilakukan sebelum membuat keputusan. Anda tidak meminta saya sebelum meninggalkan posisi Anda. Sekarang Anda tidak berhak mempertanyakan keputusan saya. Anda meninggalkan karma Anda tetapi saya harus melakukan karma saya. Jangan menjadi hambatan di jalan saya. Shani tercengang dengan kata-katanya.

Sanghya bertanya pada Chhaya mengapa dia datang ke sini sekarang. Chhaya bilang kamu punya masalah denganku. Mengapa Anda menyerang Shani? Jangan membencinya setidaknya jika Anda tidak bisa mencintainya. Kenapa kamu menghukumnya karena aku? Sanghya memintanya untuk pergi. Chhaya memintanya untuk mengasihani Shani. Mahadev telah memperingatkan dia untuk mengambil posisinya kembali hingga besok pagi. Akan ada masalah sebaliknya. Sanghya senang mendengarnya. Mahadev luar biasa. Dia memecahkan masalah ini sekaligus.

Yam ada di sana untuk menangani posisi itu. Chhaya menurun. Tidak mungkin. Shani diciptakan untuk memenuhi tugas ini! Sanghya mengingatkannya bahwa Shani adalah Karamfaldata. Dia meninggalkan posisinya dengan sukarela. Bukan aku tapi Mahadev sendiri akan memilihnya sebagai Karamfaldata-nya. Shani tidak pernah bisa menjadi Karamfaldata lagi. Saya akan mengatur yagya besok pagi untuk menyenangkan Mahadev. Aahuti terakhir di malam hari akan menyelesaikan masa depan Yam.

Sanghya mengatakan aku bisa menghukummu karena datang ke sini tanpa izin jika aku ingin tetapi aku adalah ibu dari akan Karamfaldata. Saya mengatakan kepada Anda dengan baik untuk kembali. Chhaya beralasan seorang ibu bisa melakukan apa saja untuk anak-anaknya. Anda tidak pernah berpikir tentang Shani sebagai putra Anda sementara saya tidak pernah membedakan antara Yam dan Shani.

Yam masih anak bagiku. Saya juga ingin menjadi bagian dari yagya yang akan diatur, hanya jika Anda mengizinkan. Sanghya mengejeknya karena menanyakan tempatnya sekarang. Hadir besok. Anda akan menyadari di mana kita berdua berdiri. Dia pergi. Chhaya tersenyum. Keesokan paginya, matahari terbit di langit. Yam dan semua orang duduk untuk yagya. Sanghya senang memikirkan putranya akan segera menjadi Karamfaldata.

Shani dan ibunya akan keluar dari hidupku sekali dan untuk selamanya begitu yagya berhasil. Shani memberitahu ibunya untuk tidak pergi. Anda bahkan tidak diundang. Dia beralasan bahwa Yam juga adalah putranya. Saya tidak perlu undangan untuk itu. Dia takut dia dihina oleh Devi Sanghya. Dia tahu dia peduli padanya. Saya tidak keberatan dihina saat saya menghormati Mahadev.

Shani menambahkan bahwa dia juga menghormati Mahadev tapi dia memegang tempat yang jauh lebih tinggi di hatinya daripada Mahadev. Aku tidak akan bisa melihatmu dihina oleh Devi Sanghya. Chhaya mengingatkannya bahwa dia adalah bayangan Sanghya. Saya harus hadir jika dia ada di sana. Shani berdiri di jalannya. Dia mengatakan kepadanya untuk minggir.

Dia mengatakan saya tidak datang di jalan Anda, tetapi saya akan berjalan dengan Anda. Saya tidak akan melemparkan Drishti saya pada siapa pun dengan cara apa pun. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak mengambil keputusan terlalu cepat. Anda punya waktu sampai sore. Saya memiliki keyakinan penuh bahwa apa yang benar akan terjadi. Dia memeluknya. Dia tersenyum berpikir dia akan menyadari tugasnya ketika dia akan melihat dia dihina. Sanghya meminta Surya Dev jika mereka dapat memulai yagya. Dia mengangguk.

