Sinopsis Chandra Nandini Kamis 29 Maret 2018, Episode 86

Sinopsis Chandra Nandini Kamis 29 Maret 2018, Episode 86 – kelanjutan cerita Serial Drama India yang satu ini telah sampai pada episode 86 yang akan segera tayang hari Kamis 29 Maret 2018 besok, Seperti Biasanya bangkit selalu rutin mempublish Sinopsis Chandra Nandini siaran hari ini, tayang setiap hari Film Chandra Nandini kisah semakin seru untuk diikuti kisahnya.

Dadi mengatakan Chandra siapa pihak yang kamu pilih akan menjadi keputusan pemilihan sekarang, Chandra mengingat Nandini mengatakan bahwa dia tidak ingin menjadi ratu yang berkuasa dan mengatakan bahwa pemungutan suara saya ditujukan kepada Helina dan besok saya akan mengumumkan ratu yang berkuasa, Nandini merasa tidak baik.

Ibu Helina tegur Roopa dan bilang aku bisa mengusirmu, Sunanda bilang itu salahku kalau bedak itu salah dan jangan memarahi dia, Roopa bilang ibu Helina suaranya, jangan lupa aku tidak seperti Nandini, Tak lupa aku memerintah ratu Nandini, ibu Helina mulai tertawa dan mengatakan ada ide yang memenangkan kompetisi.

Helina masuk, dan berjalan ke Roopa yang menganggapnya sebagai Nandini dan mengatakan bahwa kamu di sini Nandini apakah kamu di sini untuk mengatakan maaf, saya tidak akan pernah bisa kehilangan karena saya memiliki Chandra dan saya menang dan bukan kamu, Chandra mencintaimu dan tidak ada yang bisa menggantikanku dan bagaimana kau bisa memikirkan Chandra yang akan ku pilih untukmu, Sunanda bilang ibu Helina jangan lupa dia menampar Helina terakhir kali meminta Helina untuk berhenti, Helina bilang marah Nandini, ibu Helina kata Helina kami memiliki banyak pengaturan dan membawanya pergi, Roopa mengatakan bahwa adalah tempat saya, saya akan menjadi ratu yang berkuasa.

Nandini mengatakan bahwa Chandra sangat mencintai Helina, Chandra menemaninya, Nandini mengatakan bahwa raja magma ada di sini, raja keadilan, raja yang hanya memikirkan dirinya sendiri bukanlah orang-orang yang memungkinkan kakimu, Chandra mengatakan bahwa kamu telah kehilangannya, Nandini kata Chandra magads king memilih istrinya yang cantik dan bukan orang yang pantas, Chandra bilang kamu memberi Helina kesempatan saat kamu memiliki kemampuan, kamu punya dua wajah, kamu kehilangan rela, Nandini bilang aku ingin menang untuk dadi buat bangsaku, apa yang kamu pikir kamu mengambil keputusan yang tepat, akankah orang Yunani mengerti orang-orang kami, bagaimana orang-orang kita meninggalkan budaya mereka dengan bahasa mereka cara mereka untuk pergi dan penting untuk mengenal orang tapi Helina tidak akan pernah mencoba untuk memahami bahwa, saya bahagia untuknya dan sekarang saya doakan dia menjadi ratu rakyat.

Orang-orang Padmanands mendistribusikan surat edaran bahwa Chandra telah menerima agama Yunani dan Chanakya telah meninggalkannya, orang-orang menjadi bingung dan mengatakan bersalah karena salah kita adalah orang baik, padman dan laki-laki mengatakan bahwa kamu akan melihat bukti ketika maharani Helina akan diumumkan sebagai ratu yang berkuasa, orang-orang menjadi marah, tentara menangkap padmanands man tapi dia melakukan bunuh diri dan mengatakan padmanand adalah raja sejati kamu.

chankaya di hutan memanggil informan rahasianya dan dia menunjukkan kepadanya lingkaran dan memberitahu orang-orang kesal tentang raja, dan maharani Helina akan diumumkan sebagai ratu yang berkuasa besok, Chanakya mengatakan bahwa saya tidak akan membiarkan hal itu terjadi.

Chandra di kamar mandi memikirkan kata-kata Nandinis, Roopa masuk dan melangkah di shower, kata Chandra sambil meninggalkan saya sendiri dasi, Roopa memasang gel shower di punggungnya, dan bilang tidakkah kamu membutuhkan ratu kamu juga dan apakah saya juga tidak berhak melakukannya?.

Chandra mengatakan pergi, Roopa mengatakan mengapa kamu selalu marah kepada saya dan Chandra Saya tahu ada hal-hal yang tidak baik di antara kita sehingga saya ingin permusuhan kita berakhir dan mendekati Chandra dan memeluknya dan mengatakan menerima saya dan memilih saya keputusan ratu katakan padaku, kamu akan memilihku dengan benar, Chandra menatapnya dengan banyak kemarahan dan mendorongnya pergi dan berkata bahwa aku harap kau memiliki jawaban dan dedaumu.

Roopa bilang aku tidak suka Roopa akan menemukan jalannya. Chandra berjalan ke kamarnya dan melihat Nandini di tempat tidur, Nandini mengira dia ada di sini karena dadi atau akan bersama Helina sekarang, Chandra menarik bantalnya, dan mendekat, Nandini mengatakan, tolong Chandra, Chandra merasa aneh dan bilang aku ini Suami benar kamu ingin awal yang segar, Nandini mengatakan bahwa Chandra meninggalkan saya.

Chandra mengatakan bahwa kamu melakukan ini untuk kompetisi dan memerintah ratu betapa tak tahu malu, Nandini berpikir mungkin itu adalah penyakit saya tapi saya berada di kamar, Chandra mengatakan Helina lebih baik dari kamu tidak seperti kamu yang bermain dengan perasaan orang lain dan jadi saya memilihnya, bukankah kamu benar yang mengatakan kesalahan saya kepada saya, betapa salahnya saya saat mandi, bagaimana bisa kamu, tapi kamu tahu ketika saya melihat kamu, saya melihat ibu dan saudara perempuan saya Rasa sakit dan aku membencimu, kau tidak akan pernah menjadi istriku menyimpannya di dalam pikiran dan dedaunanmu, Nandini mengatakan bahwa Chandra aku tahu kau membenciku tapi aku tidak tahu mengapa.

Chandra berjalan dengan Helina dan dihadiri anggota keluarga dan orang lain, Chandra mengatakan bahwa saya bersyukur kepada bangsaku dan mereka dan akan selalu menjadi pilihan pertama saya, mora mengatakan bahwa Chandra mempelajari prinsip-prinsip ini di dalam rahim saya dari ayahnya dan juga akankah kamu baby durdhara.

Durdhara mengatakan ya ma dan jadi saya selalu terus berbicara dengan bayi saya, Chandra bilang saya ingin mengumumkan magad yang memerintah ratu maharani Helina, orang mulai berteriak tanpa kita tidak mau ratu asing, kita tidak menerima ratu Yunani dan mulai melempar batu, salah satunya menyentuh mora.

Leave A Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *