ID Wajah iPhone X Gagal Mengidentifikasi Antara Ibu dan Anak

ID Wajah iPhone X Gagal Mengidentifikasi Antara Ibu dan Anak

ID Wajah iPhone X Gagal Mengidentifikasi Antara Ibu dan Anak, Teknologi pengenalan wajah asli Apple, adalah salah satu fitur menarik dari iPhone X, tampaknya memiliki beberapa celah. Beberapa periset keamanan telah mengklaim telah menipu ID Wajah dengan topeng cetak 3D. Dan sekarang, seorang ibu dan anaknya yang berusia 10 tahun menunjukkan bagaimana ID Wajah dapat tertipu, gagal untuk mendapatkan pengalaman antara anggota keluarga.

Pada saat pembukaan iPhone X dengan tidak adanya Touch ID kembali pada bulan September, Apple mengklaim bahwa kemungkinan unlocking telepon menggunakan Face ID adalah satu dari 1.000.000 dibandingkan dengan mendeteksi sidik jari Touch ID pada satu dari 50.000. Namun, perusahaan tersebut secara eksplisit mengakui bahwa kemungkinan melanggar peningkatan keamanan Face ID dengan saudara kandung, anak kembar, dan anak-anak di bawah usia 13 tahun, dengan menerbitkan sekuriti kertas putih. Di dalamnya, Apple mengakui ID Wajah mungkin gagal dengan anak-anak di bawah usia 13 tahun “karena fitur wajah mereka yang berbeda mungkin belum sepenuhnya berkembang.”

Inilah video baru yang menunjukkan bahwa Sana Sherwani dan anaknya Ammar Malik. Video berdurasi 41 detik menunjukkan bahwa anak itu dengan mudah bisa membuka iPhone X dari Sherwani – ada beberapa kemiripan keluarga yang terlihat, namun beberapa fitur wajah agak berbeda juga.

Attaullah Malik, suami Sherwani, menunjukkan beberapa kelemahan di sebuah pos LinkedIn yang menyebabkan anaknya membuka iPhone X istrinya. “Rupanya, peta mendalam TrueDepth tentang wajah istri saya, yang dibuat dengan memproyeksikan dan menganalisis lebih dari 30.000 titik, tidak cukup akurat karena bekerja dengan anak saya yang berusia 10 tahun. Dia tidak termasuk di bawah ‘si kembar’ terkecuali dan memiliki perbedaan usia yang besar dibandingkan dengan istri saya. Wajahnya lebih kecil dari wajah istri saya, dan geometri wajah mereka tidak sesuai, setidaknya untuk mata manusia, “tulis Malik, yang bekerja sebagai direktur operasi teknologi. di Taskstream.

Jika dalam kasus Face ID tidak mengenali wajah, ini akan menghadirkan masukan kode sandi kepada pengguna. Jika pemindaian yang gagal melewati ambang kemiripan tertentu, dan kode akses dimasukkan dengan benar setelahnya, ID Wajah memindai lain untuk memperbaiki modelnya agar lebih akurat di masa depan. Apple dalam surat kabar keamanannya mengatakan bahwa “proses augmentasi” untuk model Face ID-nya adalah untuk “mengikuti perubahan dramatis pada penggunaan rambut wajah atau makeup Anda, sekaligus meminimalkan penerimaan palsu. Namun, Malik mengklaim bahwa ini bukan masalahnya. istri dan anak laki-laki, dan tidak ada yang memasukkan kode sandi setelah ID Wajah menolak pemindaian, laporan Wired.

Meskipun anggota keluarga dapat dikecualikan jika melindungi iPhone X dengan menggunakan ID Wajah, sekelompok peneliti Vietnam baru-baru ini mengklaim bahwa mereka telah mengelabui sistem otentikasi yang sama dengan menggunakan topeng cetak 3D komposit. Apple meyakinkan pengguna pada peluncuran iPhone X bahwa Face ID bisa membedakan topeng dan wajah manusia sebenarnya. Namun tim peneliti di perusahaan keamanan Bkav diduga membuktikan bahwa jaminan salah melalui topeng yang harganya $ 150 (sekitar Rs. 9.800) untuk dibuat.

COMMENTS

WORDPRESS: 0