Narayan mengatakan perhatian Surya Dev dibenarkan. Anda harus memberi Sanghya keinginannya jika yagya itu selesai. Ini akan menciptakan ketidakseimbangan di dunia. Anda selalu melakukan keadilan demi kemajuan dunia. Mahadev beralasan bahwa keadilan dilakukan atas dasar karma. Sanghya melakukan itu semua untuk putranya, Yam. Jika yagya-nya lengkap maka dia berhak bertanya apa yang diinginkannya. Saya akan terikat untuk memberkatinya dengan itu. Narayan meminta jalan keluar. Mahadev mengatakan itu hanya bisa terjadi jika Shani kembali di jalur yang benar segera atau Yam akan menjadi Karamfaldata sesuai keinginan Sanghya.

Purohit meminta mereka untuk memberikan Aahuti pertama. Chhaya meminta Devi Sanghya berhenti. Dia mencari izin Surya Dev untuk memberi Aahuti juga. Surya Dev mengangguk. Sanghya mengingatkannya bahwa bayangan tidak memiliki hak untuk menuntut atau meminta. Saya hanya mengizinkan Anda hadir di sini dan tidak memberi Aahuti.

Shani menunjukkan bahwa tidak ada yang meminta izinnya. Mereka semua melihatnya saat dia masuk. Shani menambahkan bahwa izin itu diminta dari Surya Dev. Sanghya hendak membalas tapi Shani mengulurkan tangannya untuk menghentikannya. Dia beralih ke Surya Dev. Ibuku adalah ibunda Yam dan Yami juga. Seorang ibu memiliki hak untuk memberi Aahuti dalam yagya yang terjadi pada anak-anaknya. Sanghya memperingatkan Shani untuk tidak memikirkannya.

Chhaya saya tidak bisa menjadi ibu anak-anak saya. Detik-detik Surya Dev Shani. Chhaya mungkin tidak melahirkan Yam tetapi dia membesarkannya. Dia memiliki hak untuk memberi Aahuti sebagai ibu. Sanghya menyerah. Dia bisa memberikan Aahuti di yagya tapi Shani tidak berhak untuk itu. Anda sudah memutuskan semua hubungan Anda dengan dia.

Shani bilang aku tidak punya firasat seperti itu. Ingat bahwa Anda perlu perbuatan baik untuk menyenangkan Mahadev. Sanghya mengatakan kepadanya untuk memberikan ceramah seperti itu sebanyak yang dia inginkan, tetapi setelah malam hari ini, Yam akan mendapatkan posisi itu. Chhaya harus melakukan semua yang akan saya minta padanya. Chhaya dengan senang hati setuju.

Sanghya bersumpah untuk mengubah senyum Chhaya menjadi sakit sebelum matahari terbenam. Chhaya mengira aku tahu Sanghya akan melewati batas hari ini. Saya masih senang karena Shani hadir di sini. Sanghya dan Chhaya duduk untuk puja. Brahma Dev meminta Mahadev yang akan mendapatkan keadilan dari kedua ibu. Mahadev menjawab bahwa orang yang melakukan karmanya akan memiliki hati yang murni akan berhasil.

Sanghya mendorong tangan Chhaya sehingga membuat Aahuti jatuh di kakinya. Itu seharusnya ditawarkan kepada Mahadev! Dia menyalahkan Chhaya karena tidak membiarkan yagya terjadi. Shani mengatakan dia adalah pemuja Mahadev. Dia tidak bisa menghinanya. Sanghya memberitahu dia untuk diam. Anda dibesarkan seperti anak yatim. Anda tidak tahu aturan puja atau yagya apa pun. Chhaya merasa buruk tetapi meminta maaf kepada Sanghya. Ini salah. Saya siap untuk dihukum.

Shani memberitahu ibunya untuk tidak meminta maaf kepada Sanghya. Chhaya beralasan bahwa dia perlu melakukan penyesalan atas kesalahannya. Ada kendala di yagya karena aku. Saya harus dihukum. Sanghya memberitahu Chhaya untuk membersihkan kakinya dengan tangan sebagai hukuman. Mata semua orang melebar karena terkejut. Shani meminta ibunya untuk tidak melakukannya tetapi Chhaya menerima kondisinya. Saya membuat kesalahan. Saya harus memperbaikinya.

Surya Dev memberi tahu Sanghya bahwa itu tidak diperlukan. Ini tidak benar. Sanghya mengatakan saya melakukannya untuk yagya saja. Saya dapat mengambil kata-kata saya kembali jika Chhaya akan mengatakannya. Chhaya menatap Shani. Saya harus menerima ini sehingga membuat Shani menyadari tugasnya sekali lagi. Dia setuju untuk melakukannya.

Chhaya mencuci kaki Sanghya. Kembalilah di jalan tugas Shani. Memahami bagaimana Anda mendorong kejahatan dengan tidak melakukan tugas Anda sebagai Karamfaldata. Sanghya memberitahu Chhaya untuk bergegas. Saya tidak punya waktu sepanjang hari untuk Anda. Kita harus melakukan yagya juga! Surya Dev merasa tidak enak melihat Chhaya membersihkan kaki Sanghya bersih.

Chhaya berbalik untuk menyingkirkan pot ketika Sanghya menyuruhnya untuk berhenti. Segala sesuatu yang berhubungan dengan yagya adalah saleh termasuk air ini. Kita tidak boleh menyia-nyiakannya. Itu akan menjadi penghinaan bagi yagya. Chhaya bertanya padanya apa yang perlu dilakukan. Sanghya selanjutnya memberitahu Chhaya untuk minum air yang sama. Setiap orang tercengang oleh permintaan Sanghya. Shani berteriak pada Sanghya untuk berhenti.

Sanghya memerintahkan Chhaya untuk minum air yang sama. Setiap orang tercengang oleh permintaan Sanghya. Shani berteriak pada Sanghya untuk berhenti. Apa yang terjadi sekali adalah kesalahan tetapi melakukan kesalahan yang sama berulang kali adalah kejahatan. Anda mendapat banyak peluang untuk mengubah jalan Anda. Kamu tidak belajar apa-apa. Sekarang saya harus membawa Anda ke jalan yang benar. Sanghya sama sekali tidak terganggu oleh kemarahannya. Apakah Anda akan melemparkan Drishti saya pada saya? Akhir saya sudah dekat? Dia mengoloknya. Lanjutkan. Lakukan Karma Anda, Chhaya-putra.

Shani mengambil langkah maju tetapi Sanghya berdiri di belakang Chhaya. Sepertinya anakmu tidak mencintaimu. Dia ingin melihatmu dihukum. Aku kasihan padamu Anda bertemu dengannya setelah bertahun-tahun dan sekarang akan menahan sakit hanya karena dia. Shani menjawab bahwa orang yang mengolok-olok semua orang merasa tidak aman. Itu hanya menciptakan masalah bagi mereka. Akan lebih baik jika Anda mengubah karma Anda untuk selamanya.

Sanghya sudah muak dengan kuliahnya. Anda tidak dapat melakukan apa pun selain ini! Saya harus menyelesaikan yagya sekalipun. Dia kembali meminta Chhaya untuk meminum air agar mereka bisa melanjutkan dengan yagya. Shani mengatakan pada ibunya untuk tidak melakukannya. Chhaya menjawab bahwa semua orang terikat bukan oleh keinginan tetapi karma. Saya harus menanggung Karamfal saya. Saya akan minum air ini! Shani tertegun melihat dia mengambil panci dekat mulutnya. Ketidakberdayaannya mengganggunya dengan buruk. Dia ditunjukkan sedang marah. Sanghya tersenyum saat ia melihat Chhaya menyelesaikan air.

Chhaya mengatakan padanya dia tidak membuang apa-apa. Apakah kamu senang sekarang? Sanghya mengangguk. Kamu melakukan beberapa kebaikan dengan datang ke sini! Shani menjadi marah dan berjalan keluar dari sana. Chhaya berdoa kepada Mahadev untuk membuat semuanya baik-baik saja. Shani benar-benar marah yang mungkin membawa konsekuensi yang salah.

Leave A Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *