Selalu Menyayangi Sesama, Kapan anda mencintai Diri Sendiri

5 Langkah Mencitai Diri Sendiri yang mungkin tak pernah diajarkan dalam hidup kita

Selalu Menyayangi Sesama, Kapan anda mencintai Diri Sendiri

Saat kembali mencintai Diri Sendiri – Seiring perkembangan sesorang untuk tumbuh dewasa, selalu diajarkan untuk mencintai keluarga dan teman-teman, namun sayang secara umum tak ada yang mengajarkan bagaimana mencinta diri sendiri untuk bisa lebih menikmati betapa singkatnya hidup ini. Saya melakukan ini selama bertahun-tahun tapi selalu merasa hampa saat harus mencintai diri sendiri. Saya sangat khawatir dan fokus pada orang lain, bahwa saya tidak tahu siapa saya sebagai pribadi. Jika Anda membaca ini, saya yakin banyak dari Anda dapat berhubungan.

Sepanjang masa kecil Anda, kapan seseorang menghentikan Anda dan mengatakan “Seberapa mencintai Anda?” Mungkin tidak pernah. Ini adalah pertanyaan yang tidak biasa untuk diajukan karena cara kita mengkondisikan fokus ke luar bukan ke dalam. Saya menyadari bahwa ketika saya mulai mengubah hidup saya sendiri, segala sesuatu di sekitar saya berubah.

Tiba-tiba saya mulai menarik persahabatan, hubungan, dan kesempatan yang tepat yang akan membantu mengangkat saya sebagai Pria/wanita yang saya inginkan berada di dunia. Itu adalah transformasi yang menakjubkan. Untuk pertama kalinya dalam hidupku, aku mulai mencintai diriku sendiri. Saya ingin melihat lebih banyak orang di seluruh dunia yang mencintai diri mereka tanpa syarat dan sepenuhnya menghargai siapa diri mereka sebagai manusia.

Berikut adalah lima langkah sederhana untuk Mencintai diri sendiri

1. Jaga pikiran Anda
Ada begitu banyak pemikiran yang menyaring pikiran kita setiap hari sehingga sangat sulit untuk mengaturnya. Namun, mudah untuk menjadi sadar ketika kita berpikir dengan cara yang negatif dan segera beralih sehingga kita hanya memikirkan yang positif.

Bagaimana kita melakukan ini? Kapan pun Anda mendapati diri Anda meragukan diri sendiri, takut, atau memikirkan lebih banyak masalah daripada sebuah solusi, stop dan renungkan beberapa saat. Ingatkan diri Anda betapa menakjubkan Anda dan mulailah menunjukkan seperti apa diri anda sebenarnya.

Tanyakan pada diri sendiri: Bagaimana saya bertindak jika saya membiarkan pikiran saya menyabotasenya. Visualisasikan ini sejenak. Begitu Anda melakukannya, catat siapa diri Anda dan bagaimana perasaan Anda dalam keadaan seperti ini.

2. Beritahu impian dan tujuan Anda pada Keluarga
Banyak dari kita langsung berbagi impian dan tujuan kita dengan anggota keluarga setiap kali kita mengerjakan sesuatu yang menarik. Masuk akal untuk melakukannya karena mereka telah menyaksikan sebagian besar prestasi kita sepanjang hidup.

Mereka telah berada di sana selama ini dan akan selalu menjadi pendukung terbesar kita, bukan? Ini tidak sepenuhnya terjadi karena ada saatnya dukungan akan terbatas saat Anda menempuh jalur yang berbeda dari keluarga Anda yang lain.

Saya telah belajar bahwa ketika Anda bersemangat dengan visi yang besar, banyak orang akan mulai meragukan kemampuan Anda, dan bahkan mungkin mencoba meyakinkan Anda bahwa apa yang mungkin Anda lakukan tidak akan pernah berhasil. Berhati-hatilah saat mendengar keyakinan yang membatasi yang mungkin dimiliki orang lain. Tanpa menyadari, keyakinan mereka yang membatasi bisa masuk ke dalam pikiran bawah sadar kita yang kemudian akan mempertanyakan kemampuan kita sendiri.

3. Selalu dengarkan Intuisi Anda
Pernahkah Anda membuat keputusan yang bertentangan dengan intuisi Anda? Aku tahu aku punya dan itu tidak menyenangkan. Plus, bila ini terjadi, kita menghabiskan banyak waktu untuk mengulangi situasi di dalam pikiran kita sehingga tidak lagi melayani kita. Intuisi kita selalu berbicara kepada kita, apakah kita membuat keputusan bisnis, membuat teman baru, atau memutuskan untuk pindah ke tempat yang baru, intuisi kita membimbing kita ke arah yang benar.

Jika karena suatu alasan, ada sesuatu yang tidak beres, dan Anda merasakan simpul di perut Anda, inilah intuisi Anda yang mencoba berkomunikasi dengan Anda. Perhatikan baik-baik apa yang dikatakannya, dan jangan pernah menebaknya lagi! Itu ada untuk membantu Anda keluar! Bagian terbaik tentang intuisi kita adalah bahwa kita semua memilikinya dan memiliki akses terhadapnya setiap saat.

4. Tetapkan batas yang sehat
Penting untuk menetapkan batasan kesehatan dalam hubungan dan interaksi sehari-hari Anda, tapi bagaimana caranya? Kita melakukan ini dengan menetapkan standar rasa hormat dan dukungan melalui tindakan kita hal-hal yang membuat kita bahagia. Jika Anda menemukan diri Anda dalam situasi yang membuat Anda merasa tidak nyaman, sangat baik untuk pergi.

Ada kalanya kita menjauh dari teman, keluarga, dan orang lain yang tidak membawa nilai apapun ke dalam hidup Anda. Bagi saya pribadi, ini sangat sulit. Dulu saya berpikir bahwa karena saya berhubungan dengan seseorang, saya secara otomatis berkewajiban membiarkan mereka menjadi bagian dari hidup saya. Beberapa hubungan ini secara konsisten menghabiskan energi saya, dan saya selalu merasa sangat lelah.

5. Mencerminkan diri sendiri pada siapa diri Anda
Setiap malam sebelum tidur, renungkan hari Anda dan simpanlah jurnal tentang bagaimana Anda membuat keputusan, membawa diri, dan berinteraksi dengan orang lain. Sadar akan catatan Anda dan kerjakan apa saja yang perlu ditingkatkan dan rayakan setiap pencapaian. Bayangkan diri Anda enam bulan dari sekarang. Kamu siapa? Bagaimana Anda bersikap, membawa diri, dan berinteraksi dengan orang lain? Siapa yang Anda inginkan dalam enam bulan ke depan? Tuliskan ini dan bersenang-senanglah!

COMMENTS

WORDPRESS: 0